Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Foto Steve McCurry tentang pelatihan biksu Shaolin menangkap gerakan akrobatik mereka yang menakjubkan

Foto Steve McCurry tentang pelatihan biksu Shaolin menangkap gerakan akrobatik mereka yang menakjubkan



CNN

Catatan redaksi: Masuk munculkami melihat kekuatan sebuah gambar, mencatat kisah-kisah tentang bagaimana gambar-gambar modern dan bersejarah dibuat.

Seorang biksu muda Shaolin berlari secara horizontal melintasi dinding, konsentrasi yang kuat, dan mungkin sedikit keheranan, terlihat jelas di wajahnya. Empat peserta pelatihan lainnya di akademi seni bela diri dekat Kuil Shaolin di provinsi Henan, Tiongkok, beristirahat dengan sembarangan, tampaknya tidak menyadari tindakan melawan gravitasi yang terjadi di atas kepala mereka. Jubah oranye terang dan sepatu kets Feiyue kontras dengan dinding tanah di belakang mereka.

Punggung kabur seorang pria di sisi kiri gambar menyoroti gerakan tajam di tengahnya. Seorang biksu yang berbaring di latar belakang menampilkan kehebatannya dalam pose seperti terbelah.

“Ada aksi tingkat tinggi,” kata fotografer Steve McCurry kepada CNN tentang komposisi foto melalui panggilan video dari rumahnya di Philadelphia. “Dan anak-anak lain ini sedang nongkrong.”

Gambar ditampilkan di Magnum Dijual percetakan persegiYang berakhir pada 5 Mei, bersamaan dengan karya fotografer lainnya. Dia memotretnya pada tahun 2004, sebagai bagian dari proyek pribadi, saat berkeliling dunia untuk mendokumentasikan berbagai bentuk agama Buddha. Meskipun dia tidak menganggap dirinya seorang Buddhis, McCorry telah lama tertarik pada agama tersebut dan menerapkan beberapa prinsipnya dalam kehidupannya.

Kuil Shaolin – didirikan pada tahun 495 M di lereng Gunung Song yang suci – dikatakan sebagai rumah bagi agama Buddha Chan. Meskipun agama ini menekankan nir-kekerasan, para biksu prajurit kuil pada awalnya berlatih seni bela diri untuk mempertahankan diri dari bandit. Seiring waktu, pelatihan fisik mereka yang ketat menjadi terkait erat dengan pencarian pencerahan.

Saat ini, Kung Fu Shaolin dikenal luas, dan prestasi para biksu dalam atletik telah ditiru dalam film-film populer. Film “Kuil Shaolin” tahun 1982, yang meluncurkan karir Jet Li dan difilmkan di lokasi, adalah salah satu film yang membawa minat baru terhadap biara tersebut. Pada saat McCurry mengunjungi kuil tersebut pada tahun 2004, puluhan sekolah seni bela diri bermunculan di jalan menuju kuil tersebut.

READ  Seorang bendahara museum Swiss mengantongi lebih dari $1 juta dalam penipuan selama bertahun-tahun

“Sungguh luar biasa menyaksikan mereka tampil dan berlatih,” katanya. “Anda tidak dapat membayangkan bahwa orang dapat melakukan hal tersebut dengan tubuhnya.”

McCurry memulai karirnya dengan bekerja di surat kabar lokal setelah lulus dari Pennsylvania State University. Dia kemudian mulai bepergian ke luar negeri sebagai fotografer lepas, memotret orang-orang di beberapa tempat paling berbahaya dan terpencil di dunia.

Kariernya melejit setelah ia menyelinap melintasi perbatasan dari Pakistan ke Afghanistan pada tahun 1979, tepat sebelum invasi Soviet. Dia menyelundupkan film tersebut dengan menyembunyikannya di dalam pakaiannya, sehingga memberikan kepada dunia gambaran awal tentang konflik yang menyebabkan sedikitnya 500.000 warga Afghanistan tewas dan jutaan orang mengungsi.

