Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Generasi Z akan memasuki generasi baby boomer

Generasi Z akan memasuki generasi baby boomer

Anda tidak dapat berbicara tentang kekurangan perumahan atau harga rumah yang melambung tinggi tanpa memikirkan generasi baby boomer.

Pasar perumahan Amerika didominasi oleh generasi baby boomer. Anggota Generasi Saya memiliki hampir $19 triliun real estate di Amerika Serikat – lebih dari dua kali lipat jumlah yang dimiliki generasi Milenial dan sekitar $5 triliun lebih banyak dibandingkan Generasi X. mereka Perampasan tanah secara besar-besaran Mereka terus bertahan hingga usia senja dengan menggunakan segudang tabungan dan akumulasi ekuitas untuk menolak pembeli muda.

Namun seiring bertambahnya usia generasi ini, portofolio real estate yang sangat besar menimbulkan pertanyaan: Apa yang terjadi jika generasi boomer meninggal?

Pada tahun 2040, jumlah penduduk yang berusia di atas 80 tahun akan berlipat ganda dibandingkan saat ini, menurut proyeksi Biro Sensus. Pada tahun-tahun sebelumnya, generasi baby boomer akan mulai meninggalkan tempat tinggal mereka ketika mereka meninggal, pindah ke panti jompo, atau tinggal di cottage. Apartemen nenek. Beberapa ekonom meramalkan bahwa “Tsunami perak“Ini lebih mempengaruhi harga rumah seperti yang diharapkan oleh masyarakat berusia 20 hingga 30 tahun.

Tidak peduli seberapa besar dampak keluarnya generasi baby boomer terhadap pasar, perubahan pola pikir ini akan menyisakan satu generasi yang memegang kendali: Generasi Z.

Sebagian besar anggota Gen Z akan berada pada tahun-tahun puncak pembelian rumah pada masa puncak ini, yang merupakan waktu yang ideal untuk memanfaatkan peningkatan pasokan. dahulu kala Generasi Baby Boom sedang melakukan perampingan Di kemudian hari, sisa inventaris mereka dapat mencakup berbagai jenis rumah pemula yang ideal untuk keluarga muda Langka dalam persediaan perumahan baru saat ini.

Generasi milenial akan mendapatkan keuntungan sampai batas tertentu, namun mereka akan melampaui usia pembeli pertama pada umumnya. Meskipun mengalami kesulitan ekonomi, mereka masih akan menghadapi pasar perumahan yang bergejolak dan kemungkinan memerlukan biaya puluhan ribu dolar untuk perbaikan rumah-rumah generasi boomer yang sudah tua.

Tidak ada generasi yang mampu membentuk pasar perumahan modern lebih baik daripada generasi baby boomer. Kini mereka akan melakukan perombakan kartu untuk terakhir kalinya – dan Generasi Z mungkin akan menjadi pemenangnya.

Tsunami versus gletser

Meskipun banyak upaya untuk memprediksi pergerakannya, industri real estate sangat tidak dapat diprediksi; Semoga berhasil menebak di mana tingkat suku bunga hipotek dalam 10 tahun atau berapa banyak rumah baru yang akan masuk ke pasar. Di sisi lain, ketika pola demografi mengikuti jalur yang lebih jelas, akan lebih mudah untuk memperkirakan kapan generasi akan mulai punah. Data historis menunjukkan bahwa generasi baby boomer akan mulai keluar rumah setelah mereka mencapai usia 80 tahun, kata Odita Koshy, wakil kepala ekonom di First American, kepada saya. Mengingat generasi baby boomer saat ini berusia antara 60 dan 78 tahun, kita akan melihat peningkatan jumlah generasi baby boomer yang meninggalkan rumah mereka sekitar tahun 2030, kata Koshy. Sebagian besar generasi baby boomer diperkirakan akan keluar dari pasar antara tahun 2030 dan 2040.

READ  Saham Adani mengalami kerugian $7,7 miliar setelah taruhan Hindenburg melawan grup tersebut

“Dalam 15 tahun ke depan, hal-hal ini akan benar-benar terjadi,” kata Engelhart kepada saya.

