Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

PDB Tiongkok tumbuh pada tahun 2023, namun tekanan ekonomi masih mengintai

PDB Tiongkok tumbuh pada tahun 2023, namun tekanan ekonomi masih mengintai

Produksi mobil mencapai rekor di Tiongkok tahun lalu. Restoran dan hotel semakin penuh. Pembangunan pabrik baru meningkat.

Namun, kekuatan ekonomi Tiongkok menutupi kelemahannya. Diskon yang signifikan turut meningkatkan penjualan mobil, khususnya mobil listrik. Pengunjung dan wisatawan memilih hidangan yang lebih murah dan hotel yang lebih murah. Banyak pabrik yang beroperasi dengan kapasitas setengah atau kurang karena lemahnya permintaan di Tiongkok, dan berupaya mengekspor lebih banyak sebagai kompensasi.

Perekonomian Tiongkok tumbuh sebesar 5,2 persen tahun lalu, pulih setelah hampir tiga tahun menerapkan langkah-langkah ketat anti-pandemi “zero Covid”, Biro Statistik Nasional Tiongkok mengumumkan pada hari Rabu. Selama tiga bulan terakhir tahun ini, produksi meningkat pada tingkat tahunan sebesar 4,1 persen.

Dalam jangka panjang, pertumbuhan Tiongkok melambat. Utang yang tinggi, krisis perumahan yang melemahkan kepercayaan, dan menyusutnya angkatan kerja serta menua, semuanya mempengaruhi output.

Ekonom Barat memperkirakan pertumbuhan akan mencapai 4,5% atau kurang pada tahun ini, yang bukan disebabkan oleh kontraksi siklis, melainkan akibat penurunan tajam yang mungkin berlanjut selama bertahun-tahun, yang oleh para ekonom disebut sebagai stagnasi kronis. Harga-harga secara bertahap turun ke tingkat yang tidak pernah terjadi di Tiongkok sejak guncangan yang disebabkan oleh krisis keuangan global pada tahun 2009, sebuah fenomena yang dikenal sebagai deflasi yang dapat menyebabkan kebangkrutan rumah tangga dan perusahaan yang memiliki banyak utang.

“Stagnasi jangka panjang – yang pada dasarnya adalah kelebihan tabungan kronis yang menyebabkan pertumbuhan melambat, deflasi, penggelembungan aset, dan tekanan finansial – telah berpindah dari Belahan Barat ke Tiongkok,” Lawrence Summers, mantan Menteri Keuangan, mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini. Seminggu di Shanghai.

Utang yang besar dan pembayaran bunga selangit yang diperlukan, membatasi ruang gerak Tiongkok. Sejak krisis keuangan, pemerintah pusat dan daerah telah merespons pelemahan perekonomian dengan mengeluarkan lebih banyak dana untuk pembangunan jalan-jalan baru dan proyek-proyek infrastruktur lainnya, dan dengan memberikan lebih banyak pinjaman kepada produsen di industri-industri unggulan. Hal ini merangsang pertumbuhan namun menyebabkan terus meningkatnya utang, terutama di tingkat daerah.

Bulan lalu, lembaga pemeringkat kredit Moody's mengeluarkan perkiraan negatif terhadap kesehatan keuangan pemerintah Tiongkok. Lembaga lain, DBRS Morningstar di Chicago, pada bulan November menurunkan peringkat utang pemerintah Tiongkok.

READ  Wall Street ditutup lebih rendah setelah risalah rapat Federal Reserve

Rohini Malkani, wakil presiden senior pemeringkatan utang negara di DBRS Morningstar, menyatakan kekhawatirannya bahwa total utang dalam perekonomian Tiongkok kini melebihi output ekonomi tiga tahun – tingkat yang lebih tinggi dibandingkan di negara-negara industri maju seperti Amerika Serikat.