Tahun 1984 miliknya “gadis Afghanistan” Foto tersebut – yang menampilkan mata hijau tajam seorang pengungsi berusia 12 tahun di Peshawar, Pakistan, dan muncul di sampul majalah National Geographic pada bulan Juni 1985 – adalah salah satu gambar paling terkenal di dunia.

Selama 50 tahun karirnya, Macari, kini berusia 74 tahun, telah mengisi lebih dari 20 paspor, binatang Festival, jamaah, pejuang, konflik dan bencana di berbagai tujuan dari Niger hingga India. Ini menangkap hal-hal kuno versus modern, keingintahuan di tengah keseharian dan menyoroti keakraban orang asing.

Pada tahun 2016, McCurry mendapat kecaman ketika diketahui bahwa salah satu fotonya di sebuah pameran telah diubah secara digital. Dia Dia berkata Hal ini terjadi di studionya ketika ia sedang bepergian, namun gambar-gambar yang tampaknya telah direkayasa mulai muncul, sehingga memicu perdebatan mengenai etika foto jurnalistik.

Menanggapi tuduhan tersebut, sang fotografer Waktu berkata Majalah akhir tahun itu setelah tugas singkatnya di surat kabar lokal di Pennsylvania, dia tidak pernah dipekerjakan oleh surat kabar, majalah berita, atau outlet berita. Sebagai pekerja lepas, ia mengemban berbagai tugas, termasuk kampanye periklanan. Ia mengatakan bahwa karyanya telah “memasuki bidang seni rupa” dan ia menganggap dirinya sebagai “pendongeng visual”.

READ  Italia sita kapal pesiar milik miliarder Rusia Melnichenko

Dia menambahkan bahwa dia memahami bahwa hal ini mungkin “membingungkan…bagi orang-orang yang menganggap saya masih seorang jurnalis foto,” dan bahwa mulai sekarang, dia hanya akan menggunakan Photoshop “dalam hal-hal kecil, bahkan dalam karya saya sendiri.” perjalanan pribadi.”

Jeremy Horner/LightRocket/Getty Images

Biara Shaolin atau Kuil Shaolin, Kuil Buddha Chan di Gunung Song di Dengfeng, Zhengzhou.

“Kembalilah lagi dan lagi”

Sebelum mengambil foto biksu penjaga tembok, McCurry telah mengunjungi Kuil Shaolin dua dekade sebelumnya. Tempat itu “benar-benar kosong” selama perjalanan pertama itu, katanya, dan yang dia lihat hanyalah “sepeda dan orang-orang yang mengenakan setelan Mao.”

Saat dia kembali, kegilaan kung fu telah melanda seluruh negeri. Dia ingat kawasan itu menjadi lebih komersial. Terinspirasi oleh gelombang film kung fu, puluhan ribu (kebanyakan) anak laki-laki dan laki-laki Tiongkok telah berlatih di puluhan sekolah di wilayah tersebut.

Fotografer tersebut memperoleh izin di sebuah akademi dan menghabiskan beberapa hari bersama para biksu saat mereka melakukan rutinitas sehari-hari, termasuk sering melakukan akrobat. Beberapa anak laki-laki makan malam bersama McCurry di sebuah restoran mie di seberang jalan, berbagi harapan mereka untuk akhirnya mendapatkan pekerjaan di lembaga keamanan, kelompok pertunjukan, serta industri hiburan. “Mereka adalah anak-anak normal,” tambahnya. “Tetapi mereka sangat berdedikasi dan serius dalam latihan ini.”

Dia mengambil foto-foto lain dari latihan intensif para biksu selama dia tinggal, termasuk beberapa foto yang digantung terbalik di kaki mereka, tangan mereka diam-diam dirapatkan dalam posisi berdoa.

Macari berusaha menemukan kombinasi variabel yang tepat seperti subjek, sudut, cahaya, dan latar belakang, seiring para biksu menyempurnakan gerakan mereka. “Ini (masalah) memotret dan kembali lagi dan lagi.”

Ketekunannya membuahkan hasil. “Ini adalah gambar yang membangkitkan banyak emosi,” katanya tentang foto terakhir biksu yang berlari ke atas tembok. “Hal ini bisa membuat orang tersenyum, atau mereka kagum dengan fisik anak-anak kecil ini.”