Jutaan rumah berada dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Generasi Baby Boom menguasai 41,6% kekayaan real estate Amerika pada kuartal ketiga tahun lalu, menurut data Sensus dan Federal Reserve. Pada tahun 2022, 79% generasi baby boomer memiliki rumah yang mereka tinggali, dibandingkan dengan 52% generasi milenial dan lebih dari 26% generasi Z dewasa, menurut analisis data sensus Redfin. Pada tahun 2019, Zillow Diperkirakan lebih dari seperempat rumah yang ditempati oleh pemilik di negara tersebut, atau lebih dari 20 juta unit, akan memasuki pasar dalam dua dekade mendatang sebagai akibat dari generasi baby boom yang menua. Laporan tersebut, yang ditulis oleh Issy Romem, menyebut gelombang perumahan ini sebagai “tsunami perak” dan mengatakan bahwa gelombang tersebut akan “meningkatkan pasokan perumahan sebesar fluktuasi yang terjadi pada pembangunan rumah baru pada siklus boom-bust pada tahun 2000an.” Baru-baru ini, peramal cuaca Wall Street Meredith Whitney, yang terkenal dengan jatuhnya pasar perumahan tahun 2008, berbicara baru-baru ini. Teori tsunami perak muncul kembaliDia memperkirakan masuknya stok perumahan akibat penuaan yang meluas akan menekan harga.

Namun Inglehart dan ekonom lainnya mengatakan kepada saya bahwa aksi jual yang telah lama ditunggu-tunggu kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dan menyebabkan kerusakan yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan metafora tsunami. Dalam makalahnya pada tahun 2022, “Siapa yang Akan Membeli Rumah Generasi Baby Boom Ketika Mereka Meninggalkan Mereka?”, Inglehart berargumentasi bahwa penuaan massal akan menimbulkan dampak pada pasar perumahan namun gagal mendorong harga turun secara signifikan. Karena penuaan dapat diprediksi dan membutuhkan waktu, kata Inglehart kepada saya, pasar akan menyesuaikan diri dengan peningkatan jumlah rumah yang tersedia. Jika terdapat lebih banyak rumah yang dijual daripada yang dapat diserap pasar, yang dikenal sebagai kelebihan pasokan, banyak calon penjual mungkin mulai mengubah unit menjadi rumah sewa, yang dapat menjaga harga agar tidak jatuh terlalu rendah.

Dalam 15 tahun ke depan, hal-hal ini akan mulai terjadi

“Jika Anda mengizinkan konversi ini, di mana pada dasarnya Anda bisa menyewa rumah yang biasanya digunakan oleh keluarga yang lebih tua dan sekarang tersedia untuk keluarga yang lebih muda, itu semacam katup keluar, pelepas tekanan,” kata Engelhart kepada saya. .

Dalam model Inglehart – yang disamakannya dengan gletser, bukan tsunami – keluarnya generasi boom dalam jumlah besar akan berkontribusi pada kelebihan pasokan sekitar 250.000 rumah setiap tahunnya hingga sekitar tahun 2032. Setelah itu, permintaan pembelian rumah akan kembali melebihi pasokan di kalangan generasi milenial. Membeli lebih banyak rumah dan generasi muda, seperti Generasi Z dan Generasi Alfa, mendukung mereka. Membangun seperempat juta rumah dalam setahun mungkin tampak seperti banyak rumah, namun itu hanya “setitik air dalam ember,” kata Engelhardt. Sebagai referensi, National Association of Realtors menyebutkan totalnya Penjualan rumah eksisting pada tahun 2023 Angka tersebut berada di jalur yang tepat untuk mencapai 3,8 juta pada bulan November.

READ  Kepala Ekonom Mohamed El-Erian mengatakan sebagian besar inflasi "bisa dihindari" jika Fed bertindak lebih awal

Kepergian generasi baby boomer mungkin tidak mengarah pada pasar perumahan yang gratis untuk semua orang, namun rumah mereka harus diserahkan kepada seseorang. Di tengah kekosongan kekuasaan yang kita tinggalkan, Generasi Z – bukan generasi Milenial – memiliki masa depan cerah.

Generasi Z berada di posisi teratas

Milenial, yang lahir antara tahun 1981 dan 1996, pernah mengalaminya Menjadi sangat sulit di pasar perumahan. Mereka memulai karir mereka setelah Resesi Hebat, menanggung lebih banyak utang pelajar dibandingkan pendahulunya, dan harus menghadapi krisis perumahan yang disebabkan oleh lambatnya pembangunan rumah. Mereka menghadapi persaingan tidak hanya dari rekan-rekan mereka, tapi juga dari generasi baby boomer, yang jauh lebih tua Pembeli aktif di kemudian hari Dibandingkan generasi sebelumnya. Generasi milenial dibiarkan memimpikan hari-hari yang lebih baik di masa depan, dan berharap keluarnya generasi boomer akan memicu serbuan rumah-rumah kosong dan menurunkan harga sehingga memungkinkan mereka untuk naik tangga. Namun sekali lagi, sepertinya waktunya tidak menguntungkan mereka.