“Selama 15 tahun terakhir, jumlah ini meningkat dua kali lipat,” katanya, dibandingkan dengan pertumbuhan produksi negara yang pesat.

Zhang Jun, dekan Fakultas Ekonomi di Universitas Fudan di Shanghai, mengatakan dalam sebuah pernyataan Komentar didistribusikan oleh buletin “East Reads”. Di Beijing, pemerintah Tiongkok menjadi kurang bersedia untuk menstimulasi perekonomian melalui pinjaman dan belanja infrastruktur. Akibatnya, ia menulis, “Saya semakin merasa bahwa perlambatan pertumbuhan tidak bisa dihindari.”

Kinerja perekonomian tahun lalu kira-kira sejalan dengan konsensus sebesar 5,3 persen dalam survei ekonom yang dilakukan oleh organisasi berita Tiongkok Caixin pekan lalu. Perekonomian juga mencapai target pemerintah yang ditetapkan pada Maret lalu, yaitu pertumbuhan mencapai sekitar 5 persen. Peningkatan tahun lalu adalah “sekitar 5,2 persen,” kata Perdana Menteri Li Qiang pada Selasa di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Banyak investor berharap Tiongkok akan meningkatkan stimulus ekonominya, namun Li menekankan pada hari Selasa bahwa Tiongkok mencapai pertumbuhan tahun lalu tanpa melakukan hal tersebut. Pasar saham di Shanghai turun 0,8 persen, dan saham di Hong Kong turun 2,6 persen setelah laporan tersebut dirilis.

“Perekonomian nasional telah menyaksikan momentum pemulihan, pembangunan berkualitas tinggi telah mengalami kemajuan yang stabil, dan tujuan-tujuan utama yang diharapkan telah tercapai dengan baik,” kata Kang Yi, komisaris Biro Statistik Nasional, pada konferensi pers.

Hari ini, Rabu, Biro Pusat Statistik kembali menerbitkan tingkat pengangguran bagi penduduk berusia antara 16 dan 24 tahun, yang telah dihentikan pada musim panas lalu setelah tingkat pengangguran kaum muda mencapai 21,3 persen pada bulan Juni. Tingkat pengangguran sebesar 14,9 persen pada bulan Desember, sebagian mencerminkan rendahnya pengangguran kaum muda di musim dingin ketika lulusan musim panas lalu mendapatkan pekerjaan atau memasuki pendidikan lebih lanjut.

READ  Bagaimana orang Ukraina mengumpulkan sumbangan dalam cryptocurrency

Pak Kang mengatakan badan tersebut tidak lagi mempertimbangkan banyak siswa pengangguran yang mungkin mencari pekerjaan paruh waktu atau jangka pendek saat masih bersekolah.

Kinerja tahun lalu menunjukkan peningkatan yang signifikan dibandingkan tahun 2022, ketika perekonomian hanya tumbuh sebesar 3 persen. Penguncian (lockdown) virus corona selama dua bulan di Shanghai pada musim semi tahun 2022 mengganggu produksi di sebagian besar wilayah Tiongkok tengah dan menyebabkan penurunan tajam kepercayaan konsumen secara nasional, dan tetap rendah.

Banyak ekonom memperkirakan pada tahun 2023 akan terjadi pemulihan yang signifikan dari basis yang lemah. Namun setelah awal yang baik, belanja negara menurun. Harga rumah yang anjlok membuat banyak keluarga merasa kurang aman secara finansial. Beijing telah melemahkan jaring pengaman sosial negaranya. Di antara langkah-langkah lainnya, para pembuat kebijakan pada tahun lalu mengakhiri program asuransi pengangguran yang dibuat selama pandemi, untuk menekan masyarakat agar mencari pekerjaan.

Semua rumah tangga, kecuali rumah tangga terkaya, memantau pengeluaran mereka dengan cermat. Banyak pemilik restoran yang mengeluhkan penurunan tajam rata-rata tarif, sementara eksekutif hotel menyatakan kekhawatirannya karena wisatawan memilih kamar yang lebih murah.

