November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

PBB telah memperingatkan bahwa gletser di Yosemite dan Afrika akan hilang pada tahun 2050

Penangguhan

Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan dalam sebuah laporan baru pada hari Kamis bahwa gletser di setidaknya sepertiga dari situs Warisan Dunia, termasuk Taman Nasional Yosemite, akan hilang pada pertengahan abad bahkan jika emisi dibatasi.

Bahkan jika pemanasan global dibatasi hanya 1,5°C (2,7°F), yang sekarang tampaknya tidak mungkin, semua gletser dan gletser Yosemite di Taman Nasional Yellowstone, serta beberapa gletser yang tersisa di Afrika, akan hilang.

Dalam laporannya, Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) memperingatkan bahwa gletser lain hanya dapat diselamatkan jika “emisi gas rumah kaca berkurang secara signifikan” dan pemanasan global dibatasi pada 1,5 derajat Celcius.

Gletser yang mencair di dunia mengungkapkan rahasia mereka dengan sangat cepat

Di sekitar 50 dari lebih dari 1.150 situs Warisan Dunia organisasi, terdapat gletser, yang bersama-sama membentuk hampir sepersepuluh dari area gletser dunia.

Hampir 19.000 gletser yang terletak di situs warisan kehilangan lebih dari 60 miliar ton es setiap tahun, kata UNESCO, yang setara dengan konsumsi air tahunan gabungan Spanyol dan Prancis, dan mewakili sekitar 5 persen kenaikan permukaan laut global.

“Gletser menyusut dengan kecepatan yang semakin cepat di seluruh dunia,” kata Tales Carvalho Resende, ahli hidrologi UNESCO.

Organisasi tersebut menggambarkan “siklus pemanasan” di mana pencairan gletser menyebabkan permukaan tampak lebih gelap, yang kemudian menyerap lebih banyak panas dan mempercepat mundurnya es.

Selain pengurangan emisi yang signifikan, laporan UNESCO menyerukan pemantauan gletser yang lebih baik dan penggunaan mekanisme peringatan dini untuk menanggapi bencana alam, termasuk banjir yang disebabkan oleh danau glasial yang meletus. Sudah banjir merenggut ribuan nyawa Ini mungkin telah memicu sebagian bencana banjir di Pakistan tahun ini.

READ  Sedikitnya 4 warga sipil tewas dalam penembakan Rusia di dekat Kyiv

Meskipun ada beberapa upaya lokal untuk mengurangi laju leleh – misalnya, dengan Selimut es – Carvalho Resende memperingatkan bahwa meningkatkan eksperimen ini “bisa sangat sulit, karena biaya tetapi juga karena tidak dapat diaksesnya sebagian besar gletser.”

Sepanjang sejarah, gletser telah tumbuh selama periode yang sangat dingin dan menyusut ketika ekstensi itu berakhir. Periode dingin ekstrem terakhir di dunia berakhir lebih dari 10.000 tahun yang lalu, dan beberapa pencairan alami diharapkan di Eropa Setelah akhir “Zaman Es Kecil” terakhir di abad ke-19.

Tetapi karena emisi karbon dioksida telah meningkat selama abad yang lalu, faktor manusia telah mulai mempercepat apa yang diharapkan menjadi penurunan alami secara bertahap. Di Swiss, gletser telah kehilangan 6% dari volumenya tahun ini saja.

Sementara pencairan tambahan agak mengimbangi efek lain dari perubahan iklim – misalnya, menjaga sungai agar tidak mengering meskipun ada gelombang panas – dengan cepat mencapai ambang kritis, menurut UNESCO.

Di gletser Würkel di Swiss, para ilmuwan dapat menemukan artefak kuno di mana tanah pernah membeku. (Video: Rick Nowak/The Washington Post)

Organisasi itu menulis dalam laporannya bahwa puncak air lelehan mungkin telah melewati banyak gletser yang lebih kecil, di mana airnya sekarang mulai menyusut.

Jika tren ini berlanjut, organisasi itu memperingatkan, “sedikit aliran dasar akan tersedia selama kekeringan.”

Perubahan tersebut diharapkan memiliki implikasi besar bagi pertanian, keanekaragaman hayati dan kehidupan perkotaan. UNESCO menulis bahwa “gletser adalah sumber vital kehidupan di Bumi”.

“Mereka menyediakan sumber air untuk setidaknya setengah dari umat manusia,” kata Carvalho Resende, yang memperingatkan bahwa kerugian budaya juga akan sangat besar.

Di seluruh dunia, pemanasan global Mengekspos artefak kuno Lebih cepat dari yang bisa diselamatkan oleh para arkeolog.

READ  Hadiah Nobel Perdamaian diberikan kepada para pembela hak asasi manusia di Ukraina, Rusia dan Belarusia

“Beberapa dari gletser ini adalah tempat suci, dan sangat penting bagi masyarakat adat dan komunitas lokal,” katanya.

UNESCO mengutip contoh Festival Bintang Salju yang berusia berabad-abad di Andes Peru, yang sudah terpengaruh oleh hilangnya es. Para pemimpin spiritual pernah berbagi balok es dengan para peziarah, tetapi praktik itu dihentikan ketika penduduk setempat melihat penurunan yang cepat dalam beberapa tahun terakhir.

Berlangganan untuk mendapatkan berita terbaru tentang perubahan iklim, energi, dan lingkungan, yang dikirimkan setiap hari Kamis

Gletser kecil di ketinggian rendah atau sedang akan menjadi yang pertama menghilang. Unesco mengatakan tingkat kehilangan es di gletser kecil “lebih dari dua kali lipat dari awal 2000-an hingga akhir 2010-an”.

Ini cocok dengan pengamatan para peneliti yang mempelajari retret gletser. Ahli glasiologi Eropa Matthias Haas mengatakan para ilmuwan telah melihat “pencairan yang sangat kuat dalam dua dekade terakhir” di Swiss.

Pada saat yang sama, semakin sedikit tempat yang cukup dingin bagi gletser untuk benar-benar tumbuh. Saat ini, maksimum di mana gletser dapat membentuk es baru adalah sekitar 3000 meter [about 9,840 feet]Dia mengatakan, menjelaskan bahwa dalam beberapa dekade terakhir ketinggian ini telah meningkat beberapa ratus meter.