“Saya tidak tahu apakah generasi milenial akan menjadi generasi yang mendapat manfaat” dari kepergian generasi boomer, kata Jessica Lautz, wakil kepala ekonom dan wakil presiden penelitian di National Association of Realtors, kepada saya. Ketika generasi milenial tertua mencapai usia 40-an, sebagian besar generasi ini sudah membeli rumah pertama mereka – sehingga menghabiskan anggaran mereka – ketika rumah boomer akhirnya tersedia.

Hal ini tidak berarti hilangnya harapan bagi kaum milenial. Ketika generasi baby boomer mulai menjual atau memperkecil ukuran rumah mereka, generasi milenial yang beruntung dan telah membeli rumah akan mempertimbangkan untuk pindah ke tempat yang lebih besar untuk menampung keluarga mereka yang sedang berkembang. Banyak dari rumah boomer ini akan berada di lokasi utama di kota-kota seperti New York, Los Angeles, Chicago, dan Dallas, kata Koshy kepada saya. Namun generasi milenial yang ingin mendapatkan pijakan di pasar akan kehilangan waktu bertahun-tahun dalam membangun kekayaan pada saat itu.

Saya tidak tahu solusi terbaiknya adalah menunggu generasi baby boomer yang membutuhkan properti lebih kecil, tinggal bersama keluarga, atau pindah ke pusat perawatan lansia.

Ketika generasi baby boomer akhirnya pindah dari rumah mereka, “kita akan melihat persediaan rumah yang ada semakin terbuka,” kata Nicole Bacho, kepala ekonom Zillow, kepada saya pada tahun 2022 ketika saya mulai menulis tentang prospek suram generasi milenial. “Tapi itu masih lama.”

READ  Konsumen kini bisa mendapatkan diskon besar-besaran untuk mobil listrik

Pemenang sebenarnya dari semua ini? Generasi Z telah memulai perjalanan pembelian rumah mereka dengan lebih baik dibandingkan generasi sebelumnya: An Analisis dari Redfin Ditemukan bahwa 30% anak berusia 25 tahun memiliki rumah pada tahun 2022, dibandingkan dengan 27% generasi X pada saat yang sama dalam hidup mereka. (Sementara itu, kaum milenial masih kesulitan menyesuaikan diri dengan orang tua mereka: Redfin menemukan bahwa 62% penduduk berusia 40 tahun memiliki rumah pada tahun 2022, turun dari angka 69% bagi generasi baby boomer pada usia yang sama.) Mereka berusia 30-an pada tahun 2030, pada tahun-tahun awal pembeli pertama, kata Koshy kepada saya. Generasi Z merupakan kelompok yang lebih kecil dibandingkan generasi Milenial dan tidak akan menghadapi banyak persaingan dari Generasi Baby Boomer, yang berarti mereka kemungkinan besar akan menghadapi lebih sedikit tekanan pasar dibandingkan generasi sebelumnya. A Laporan dari America First Dia mencatat bahwa permintaan yang lebih rendah dapat membantu mempersempit kekurangan perumahan selama dekade berikutnya. Penentuan waktu keluarnya generasi baby boomer sebagian besar akan menguntungkan generasi muda, seperti Generasi Z dan Generasi Alfa, yang seharusnya mempunyai pijakan yang lebih kokoh dibandingkan pendahulunya.

peluru perak

Kepergian generasi baby boomer hanya akan berdampak kecil. Tidak semua orang di generasi selanjutnya ingin tinggal di tempat yang dihuni oleh generasi baby boomer, dan banyak dari rumah ini memerlukan renovasi untuk menarik pembeli muda.

“Tempat tinggal ini, meskipun dianggap cocok, mungkin masih memerlukan banyak perbaikan,” kata Koshy kepada saya.

Hanya tidak adanya generasi baby boomer Hal ini tidak akan menandakan berakhirnya krisis perumahan Lotus juga memberitahuku.

“Saya pikir kita harus melihat lebih jauh dari generasi baby boomer sebagai solusi terhadap krisis perumahan,” katanya. “Kita harus berpikir untuk membangun dan membangun persediaan yang lebih terjangkau. Saya tidak tahu solusi terbaiknya adalah menunggu generasi baby boomer yang membutuhkan properti yang lebih kecil, tinggal bersama keluarga, atau pindah ke pusat perawatan lansia.”

Namun tidak dapat dihindari bahwa generasi baby boomer akan menyerahkan kendali kepada generasi penerusnya. Proyeksi demografi memberi kita gambaran yang baik tentang kapan perubahan ini akan terjadi dan siapa yang memiliki posisi lebih baik untuk menjadi yang terdepan dalam jangka panjang. Saatnya mungkin tidak berpihak pada kaum milenial yang tertindas, namun keadaan mulai membaik bagi adik-adik mereka yang lebih beruntung dan lebih pintar. Zoomer, bersukacitalah.


James Rodriguez Dia adalah reporter senior di tim pidato Business Insider.