Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Federal Reserve merilis kenaikan suku bunga lagi

Federal Reserve merilis kenaikan suku bunga lagi

Federal Reserve menaikkan suku bunga acuan pada hari Rabu tiga perempat poin untuk keempat kalinya berturut-turut, tetapi mengisyaratkan bahwa itu akan segera mengurangi ukuran kenaikan suku bunganya. 3,75% hingga 4%, tertinggi dalam 15 tahun. Itu adalah keenam kalinya suku bunga bank sentral naik tahun ini – serangkaian yang telah membuat hipotek dan pinjaman konsumen dan bisnis lainnya semakin mahal dan meningkatkan risiko resesi, tetapi dalam sebuah pernyataan, The Fed menyarankan itu bisa segera berubah lebih dalam. Frekuensi kenaikan tarif. Dalam beberapa bulan mendatang, katanya, dia akan melihat efek kumulatif dari kenaikan suku bunganya yang besar terhadap perekonomian. Memperhatikan bahwa menaikkan suku bunga membutuhkan waktu untuk sepenuhnya mempengaruhi pertumbuhan dan inflasi, kata-kata ini menunjukkan bahwa pembuat kebijakan Fed mungkin percaya bahwa biaya pinjaman meningkat cukup untuk memperlambat ekonomi dan mengurangi inflasi. Jika demikian, ini mungkin menunjukkan bahwa mereka tidak perlu menaikkan harga secepat yang mereka lakukan, namun, untuk saat ini, harga yang terus meningkat dan biaya pinjaman yang tinggi memberi tekanan pada rumah tangga Amerika dan melemahkan kemampuan Demokrat untuk berkampanye. pada kesehatan pasar tenaga kerja dan mereka mencoba untuk mengontrol Kongres. Kandidat Partai Republik telah mengkritik Demokrat atas efek hukuman inflasi menjelang pemilihan paruh waktu yang akan berakhir pada hari Selasa, dan pernyataan Fed dirilis pada hari Rabu setelah pertemuan kebijakan terbaru. Banyak ekonom mengharapkan Presiden Jerome Powell untuk menunjukkan pada konferensi pers bahwa kenaikan suku bunga Fed berikutnya pada bulan Desember hanya bisa setengah poin, bukan tiga perempat. Tetapi setelah dia salah menghitung inflasi tahun lalu sebagai kemungkinan sementara, Powell mendorong Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga secara tajam untuk mencoba memperlambat pinjaman dan pengeluaran dan mengurangi tekanan harga. untuk mengganggu perekonomian. Pemerintah melaporkan bahwa ekonomi tumbuh pada kuartal terakhir, dan pengusaha masih mempekerjakan dengan kecepatan yang solid. Tetapi pasar perumahan telah runtuh, dan konsumen hampir tidak membelanjakan lebih banyak, dengan pembeli hipotek Freddie Mac melaporkan bahwa rata-rata suku bunga hipotek tetap 30 tahun, hanya 3,14% setahun yang lalu, melampaui 7% minggu lalu. Penjualan rumah yang ada telah turun selama delapan bulan berturut-turut, dan Plerina Orochi, seorang ekonom di T. Rowe Price, menyarankan bahwa penurunan penjualan rumah adalah “tambang batu bara” yang menyiratkan bahwa kenaikan suku bunga Fed meredam tingkat suku bunga yang lebih tinggi. . Sektor sensitif seperti perumahan. Orochi mencatat, bagaimanapun, bahwa kenaikan Fed belum cukup memperlambat sebagian besar perekonomian lainnya, terutama pasar tenaga kerja atau permintaan konsumen. Mengandalkan inflasi rendah “mendekati target 2% mereka selama dua tahun ke depan. Beberapa pejabat Fed baru-baru ini mengatakan mereka belum melihat kemajuan yang berarti dalam pertempuran mereka melawan kenaikan biaya. Inflasi naik 8,2% pada September dari 12 bulan sebelumnya. di bawah tingkat tertinggi dalam 40 tahun, bagaimanapun, pembuat kebijakan mungkin merasa bahwa mereka dapat segera memperlambat laju kenaikan suku bunga karena beberapa indikasi awal adalah bahwa inflasi mungkin mulai menurun pada tahun 2023. Pengeluaran, yang telah ditekan oleh harga, hampir tidak tumbuh Harga yang lebih tinggi dan pinjaman yang lebih mahal Krisis rantai pasokan surut, yang berarti lebih sedikit kekurangan barang dan suku cadang Pertumbuhan upah datar, yang, jika diikuti oleh penurunan, akan mengurangi tekanan inflasi, namun pasar tenaga kerja tetap kuat secara konsisten, Yang dapat membuatnya sulit bagi Federal Reserve untuk mendinginkan ekonomi dan mengekang inflasi. Minggu ini, pemerintah melaporkan bahwa perusahaan mengumumkan lebih banyak pekerjaan pada bulan September daripada yang mereka lakukan pada bulan Agustus. Sekarang ada 1,9 pekerjaan yang tersedia untuk setiap pekerja yang menganggur, yang merupakan pasokan yang sangat besar. Normal Persentase yang lebih tinggi bahwa pengusaha kemungkinan akan terus menaikkan upah untuk menarik dan mempertahankan pekerja. Biaya tenaga kerja yang lebih tinggi sering diteruskan ke pelanggan dalam bentuk harga yang lebih tinggi, menaikkan inflasi, dan akhirnya, ekonom Goldman Sachs mengharapkan pembuat kebijakan Fed menaikkan suku bunga menjadi hampir 5% pada bulan Maret. Ini lebih tinggi dari perkiraan Fed sendiri dalam rangkaian perkiraan sebelumnya pada bulan September. Di luar AS, banyak bank sentral utama lainnya juga dengan cepat menaikkan suku bunga untuk mencoba mendinginkan tingkat inflasi yang lebih tinggi dari minggu lalu, Bank Sentral Eropa mengumumkan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut, menaikkan suku bunga pada laju tercepat dalam sejarah. Mata uang euro dalam upaya untuk mengekang inflasi yang naik ke rekor tertinggi 10,7% bulan lalu, demikian pula, Bank of England diperkirakan akan menaikkan suku bunga Kamis untuk mencoba meringankan harga konsumen, yang naik pada laju tercepat dalam 40 tahun. , menjadi 10,1% di bulan September. Bahkan ketika suku bunga dinaikkan untuk memerangi inflasi, baik Eropa dan Inggris tampaknya menuju ke dalam resesi.

