April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Getaran dari “meteor antarbintang” sebenarnya berasal dari truk lokal;  Atau validasi dari dunia selebritis

Getaran dari “meteor antarbintang” sebenarnya berasal dari truk lokal; Atau validasi dari dunia selebritis

Pada tanggal 8 Januari 2014, sebuah meteorit yang sangat terang jatuh dari luar angkasa ke Bumi, terbang menjadi potongan-potongan kecil di atas lautan dekat Papua Nugini. Sensor pemerintah AS yang melacak meteor terang yang disebut bola api mencatat kecepatan bola api yang menakjubkan, sekitar 28 mil per detik. Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA mencatat bola api ini, yang disebut CNEOS 08-01-2014, dalam katalog bola apinya, yang lima tahun kemudian ditemukan oleh Avi Loeb, ahli astrofisika Israel-Amerika di Universitas Harvard. . Kemudian, seorang mahasiswa di universitas. Yayasan Loeb Proyek Galileo, sebuah program penelitian yang berupaya membawa pencarian teknologi luar angkasa ke dalam sains arus utama, sedang mencari objek dengan kecepatan tidak biasa, yang diyakini bisa menjadi tanda asal usul antarbintang. Seperti yang dilihat Loeb, CNEOS 01-08-2014 bergerak terlalu cepat untuk sesuatu yang terikat oleh gravitasi Matahari kita, dan pastinya berasal dari luar tata surya kita. Loeb bahkan berspekulasi bahwa benda tersebut mungkin adalah pesawat luar angkasa alien.

Upaya pertama Loeb dan Siraj pada tahun 2019 untuk mempublikasikan makalah ini di Jurnal Astrofisika Namun akhirnya ditolak, dengan pengulas menunjukkan bahwa data militer yang dikutip oleh penulis, yang mengandalkan pembacaan ambigu untuk melindungi rahasia militer, tidak cukup untuk membuktikan asal usul antarbintang. Pada tahun 2022, jurnal tersebut mencabut makalahnya dan menerbitkannya, beberapa bulan setelah Komando Luar Angkasa AS, sebuah bagian dari pemerintahan yang bertujuan untuk memberikan tekanan Amerika terhadap Amerika Serikat. Dominasi taktis di luar angkasaapa pun maksudnya – memposting catatan di Twitter memastikan Data militer tersebut sudah cukup untuk menunjukkan asal usul antarbintang. Ilmuwan NASA tetap tinggal Tidak yakin. Loeb yang pemberani meluncurkan ekspedisi senilai $1,5 juta untuk mengeruk dasar laut untuk mencari pecahan meteorit. Dia menemukannya, atau setidaknya menemukan sekitar 850 titik logam mikroskopis yang disebut butiran. Komposisi sekitar seperempat dari butiran-butiran ini menunjukkan bahwa mereka berasal dari batuan beku, yang berarti mereka sebelumnya telah meleleh. “Komposisi kimianya tidak seperti material apa pun yang diketahui di tata surya,” tulis Loeb dan rekan-rekannya dalam sebuah artikel baru-baru ini. Pracetak.

Bagaimana Loeb bisa mengidentifikasi hamparan lautan tempat pecahan mikroskopis bola api sebelumnya mungkin tenggelam lima tahun sebelumnya? Timnya menargetkan wilayah tujuh mil di Samudera Pasifik berdasarkan data sensor yang tidak jelas dari satelit militer AS, yang dirilis ke publik melalui CNEOS, serta Data dari seismometer Dari Pulau Manus, terletak di dekat tempat jatuhnya meteorit. Semua ini akan sangat menarik jika benar adanya.

Pada tanggal 12 Maret di Konferensi Sains Bulan dan Planet di The Woodlands, Texas, beberapa ilmuwan menyajikan bukti awal yang secara langsung membantah klaim Loeb. alam tersebut. Salah satu argumen yang ditujukan pada butiran berasal dari Steve Desch, ahli astrofisika di Arizona State University. di dalam PracetakDesch berpendapat bahwa komposisi kimia dari gumpalan tersebut menunjukkan bahwa gumpalan tersebut adalah mikrotektit – potongan batuan cair dari Bumi – dari asteroid yang menabrak Bumi 788.000 tahun yang lalu. Dengan kata lain, pelet buatan sendiri. Tidak semua sarjana yakin dengan argumen tandingan Desch, alam tersebut.

