Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Warga Ukraina bersiap menghadapi musim dingin yang suram karena serangan Rusia mengganggu kapasitas energi

Warga Ukraina bersiap menghadapi musim dingin yang suram karena serangan Rusia mengganggu kapasitas energi

  • Ukraina dengan sedikit atau tanpa pemanasan setelah pengeboman
  • Suhu di beberapa daerah sudah di bawah titik beku
  • Penduduk Kherson menerima tawaran untuk mengungsi ke daerah yang lebih aman
  • Pasukan keamanan Ukraina menggerebek Biara Kyiv yang terkenal

Kyiv (Reuters) – Presiden Volodymyr Zelensky memohon kepada warga Ukraina untuk menghemat energi di tengah serangan Rusia tanpa henti yang telah mengurangi separuh kapasitas listrik negara itu, ketika badan kesehatan PBB memperingatkan tentang bencana kemanusiaan di Ukraina musim dingin ini.

Pihak berwenang mengatakan jutaan warga Ukraina, termasuk ibu kota Kyiv, dapat menghadapi pemadaman listrik setidaknya sampai akhir Maret karena serangan rudal, yang menurut operator jaringan nasional Ukraina Okringo menyebabkan kerusakan “sangat besar”.

Suhu luar biasa ringan di Ukraina musim gugur ini, tetapi suhu mulai turun di bawah nol dan diperkirakan turun ke -20C (-4F) atau bahkan lebih rendah di beberapa daerah selama musim dingin.

Penargetan Rusia terhadap fasilitas energi Ukraina mengikuti serangkaian kemunduran lapangan yang mencakup penarikan pasukan Rusia dari kota selatan Kherson ke tepi timur Sungai Dnipro yang membelah negara itu.

“Kerusakan sistemik pada sistem energi kita akibat serangan teroris Rusia begitu besar sehingga semua orang dan perusahaan kita harus memperhatikan dan mendistribusikan kembali konsumsi mereka sepanjang hari,” kata Zelensky dalam pidato video malamnya.

Presiden Okrinego, Volodymyr Kudritsky, mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak ada pembangkit listrik tenaga air atau pembangkit listrik tenaga air yang dibiarkan utuh, meskipun ia mengabaikan perlunya evakuasi warga sipil.

“Kami tidak dapat menghasilkan energi sebanyak yang dapat digunakan konsumen,” kata Kudritsky dalam jumpa pers, menambahkan bahwa setelah cuaca dingin singkat pada hari Rabu suhu diperkirakan akan naik lagi, memberikan kesempatan untuk menstabilkan sistem pembangkit listrik.

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

“hari hari gelap”

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa ratusan rumah sakit dan fasilitas kesehatan Ukraina kekurangan bahan bakar, air, dan listrik untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat.

“Sistem kesehatan Ukraina menghadapi hari tergelap dalam perang sejauh ini. Setelah menderita lebih dari 700 serangan, sekarang juga menjadi korban krisis energi,” kata Hans Kluge, direktur regional WHO untuk Eropa, dalam sebuah pernyataan setelah mengunjungi Ukraina. .

Pekerja berlomba untuk memperbaiki infrastruktur energi yang rusak, menurut Sergei Kovalenko, kepala YASNO, yang memasok listrik ke Kiev.

“Persiapkan pakaian dan selimut hangat, dan pikirkan pilihan yang akan membantu Anda melewati istirahat panjang,” kata Kovalenko. “Lebih baik melakukannya sekarang daripada sengsara.”

Dalam pesan Telegram kepada penduduk Kherson – terutama orang tua, wanita dengan anak-anak dan orang sakit atau cacat – Wakil Perdana Menteri Irina Vereshuk menerbitkan sejumlah cara yang dapat dilakukan penduduk untuk menyatakan minat mereka untuk pergi.

“Anda dapat dievakuasi pada musim dingin ke bagian negara yang lebih aman,” tulisnya.

Kantor berita negara TASS mengutip juru bicara Kremlin Dmitry Peskov yang mengatakan pekan lalu bahwa serangan Rusia pada infrastruktur energi adalah hasil dari keengganan Kyiv untuk bernegosiasi.

Seorang penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan Rusia menembaki Kherson di seberang Sungai Dnipro setelah pasukannya melarikan diri. “Tidak ada logika militer: mereka hanya ingin membalas dendam pada penduduk lokal,” tulisnya di Twitter Senin malam.