READ  Presiden Serbia petahana Vucic sedang bersiap untuk memenangkan masa jabatan kedua

Federal Reserve menaikkan suku bunga acuan pada hari Rabu tiga perempat poin untuk keempat kalinya berturut-turut, tetapi mengisyaratkan bahwa itu akan segera mengurangi ukuran kenaikan suku bunganya.

Langkah The Fed menaikkan suku bunga jangka pendek utama ke kisaran 3,75% hingga 4%, level tertinggi dalam 15 tahun. Itu adalah kenaikan suku bunga keenam oleh bank sentral tahun ini – suksesi yang telah membuat hipotek dan pinjaman konsumen dan bisnis lainnya semakin mahal dan meningkatkan risiko resesi.

Namun dalam sebuah pernyataan, The Fed menyarankan agar segera beralih ke laju kenaikan suku bunga yang lebih disengaja. Dalam beberapa bulan mendatang, katanya, dia akan melihat efek kumulatif dari kenaikan suku bunganya yang besar terhadap perekonomian. Dia mencatat bahwa menaikkan suku bunga membutuhkan waktu untuk sepenuhnya mempengaruhi pertumbuhan dan inflasi.

Kata-kata ini menunjukkan bahwa pembuat kebijakan Fed mungkin percaya bahwa biaya pinjaman meningkat cukup untuk memperlambat ekonomi dan mengurangi inflasi. Jika demikian, itu menunjukkan bahwa mereka tidak perlu menaikkan harga secepat dulu.

Namun, untuk saat ini, inflasi harga yang terus-menerus dan kenaikan biaya pinjaman memberikan tekanan pada rumah tangga Amerika dan melemahkan kemampuan Demokrat untuk mengkampanyekan kesehatan pasar tenaga kerja ketika mereka mencoba untuk mengambil kendali Kongres. Kandidat Partai Republik telah menyerang Demokrat atas efek hukuman inflasi menjelang pemilihan paruh waktu, yang berakhir pada hari Selasa.

Pernyataan The Fed dirilis pada hari Rabu setelah pertemuan kebijakan terbaru. Banyak ekonom mengharapkan Presiden Jerome Powell untuk menunjukkan pada konferensi pers bahwa kenaikan suku bunga Fed berikutnya pada bulan Desember hanya bisa setengah poin, bukan tiga perempat.

READ  Amerika Serikat menyambut hingga 100.000 pengungsi Ukraina

Biasanya, The Fed menaikkan suku bunga secara bertahap seperempat poin. Tetapi setelah dia salah menilai mengecilkan inflasi tahun lalu sebagai kemungkinan sementara, Powell mendorong The Fed untuk menaikkan suku bunga secara tajam untuk mencoba memperlambat pinjaman dan pengeluaran dan mengurangi tekanan harga.