READ  Tiangong: Tiongkok menggandakan ukuran stasiun luar angkasanya karena menawarkan alternatif selain Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dipimpin NASA

Sanggahan kedua, yang paling menghibur, ditujukan pada data seismik yang diperiksa Loeb hingga sampai di lokasi pendaratan meteorit tersebut. Ketika Benjamin Fernando, ahli seismologi planet di Universitas Johns Hopkins, memeriksa getaran tanah yang terekam di stasiun seismik di Pulau Manus, ia tidak menemukan bukti adanya gelombang seismik dari meteorit tersebut. Sebaliknya, Fernando mencatat bahwa sinyal yang dilaporkan Loeb “berubah arah seiring waktu, dan sama persis dengan jalur yang melewati seismometer”. jumpa persYang menunjukkan bahwa “suara alien” itu sebenarnya adalah sebuah truk besar yang melaju ke dan dari rumah sakit. “Sangat sulit untuk menangkap sinyal dan memastikan itu bukan dari sesuatu. Tapi apa yang bisa kita lakukan adalah menunjukkan bahwa ada banyak sinyal seperti ini, dan menunjukkan bahwa sinyal tersebut memiliki semua karakteristik yang kita harapkan dari sebuah truk dan tidak ada satupun yang memiliki karakteristik seperti itu. dari karakteristik tersebut.” “Sifat-sifat yang kita harapkan dari sebuah meteorit.”

Kalau suara meteor itu hanya suara truk, lalu seperti apa suara meteor sebenarnya? di dalam PracetakTim Fernando memeriksa data dari stasiun di Australia dan Palau yang dilengkapi dengan sensor untuk mendeteksi gelombang suara yang dilepaskan oleh uji coba nuklir, dan menemukan gelombang yang terdengar seperti meteor yang menghantam atmosfer – lebih dari 100 mil jauhnya dari tempat Loeb melakukan penelitian. Lokasi bola api tersebut sangat jauh dari tempat ekspedisi oseanografi untuk menemukan pecahan meteorit tersebut, kata Fernando. “Mereka tidak hanya menggunakan sinyal yang salah, mereka juga mencari di tempat yang salah.”

Avi Loeb adalah salah satu dari sekian banyak patung Avi Loeb.Anibal Martel/Agensi Anadolu melalui Getty Images

Loeb adalah seorang blogger yang rajin. Dia sudah dibawa ke mimbar penindasnya — blog Medium miliknya — untuk menyangkal Hipotesis Truk Minggu ini dia telah memposting lima postingan blog di mana dia sering menyerang jurnalis tidak cerdas yang mempertanyakan klaimnya, berulang kali membandingkan dirinya dengan Galileo — astronom terkenal yang menjadi tahanan rumah karena dia berpendapat bahwa Bumi berputar mengelilingi matahari — dan membandingkan jurnalisme kritisnya untuk “melempari batu apa pun… Utusan baru di tengah kota. Setidaknya di sini, Loeb tidak salah; Dia telah mengumpulkan banyak haters. Sejarah klaim berlebihan yang berpusat pada bukti kehidupan di luar bumi telah memicu kemarahan banyak rekannya di bidang astrofisika, sedemikian rupa sehingga beberapa peneliti kini menolak untuk melibatkan penelitian Loeb dalam tinjauan sejawat, Katrina Miller melaporkan untuk Waktu New York. “Ini mencemari ilmu pengetahuan yang baik, ketika kita mengacaukan ilmu pengetahuan baik yang kita lakukan dengan kegembiraan konyol ini dan menyedot semua oksigen keluar dari ruangan,” kata Desch, ahli astrofisika di Arizona State, kepada Miller.

READ  'Ini untuk dinosaurus': Bagaimana reaksi dunia terhadap suksesnya asteroid NASA yang hancur | ruang angkasa

Loeb membangun karir institusional selama beberapa dekade, menerbitkan ratusan makalah tentang objek astronomi standar – lubang hitam, materi gelap, dll. – dan menduduki berbagai posisi administratif di Harvard. Semuanya berubah pada tahun 2017, ketika sebuah benda berbentuk cerutu diberi nama “Oumuamua.” Ia muncul di tata surya kita dari masa lalu. 'Oumuamua adalah objek antarbintang pertama yang diketahui memasuki orbit kita, dan para ilmuwan kagum karena objek tersebut tidak sesuai dengan konsep asteroid atau komet yang ada. Loeb menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa 'Oumuamua bisa jadi merupakan bentuk perjalanan ruang angkasa yang disebut photosailing, jadi menandai Tentang keberadaan kehidupan cerdas di luar bumi. Sejak itu, Loeb beralih ke makhluk luar angkasa, fokus yang membuat profilnya meroket. Jika Anda tidak membaca blog Loeb, Anda dapat membaca blog Loeb bukuBaca tentang Loeb dalam seri glossy majalah penampilanDengarkan Loeb Joe Rogan Dan lain-lain Podcast Atau, rupanya, lihat Loeb Pertunjukan satu orang Tentang kehidupannya dan pekerjaan yang dia lakukan di lotengnya pada bulan November lalu.

