Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gambar James Webb Space Telescope baru menunjukkan 45.000 galaksi dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya

Gambar James Webb Space Telescope baru menunjukkan 45.000 galaksi dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya

Teleskop Luar Angkasa James Webb mengungkap 45.000 galaksi dalam gambar ini, ratusan di antaranya belum pernah terlihat sebelumnya.NASA, ESA, CSA, Brant Robertson (UC Santa Cruz), Ben Johnson (CfA), Sandro Takela (Cambridge), Marcia Rick (Universitas Arizona), Daniel Eisenstein (CfA)

  • Teleskop Luar Angkasa James Webb telah merilis gambar terbaru yang berisi 45.000 galaksi.

  • Sekitar 700 galaksi ini adalah penemuan baru dan beberapa di antaranya termasuk yang terkecil yang pernah diamati.

  • Galaksi baru membantu para ilmuwan membuka misteri alam semesta awal kita tidak seperti sebelumnya.

Jika Anda memiliki banyak waktu luang, Anda dapat menghitung 45.000 galaksi yang satu ini Gambar baru dari Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Apa yang Anda lihat di sini bukanlah area ruang yang acak.

Ini sebenarnya adalah area yang sangat terkenal yang disebut Great Observations Origins Deep Survey, atau barang-barang. Astronom yang ingin memata-matai Tahap awal alam semesta kita Datang ke sini untuk mencari.

Ilmuwan telah mempelajari komoditas selama bertahun-tahun menggunakan berbagai alat, termasuk Teleskop Luar Angkasa HubbleDan Observatorium Sinar-X ChandraDan Teleskop Luar Angkasa Spitzer, Misalnya tetapi tidak terbatas pada.

Tapi JWST sejauh ini Teleskop paling kuat untuk mengalihkan pandangannya pada barang. Dan hasilnya menunjukkan itu. Gambar terbaru dari Webb ini menawarkan kepada para astronom tampilan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mendetail sepanjang waktu.

kata astronom Kevin Hainline dari University of Arizona penyataan. “Sekarang, kita dapat melihat bahwa beberapa di antaranya adalah objek yang diperluas dengan struktur visual.”

Dan JWST tidak berhenti di situ.

Teleskop Luar Angkasa James Webb menemukan ratusan galaksi baru

Inti biru dari Galaksi Hantu terlihat dengan teleskop Webb.

Teleskop Luar Angkasa James Webb mempelajari jantung galaksi, seperti ini, untuk lebih memahami pembentukan bintang.ESA/Webb, NASA, CSA, J. Lee, dan Tim PHANGS-JWST./J. Schmidt

Cari tahu JWST juga 700 galaksi baru dalam barang. Selain itu, galaksi-galaksi yang belum pernah ada sebelumnya ini adalah beberapa galaksi termuda yang pernah diamati, berumur antara 370 juta dan 650 juta tahun setelahnya. ledakan besar.

READ  Penemuan lubang ozon "besar" yang tak terduga di atas daerah tropis

“murni jumlah galaksi ini Institut Sains Teleskop Luar Angkasa mengatakan dalam sebuah pernyataan penyataan.

Dengan ratusan galaksi lagi untuk dipelajari dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya, berkat JWST, para astronom mengetahui bahwa galaksi di alam semesta awal kita jauh lebih bergolak daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Secara khusus, dengan mempelajari sinyal cahaya dari galaksi-galaksi muda ini, para astronom telah menemukan sesuatu yang tidak mereka duga: garis emisi yang kuat.

kata Endsley dalam buku itu penyataan. “Galaksi-galaksi awal ini sangat bagus dalam membentuk bintang masif yang panas.”

Pada akhirnya, hasilnya akan membantu para astronom memecahkan misteri yang lebih besar dari alam semesta awal kita yang disebut Era reionisasi.

Apa yang menyebabkan era reionisasi?

Grafik pendidikan yang menggambarkan era reionisasi.

Era reionisasi adalah momen yang menentukan dalam sejarah awal alam semesta kita yang masih coba dipahami oleh para ilmuwan.NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, Joyce Kang (STScI)

Masa kritis ini terjadi Lebih dari 13 miliar tahun yang laluketika alam semesta kita menjadi transparan, memungkinkan kita untuk melihat alam semesta di sekitarnya seperti saat ini.

Sebelum era reionisasi, para peneliti menemukan, gas antar galaksi sebagian besar buram. Oleh karena itu, para astronom tidak dapat melihat melampaui titik waktu ini karena pandangan mereka pada dasarnya dikaburkan.

Alasan perubahan drastis ini tidak jelas. Beberapa orang berpendapat bahwa pujian diberikan kepada lubang hitam supermasif.

Tetapi hasil baru dari JWST ini menunjukkan bahwa ledakan formasi bintang masif yang panas di galaksi muda bisa menjadi pendorong utama.

Pengamatan Webb terhadap BARANG adalah bagian dari JWST Advanced Deep Extragalactic Survey, juga dikenal sebagai JADES.

READ  Kapan dan di mana melihat Quadrantids, hujan meteor pertama tahun 2024

JADES adalah salah satu program observasi terbesar di teleskop luar angkasa, dan Data masih diterima.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik