April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Gunung Toba: Salah satu letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah bumi yang berpotensi memusnahkan manusia

Gunung Toba: Salah satu letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah bumi yang berpotensi memusnahkan manusia

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sekitar 74.000 tahun yang lalu, Gunung Toba di Sumatera mengalami letusan dahsyat, salah satu letusan terbesar dalam sejarah bumi, yang kemungkinan besar menyebabkan gangguan besar terhadap iklim dunia.

Beberapa sarjana Mereka menduga musim dingin vulkanik disebabkan oleh letusan gunung berapi Pergeseran ini cukup besar sehingga memusnahkan sebagian besar manusia purba karena bukti genetik menunjukkan penurunan tajam populasi manusia. Namun kini sebuah penelitian mutakhir telah dilakukan di sebuah situs arkeologi di barat laut Ethiopia yang dihuni oleh manusia modern awal Menambah semakin banyak bukti Hal ini menunjukkan bahwa peristiwa tersebut mungkin tidak begitu mengerikan.

Sebaliknya, penelitian baru menemukan bahwa manusia di situs ini, yang dikenal sebagai Shinfa-Metema 1, beradaptasi dengan kondisi kering yang disebabkan oleh letusan gunung berapi dengan cara yang mungkin memfasilitasi migrasi penting umat manusia dari Afrika ke seluruh dunia.

Fragmen mikroskopis kaca vulkanik ditemukan di samping peralatan batu dan sisa-sisa hewan di lapisan sedimen yang sama di situs Shinfa-Metema 1, dekat Sungai Shinfa di Ethiopia, dan menunjukkan bahwa manusia menempati situs tersebut sebelum dan sesudah letusan lebih dari 4.000 bermil-mil jauhnya.

“Fragmen-fragmen ini ukurannya kurang dari diameter sehelai rambut manusia, walaupun ukurannya sekecil itu Tetap “Ini cukup besar untuk menganalisis kimia dan elemen jejak,” kata John Kappelman, seorang profesor ilmu antropologi dan geologi di Universitas Texas di Austin dan penulis utama studi tersebut. Diterbitkan Rabu di jurnal Nature.

Dengan mengumpulkan petunjuk dari fosil dan artefak yang ditemukan di situs tersebut, serta analisis geologi dan molekuler, tim mulai memahami bagaimana manusia yang tinggal di sana bisa berkembang meskipun ada potensi perubahan iklim yang disebabkan oleh bencana gunung berapi.

READ  Pesawat NASA akan mengejar gerhana dengan kecepatan 460 mph pada hari Senin. inilah alasannya.

John Kappelman dan Marsha Miller

Penggalian di situs Shinfa-Metema 1 mengungkap sekelompok manusia selamat dari letusan dahsyat Gunung Toba 74.000 tahun lalu.

Untuk memahami iklim pada saat letusan gunung berapi, Kappelman dan rekan-rekannya menganalisis isotop oksigen dan karbon, variasi dari unsur yang sama, dari cangkang telur burung unta dan fosil gigi mamalia. Penelitian ini menyoroti konsumsi air dan mengungkapkan bahwa hewan memakan tanaman yang lebih mungkin tumbuh dalam kondisi kering.

“Isotop dimasukkan ke dalam jaringan keras. Jadi pada mamalia, kita melihat giginya, email giginya, tapi kita juga menemukannya di kulit telur burung unta.”

Analisis flora dan fauna di lokasi tersebut juga menemukan banyak sisa ikan setelah letusan. Studi tersebut menunjukkan bahwa penemuan ini mungkin tidak mengejutkan mengingat seberapa dekat situs tersebut dengan sungai, namun ikan jarang ditemukan di situs Zaman Batu lainnya pada periode yang sama.

“Masyarakat mulai meningkatkan porsi ikan dalam makanan mereka ketika Toba datang. Mereka menangkap dan mengolah ikan hampir empat kali lipat lebih banyak (dibandingkan sebelum letusan),” katanya.

“Menurut kami, hal ini karena jika wilayah Toba justru menyebabkan lebih banyak kekeringan, berarti musim hujan akan lebih pendek, yang berarti musim kemarau akan lebih panjang.”

