Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gempa bumi Indonesia: pencarian sedang dilakukan saat gempa berkekuatan 5,6 menewaskan puluhan orang di Jawa Barat

Gempa bumi Indonesia: pencarian sedang dilakukan saat gempa berkekuatan 5,6 menewaskan puluhan orang di Jawa Barat


Jakarta, Indonesia
CNN

Petugas penyelamat menyaring puing-puing pada hari Selasa untuk menemukan korban yang selamat dari gempa kuat yang menghancurkan rumah dan bangunan di daerah padat penduduk di provinsi Jawa Barat, Indonesia, menewaskan lebih dari 100 orang.

Gempa bermagnitudo 5,6 melanda Kabupaten Cianjur di Jawa Barat sekitar pukul 13:21 waktu setempat Senin di kedalaman 10 kilometer (6,2 mil), menurut USGS, menyebabkan bangunan runtuh, saat belajar di sekolah. Itu sedang berlangsung.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengatakan jumlah korban tewas pada Selasa naik menjadi 103, sebagian besar tertimpa bangunan yang runtuh. Sebelumnya, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, mengatakan lebih dari 160 tewas – dan alasan ketidaksesuaian itu masih belum jelas.

Gambar-gambar menunjukkan bangunan-bangunan menjadi puing-puing, dengan pecahan batu bata dan besi tua berserakan di jalanan. Menurut Biro Statistik Nasional Palestina, lebih dari 700 orang terluka, dan ribuan lainnya mengungsi.

“Sebagian besar yang tewas adalah anak-anak,” kata Kamel kepada wartawan pada Senin, seraya menambahkan bahwa jumlah korban tewas kemungkinan akan terus bertambah. “Banyak insiden terjadi di banyak sekolah Islam.”

Warga menyelamatkan barang-barang dari rumah yang rusak pascagempa bermagnitudo 5,6 di Cianjur pada 22 November 2022.

Getaran yang kuat memaksa anak-anak meninggalkan ruang kelas mereka, menurut Save the Children, yang mengatakan lebih dari 50 sekolah terkena dampaknya.

Mia Saharosa, seorang guru di salah satu sekolah yang terkena dampak, mengatakan gempa itu “mengejutkan kita semua,” menurut kelompok tersebut.

“Kami semua berkumpul di alun-alun, dan anak-anak ketakutan, menangis, dan mengkhawatirkan keluarga mereka di rumah,” kata Sahrosa. “Kami saling berpelukan, kami saling menguatkan, kami terus berdoa.”

Petugas kota di Cianjur mengevakuasi seorang rekan yang terluka setelah gempa.

Hermann Sehrmann, seorang pejabat pemerintah di Cianjur, mengatakan kepada media bahwa beberapa warga terjebak di bawah reruntuhan bangunan yang runtuh. Saluran berita Metro TV menayangkan ratusan korban yang dirawat di garasi parkir rumah sakit.

READ  Pakistan mengatakan banjir yang mengerikan memperkuat kebutuhan akan kompensasi

Tayangan televisi menunjukkan penduduk berkerumun di luar bangunan yang hampir seluruhnya menjadi puing-puing, menurut Reuters.

Seorang warga yang hanya menyebut namanya sebagai Mochlis mengaku merasakan “guncangan kuat” dan dinding serta langit-langit kantornya rusak.

“Saya kaget sekali. Takutnya ada gempa lagi,” katanya kepada Metro TV.

Pekerja memeriksa sekolah yang rusak akibat gempa di Cianjur, Jawa Barat.

Badan Meteorologi Indonesia, BMKG, memperingatkan bahaya tanah longsor, terutama jika terjadi hujan lebat, tercatat 25 gempa susulan dalam dua jam pertama setelah gempa.

Dia mengatakan penyelamat tidak segera dapat menjangkau beberapa dari mereka yang terjebak, menambahkan bahwa situasinya masih kacau.

Otoritas pemerintah sedang membangun tenda dan tempat berlindung bagi para korban sambil memenuhi kebutuhan dasar mereka.

Runtuhnya gedung Sekolah Cianjur pasca gempa.

Indonesia berada di “Cincin Api”, sebuah pita di sekitar Samudra Pasifik yang sering mengalami gempa bumi dan aktivitas gunung berapi. Salah satu wilayah paling aktif secara seismik di planet ini, membentang dari Jepang dan Indonesia di satu sisi Samudra Pasifik hingga California dan Amerika Selatan di sisi lain.

Pada tahun 2004, gempa bumi berkekuatan 9,1 SR di lepas pantai pulau Sumatra di Indonesia utara memicu tsunami yang melanda 14 negara, menewaskan 226.000 orang di sepanjang pantai Samudera Hindia, lebih dari setengahnya di Indonesia.