Kantor berita Suspilne Ukraina melaporkan ledakan baru di kota Kherson pada hari Selasa.

READ  Meksiko mengatakan tidak menerima invasi Rusia ke Ukraina

Moskow membantah dengan sengaja menargetkan warga sipil dalam apa yang disebutnya sebagai “operasi militer khusus” untuk membersihkan Ukraina dari kaum nasionalis dan melindungi komunitas berbahasa Rusia.

Kyiv dan Barat menggambarkan tindakan Rusia sebagai perampasan tanah kekaisaran yang tidak dapat dibenarkan di negara tetangga yang pernah didominasi di bekas Uni Soviet.

Perang sembilan bulan telah menewaskan puluhan ribu orang, membuat jutaan orang terlantar, dan menghancurkan ekonomi global, membuat harga makanan dan energi melonjak. Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) mengatakan pada hari Selasa bahwa krisis energi terburuk di dunia sejak tahun 1970-an akan menyebabkan pelambatan tajam, dengan Eropa yang paling terpukul.

Sementara itu, Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko mengatakan bahwa pada hari Selasa, Ukraina menerima bantuan keuangan baru sebesar 2,5 miliar euro ($2,57 miliar) dari Uni Eropa.

penggerebekan biara

Dinas keamanan dan polisi Ukraina menggerebek sebuah biara Kristen Ortodoks berusia 1.000 tahun di Kyiv pada Selasa pagi sebagai bagian dari operasi untuk melawan “kecurigaan kegiatan subversif dari dinas khusus Rusia,” kata Dinas Keamanan Negara Ukraina.

Kompleks Kiev-Pechersk Lavra yang luas – atau Biara Gua – adalah harta budaya Ukraina dan pusat sayap Gereja Ortodoks Ukraina yang didukung Rusia di bawah Patriarkat Moskow.

Gereja Ortodoks Rusia mengutuk penggerebekan itu, menggambarkannya sebagai “tindakan intimidasi”.

Pertempuran terus berkecamuk di timur, dengan Rusia mengirimkan beberapa pasukan yang telah dipindahkan dari sekitar Kherson di selatan, dan meluncurkan serangannya sendiri di sepanjang garis depan barat kota Donetsk yang telah dikendalikan oleh proxy sejak 2014.

“Musuh tidak berhenti membom posisi pasukan kami dan pemukiman kami di dekat garis kontak (di wilayah Donetsk),” kata Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina pada hari Selasa.

READ  Bagaimana Bellingcat menggunakan TikTok untuk menyelidiki perang di Ukraina - 60 menit

Serangan terus menghancurkan infrastruktur penting dan rumah warga sipil.

Empat orang telah tewas dan empat lainnya terluka di daerah yang dikuasai Ukraina di wilayah Donetsk selama 24 jam terakhir, kata gubernur wilayah itu, Pavlo Kirilino, di aplikasi perpesanan Telegram.

Gubernur wilayah itu mengatakan penembakan Rusia juga menghantam pusat distribusi bantuan kemanusiaan di kota Oryhiv, Ukraina tenggara pada Selasa, menewaskan seorang sukarelawan dan melukai dua wanita.

Oryhiv terletak 110 kilometer (70 mil) timur pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporozhye, yang telah dibom lagi dalam beberapa hari terakhir, sementara Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas pengeboman tersebut.

Para ahli dari Badan Energi Atom Internasional mengunjungi lokasi tersebut pada hari Senin. Badan tersebut, yang telah berulang kali menyerukan penghentian segera permusuhan di daerah tersebut untuk mencegah bencana besar, mengatakan para ahli menemukan kerusakan yang meluas tetapi tidak ada yang merusak sistem utama stasiun tersebut.

Kremlin mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak ada kemajuan berarti yang dibuat untuk menciptakan zona keamanan di sekitar kompleks reaktor nuklir, yang terbesar di Eropa.

Pelaporan tambahan oleh Oleksandr Kozukhar dan Maria Starkova di Kyiv, Lydia Kelly di Melbourne, dan Ronald Popisky di Winnipeg; Ditulis oleh Shri Navaratnam dan Gareth Jones; Diedit oleh Lincoln Feast, Alex Richardson, dan Mark Heinrich

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.