Tim peneliti berhipotesis bahwa, berlawanan dengan intuisi, iklim yang lebih kering menjelaskan peningkatan ketergantungan pada ikan: seiring dengan menyusutnya sungai, ikan-ikan terperangkap di lubang air atau di sungai dangkal yang lebih mudah dijadikan sasaran oleh para nelayan.

Terbukanya perairan yang kaya akan ikan kemungkinan besar menciptakan apa yang oleh tim digambarkan sebagai “Koridor Biru”, di mana manusia purba berpindah ke utara Afrika setelah jumlah ikan habis. Teori ini bertentangan dengan sebagian besar model lain yang menyatakan bahwa migrasi utama manusia keluar Afrika terjadi melalui “koridor hijau” selama musim hujan.

READ  Cara menonton siaran langsung pertama dari Mars: NPR

“Studi ini…menunjukkan ketahanan yang besar dari populasi Homo sapiens dan kemampuan mereka untuk dengan mudah beradaptasi dengan jenis lingkungan apa pun, baik yang sangat lembab atau sangat kering, termasuk selama peristiwa bencana seperti letusan dahsyat gunung berapi Toba,” katanya. . Ludovic Slimac, peneliti di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis dan Universitas Toulouse, mengatakan melalui email. Slimak tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Penulis penelitian juga mampu mengeksplorasi geologi dasar sungai kuno, menunjukkan bahwa alirannya lebih lambat dan lebih sedikit pada saat itu dibandingkan saat ini.

“Kita bisa melakukannya hanya dengan melihat kerikilnya,” kata Kappelman. “Sungai yang sangat aktif dapat memindahkan bebatuan dan kerikil yang lebih besar dibandingkan sungai yang tidak (aktif). Apa (kerikil) yang kita temukan pada sungai leluhur lebih kecil dibandingkan sungai saat ini.”

Lawrence C.Todd

Tim penggali mampu membangun gambaran detail tentang apa yang terjadi di situs di Ethiopia sekitar 74 ribu tahun lalu.

Para peneliti juga menemukan sisa-sisa beberapa titik segitiga kecil, yang menariknya merupakan salah satu contoh paling awal penggunaan panahan dan memberikan bukti bahwa penduduk situs tersebut mungkin menggunakan busur dan anak panah untuk berburu ikan dan mangsa besar lainnya.

Slimak, yang mempelajari titik serupa yang ditemukan di Prancis sejak 50.000 tahun yang lalu, setuju dengan penilaian studi baru terhadap artefak tersebut.

“Para penulis juga menyoroti indikasi yang sangat jelas bahwa panahan sudah ada di sini 74.000 tahun yang lalu,” kata Slimak. “Jadi, ada banyak alasan untuk… menganggap Homo sapiens purba ini membawa teknologi yang sudah sangat maju, sebagian besar bebas dari kendala alam dan iklim, yang merupakan faktor penting untuk memahami migrasi mereka di kemudian hari, melintasi semua benua dan di semua garis lintang.”

READ  'Cincin Einstein' yang sangat sempurna ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb

Kemungkinan besar spesies manusia purba meninggalkan Afrika beberapa kali, namun para arkeolog dan ahli genetika sebagian besar sepakat bahwa penyebaran Homo sapiens, spesies kita yang paling signifikan – yang pada akhirnya menyebabkan manusia modern hidup di setiap sudut dunia – terjadi sekitar 70.000 hingga 50.000. bertahun-tahun lalu. sejak.

Chris Stringer, seorang profesor dan pemimpin penelitian evolusi manusia di Natural History Museum di London, mengatakan penelitian baru ini menawarkan kemungkinan skenario lain tentang bagaimana penyebaran ini terjadi tanpa mengesampingkan teori-teori sebelumnya, yang ia gambarkan sebagai “makalah yang menarik.”

“Saya yakin setiap proposal ini akan menimbulkan kontroversi di kalangan profesional yang terlibat, namun saya yakin penulis telah menyajikan kasus yang masuk akal (walaupun tidak pasti) untuk setiap skenario yang mereka usulkan,” kata Stringer melalui email.

“Tentu saja pekerjaan baru ini tidak berarti bahwa koridor basah belum menjadi saluran penting untuk penyebaran ke luar Afrika, namun pekerjaan ini menambah kemungkinan tambahan yang dapat diandalkan selama fase musim kemarau.”