Tentu saja semua ini tidak mengejutkan, karena itulah yang dilakukan para ilmuwan selebriti, seperti yang dijelaskan Kyle Paoletta dalam artikelnya Yang membingungkan. Mereka berkhotbah dari mimbar mereka, menarik hubungan aneh dari bidang yang seharusnya mereka geluti dengan isu-isu yang sama sekali tidak berhubungan. mereka Secara sederhana Dia seharusnya dia pergi Tentang Joe Rogan. Mereka selalu terpesona dengan foto mereka sendiri – Loeb mengakhiri setiap blognya dengan foto besar dan biodata, kalau-kalau Anda lupa siapa yang sedang Anda baca! – Karena wajah mereka adalah bagian dari merek mereka. Mereka memanfaatkan kesempatan untuk menunjukkan wajah mereka, apa pun konteksnya, dan inilah cara Neil deGrasse Tyson menciptakan gambar yang tidak diminta oleh siapa pun dalam film terkenal seperti Batman v Superman: Fajar Keadilania bahkan memainkan tanda astrologi Taurus dalam video musik fantasi Jennifer Lopez yang dibiayai sendiri senilai $20 juta. ini aku sekarang. (Dalam wawancara dengan Ilmiah AmerikaLoeb mengungkapkan keinginannya agar Brad Pitt memerankannya di acara bukunya Extraterrestrial: Tanda pertama kehidupan cerdas di luar Bumi Itu tidak pernah dijadikan film.)

READ  Satelit Starlink SpaceX membocorkan radiasi, para ilmuwan mengkonfirmasi: ScienceAlert

Selain mengkhotbahkan kompleksitas pengetahuan akademis yang dibanggakan ke dalam bahasa Inggris yang sederhana kepada masyarakat awam atau bahkan sekadar menyebarkan informasi yang salah, mungkin hal terbaik yang dilakukan ilmuwan terkenal adalah mengambil ruang. Mereka menarik perhatian, baik dari dalam maupun dari luar Cerita yang menyanjung Tentang karya mereka dan cerita tentang peneliti yang mau tidak mau mempertanyakan karya mereka. Mereka menghabiskan dana: Loeb menyelesaikan sebuah media kesombongan v.a Waktu New York Kisah reporter tentang truk tersebut terungkap dengan berita bahwa proyek Galileo miliknya baru saja menerima hibah besar, bukan karena proyek yang didanai swasta tersebut tampaknya kekurangan dana. (Anda mungkin tidak terkejut mengetahui bahwa taipan cryptocurrency Charles Hoskinson, yang mendanai perusahaan pembasmi kepunahan Colossal, tampaknya agar dia bisa memakan telur dodo, Juga didanai perjalanan Loeb ke dasar laut dan bahkan mengizinkan tim untuk meminjam pesawat pribadinya.) Mereka membuang-buang waktu, memaksa ilmuwan seperti Desch dan Fernando untuk mengandalkan sumber daya mereka sendiri, sumber daya yang jauh lebih penting untuk mengekang klaim aneh Loeb dibandingkan mengembangkan mereka penelitian sendiri. Karena pada akhirnya, Loeb, seorang profesor tetap di Harvard, bisa melakukan apapun yang dia mau.

Tidak boleh ada bidang ilmu yang dikaitkan dengan wajah. Menariknya, pendatang baru dalam pencarian kehidupan berakal seperti Loeb menjadi ikon SETI tujuh tahun lalu ketika peneliti seperti Jill Tarter, pionir SETI yang menjadi inspirasi film tersebut. komunikasiTidak disebutkan satu kali pun Majalah New York Times Profil Loeb, “Bagaimana Profesor Harvard Menjadi Pemburu Alien Terkemuka di Dunia.” (Loeb dengan kejam meneriaki Tarter selama webinar publik setelah dia mengkritik deskripsi Tarter tentang bidang tempat dia bekerja selama lebih dari 40 tahun.) Ketika kita memberikan perhatian pada ilmuwan terkenal, bahkan dalam bentuk kritik yang sangat dibutuhkan, tanpa menyoroti para peneliti yang melakukan pekerjaan nyata, melelahkan, dan berjangka panjang yang tidak selalu mengarah pada klaim sensasional dan dengan demikian dikucilkan dari wacana, kita berada. masih hanya mempromosikan ilmuwan terkenal dan banyak proyek menghasilkan uang mereka. Kami masih membayar gaji mereka.

Jadi biarlah ini menjadi kali pertama dan terakhir saya menulis sesuatu tentang Loeb, yang karya-karyanya hanya ingin saya temui setelah diterjemahkan dan dikontekstualisasikan oleh para pengkritiknya. Kalau pelet, kata Fernando Ilmiah Amerika“Saya pikir mereka menemukan lumpur.”