Kenaikan suku bunga terbaru hari Rabu bertepatan dengan meningkatnya kekhawatiran bahwa Federal Reserve bisa memperketat kredit sebanyak menggelincirkan ekonomi. Pemerintah melaporkan bahwa ekonomi tumbuh pada kuartal terakhir, dan pengusaha masih mempekerjakan dengan kecepatan yang solid. Tetapi pasar perumahan sedang ambruk, dan konsumen hampir tidak meningkatkan pengeluaran mereka.

Pembeli hipotek Freddy Mac melaporkan bahwa rata-rata suku bunga hipotek 30 tahun, yang hanya 3,14% setahun yang lalu, mencapai 7% minggu lalu. Penjualan rumah yang ada telah menurun selama delapan bulan berturut-turut.

Blerina Uruci, seorang ekonom di T. Rowe Price, menyatakan bahwa penurunan penjualan rumah adalah “tambang batu bara” yang menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga The Fed melemahkan sektor sensitif bunga seperti perumahan. Orochi mencatat, bagaimanapun, bahwa kenaikan Fed belum cukup memperlambat sebagian besar perekonomian lainnya, terutama pasar tenaga kerja atau permintaan konsumen.

“Selama kedua komponen ini tetap kuat,” katanya, pembuat kebijakan Fed “tidak dapat mengandalkan inflasi yang rendah” mendekati target 2% mereka selama dua tahun ke depan.

Beberapa pejabat Federal Reserve baru-baru ini mengatakan mereka belum melihat kemajuan yang berarti dalam pertempuran mereka melawan kenaikan biaya. Inflasi naik 8,2% pada September dari 12 bulan sebelumnya, tepat di bawah tingkat tertinggi dalam 40 tahun.

Namun, pembuat kebijakan mungkin merasa mereka dapat segera memperlambat laju kenaikan suku bunga karena beberapa indikasi awal adalah bahwa inflasi mungkin mulai turun pada tahun 2023. Belanja konsumen, yang tertekan oleh harga yang lebih tinggi dan pinjaman yang lebih mahal, hampir tidak tumbuh. Krisis rantai pasokan sedang surut, yang berarti lebih sedikit kekurangan barang dan suku cadang. Pertumbuhan upah yang datar, yang jika diikuti dengan penurunan, akan mengurangi tekanan inflasi.

READ  Pangeran Charles dilaporkan menerima €3 juta dalam bentuk tunai Qatar | Pangeran Charles

Namun, pasar tenaga kerja tetap kuat secara konsisten, yang dapat mempersulit The Fed untuk menenangkan ekonomi dan mengendalikan inflasi. Minggu ini, pemerintah melaporkan bahwa perusahaan mengumumkan lebih banyak pekerjaan pada bulan September daripada yang mereka lakukan pada bulan Agustus. Sekarang ada 1,9 pekerjaan yang tersedia untuk setiap pekerja yang menganggur, yang merupakan pasokan yang luar biasa besar.

Rasio yang lebih tinggi berarti bahwa pengusaha kemungkinan akan terus menaikkan upah untuk menarik dan mempertahankan pekerja. Biaya tenaga kerja yang lebih tinggi sering diteruskan ke pelanggan dalam bentuk harga yang lebih tinggi, yang menyebabkan peningkatan inflasi.

Pada akhirnya, ekonom di Goldman Sachs mengharapkan pembuat kebijakan Fed untuk menaikkan suku bunga utama menjadi hampir 5% pada bulan Maret. Ini lebih tinggi dari perkiraan Fed sendiri dalam rangkaian perkiraan sebelumnya pada bulan September.

Di luar AS, banyak bank sentral utama lainnya juga dengan cepat menaikkan suku bunga untuk mencoba mendinginkan tingkat inflasi di atas AS.

Pekan lalu, Bank Sentral Eropa mengumumkan kenaikan suku bunga kedua berturut-turut, menaikkan suku pada laju tercepat dalam sejarah mata uang euro dalam upaya untuk mengekang inflasi yang melonjak ke rekor 10,7% bulan lalu.

Demikian pula, Bank of England diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada hari Kamis dalam upaya untuk mengurangi harga konsumen, yang naik pada kecepatan tercepat mereka dalam 40 tahun, menjadi 10,1% pada bulan September. Bahkan ketika suku bunga dinaikkan untuk memerangi inflasi, baik Eropa dan Inggris tampaknya menuju ke dalam resesi.