Sekitar 6.000 restoran telah tutup di Shanghai selama pandemi ini, namun 7.500 lainnya telah dibuka pada tahun lalu, kata Chris St. Cavish, kritikus makanan dan analis industri di kota tersebut, yang merupakan kota terpadat di Tiongkok. Pertumbuhan dalam industri ini hampir seluruhnya terjadi antara kafe murah yang mengenakan tarif kurang dari $14 per orang dan restoran kelas atas yang mengenakan tarif hingga $1.000 per orang.

“Central adalah tempat yang sulit untuk sebuah restoran saat ini,” kata Mr. Saint Kavish.

Kekhawatiran terbesar terhadap perekonomian Tiongkok tahun depan sama seperti yang terjadi dalam dua tahun terakhir: Apa yang mungkin terjadi jika pasar perumahan di negara tersebut ambruk? Harga rumah yang ada saat ini sudah terjual sekitar seperlima lebih rendah dibandingkan harga puncaknya pada musim panas 2021, ketika pembeli mungkin masih bisa ditemukan. Laju transaksi melambat.

READ  Peringkat kredit New York Community Bancorp diturunkan menjadi sampah karena masalah real estate

Dampak paling parah dari masalah real estate terlihat pada kesulitan pengembang dalam mengumpulkan dana dan memulai proyek baru. Investor khawatir bahwa ketika pengembang menyelesaikan pengerjaan apartemen yang dijanjikan sebelumnya dalam beberapa bulan mendatang, volume konstruksi mungkin menurun tajam.

Tao Wang, kepala ekonom Tiongkok di bank Swiss UBS, mengatakan penurunan aktivitas konstruksi yang berkepanjangan belum berakhir, meskipun aktivitas tersebut kemungkinan tidak akan menurun. Dia menambahkan, “Ada risiko bahwa harga rumah akan semakin turun dan kepercayaan rumah tangga akan semakin rusak.”

Sistem perbankan yang dikendalikan negara Tiongkok dengan cepat mengubah prioritasnya dalam satu tahun terakhir. Sejumlah kecil pinjaman ditawarkan kepada pengembang real estat dan pembeli rumah. Sebaliknya, pinjaman kepada perusahaan industri untuk membangun pabrik justru meningkat.

Investasi di bidang manufaktur naik sebesar 6,5 persen tahun lalu, sementara pengembangan real estat turun sebesar 9,6 persen, kata pemerintah pada hari Rabu.

Sebagian besar produksi pabrik yang berkembang dijual ke luar negeri. Surplus perdagangan Tiongkok pada barang-barang manufaktur setara dengan sekitar 10 persen output perekonomian negara tersebut. Ekspor turun tahun lalu dalam dolar karena mata uang Tiongkok sebagian besar melemah, meskipun mata uang tersebut telah kembali naik sejak bulan November dan mungkin akan naik lebih lanjut. Pengecer multinasional mengurangi penjualan kelebihan persediaan yang mereka kumpulkan pada akhir pandemi dan mulai melakukan pemesanan baru.

“Ekspor Tiongkok kemungkinan akan meledak ke atas,” kata Hayden Briscoe, ahli strategi senior di UBS Asset Management.

Di seluruh China, pabrik mobil dibangun dengan pesat. Ekspor mobil naik 58% tahun lalu, dan Tiongkok mengambil alih posisi Jepang sebagai eksportir mobil terbesar di dunia.

Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana meyakinkan keluarga-keluarga di Tiongkok untuk berhenti menyimpan begitu banyak pendapatan mereka di rekening bank dan mulai berbelanja lagi. “Mengatasi surplus tabungan yang kronis mungkin menjadi tantangan makroekonomi terbesar Tiongkok dalam dekade mendatang,” kata Summers.

Kau milikku Berkontribusi pada penelitian.