Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

HSBC Promosikan Penanaman Modal Asing di Indonesia Pasca Wabah – Inforial

Inforial (The Jakarta Post)

Jakarta
Senin, 6 Desember 2021

2021-12-06
07:00
1
637689cdfb31fff4298fa997bd8dae29
4
Informasi

Gratis

HSBC adalah mitra keuangan pilihan bagi nasabah dan akan memainkan peran penting sebagai bagian dari pertumbuhan Indonesia sebagai salah satu ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2030. Bank mencatat pentingnya investasi asing langsung (FDI) dalam mencapai tujuan itu. Setelah epidemi COVID-19, Indonesia mencari investasi asing, yang mempercepat negara di jalan menuju pemulihan keuangan dan pada akhirnya pertumbuhan.

“Indonesia telah menjadi pasar prioritas utama bagi HSBC. Kami telah mempromosikan investasi asing langsung di Indonesia selama lebih dari 135 tahun, menghubungkan Indonesia dengan dunia dan dunia dengan Indonesia,” kata Eri Fudiono, Direktur, Bank Umum PT Bank HSBC Indonesia Asia. [with 35 percent of the regional GDP and 40 percent of the region’s population], Indonesia merupakan target FDI yang menarik karena pasar domestiknya yang besar, populasi muda, ekonomi digital yang tumbuh cepat, dan kelas menengah yang tumbuh.

Menurut Kementerian Penanaman Modal, realisasi investasi Januari-Juni 2021 mencapai 49,2 persen dari target setahun penuh Rp 442,8 triliun atau Rp 900 triliun. Dari jumlah tersebut, Rp 228,5 triliun FDI menyumbang 51,6 persen dari total investasi selama periode tersebut dan mempekerjakan 292.401 tenaga kerja Indonesia.

Peningkatan tersebut mengikuti pengesahan Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja pada November 2020 atas perintah pemerintahan Presiden Joko Widodo. Undang-undang baru menyatakan bahwa semua bisnis terbuka untuk investasi selama mereka mematuhi ketentuan Undang-Undang Ketenagakerjaan. Tidak melakukan kegiatan tertentu yang ditugaskan kepada Pemerintah Pusat. Untuk mengurangi pembatasan dan menarik lebih banyak investasi asing langsung, sebagian besar bisnis sekarang akan 100 persen dimiliki asing, sementara start-up di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) akan mengurangi modal minimum mereka. Yg dibutuhkan.

READ  GMR Infra menandatangani perjanjian dengan Angkor Pura II Indonesia untuk Bandara Madonna, Indonesia

Sementara investasi dari negara-negara Asia terus mendominasi negara, Indonesia membutuhkan pemain dari AS dan Eropa untuk mendorong investor global menaruh kepercayaan mereka pada mereka. Tahun ini, lima besar penyumbang FDI terbesar Indonesia adalah Singapura, Hongkong, China, Belanda, dan Korea Selatan, menurut data yang dirilis Kementerian Penanaman Modal. Cari tahu lebih lanjut tentang bagaimana perbankan dapat membantu perusahaan Di Sini.

“Ketika negara-negara lain bersaing untuk investasi asing langsung, Indonesia perlu mempercepat mesin investasinya dan mengintensifkan upaya untuk mendorong investasi di dalam negeri,” kata Charles Coe, ketua Bank Internasional. (ADALAH B), PT Bank HSBC Indonesia.

“Proposal perbankan internasional kami yang komprehensif menempatkan HSBC pada posisi unik untuk memberikan layanan terbaik dalam berbagai siklus investasi kepada perusahaan multinasional yang beroperasi di Indonesia, baik investor baru maupun investor lama di negara ini yang ingin lebih mengembangkan bisnisnya. Mereka membutuhkan mitra perbankan global yang dapat diandalkan. yang dapat mengantarkan dan membantu kami mewujudkan ambisi pertumbuhan pelanggan kami,” kata Go.

Dengan Indonesia menjadi tuan rumah KTT Grup 20 dan Bisnis 20 pada tahun 2022, ada peluang untuk menarik lebih banyak investasi asing. Di sana, sekali lagi kita dapat mengungkapkan bahwa Indonesia memang merupakan target terbaik bagi FDI.

Aliran masuk FDI turun 2,7 persen tahun-ke-tahun menjadi Rp 103,2 triliun pada kuartal September 2021. Namun, investasi asing langsung di sektor kendaraan listrik (EV) terhadap Hyundai dan Toyota diproyeksikan meningkat pada 2022. Menurut riset global HSBC, pabrik pertama yang memproduksi cadangan nikel, nikel dan kobalt hidroksida Indonesia, bahan kimia yang digunakan untuk baterai lithium, dengan judul “The Stars Alline”, telah mulai berproduksi pada Mei. Oleh perusahaan Cina dan Korea.

READ  Platform investasi Indonesia Pluang Axel mengumpulkan $ 55 juta

Selain itu, pemerintah baru-baru ini mengumumkan pada Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) bahwa negara tersebut telah meningkatkan ambisi iklimnya untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060, satu dekade lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Komitmen ini telah memindahkan ladang dari bahan bakar fosil dan kerabatnya ke energi terbarukan.

Dengan tujuan memproduksi 600.000 mobil listrik dan 2,5 juta sepeda motor listrik pada tahun 2030, industri EV adalah salah satu sektor yang akan disorot di masa depan karena negara ini berupaya menjadi pusat manufaktur kendaraan listrik di kawasan itu. Baterai lithium-ion berbasis industri memainkan peran kunci dalam rantai distribusi global.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan kepada investor’s Daily Summit pada bulan Juli, “Keunggulan utama Indonesia di sektor EV adalah baterai lithium-ion berbasis nikel karena kita memiliki cadangan nikel terbesar di dunia.” Ia juga mengatakan, ada sembilan perusahaan yang siap mendukung sektor baterai.

Sementara itu, pendapatan saham meningkat seiring fokus Indonesia pada sektor teknologi. Selama 12 bulan ke depan, pipeline IPO akan menjadi insentif untuk investasi lebih lanjut, termasuk US$4 miliar milik GoTo (Gojek-Tokopedia). Baru-baru ini diumumkan bahwa ekosistem GoTo bertanggung jawab atas 1,6 persen dari PDB negara.

“Ini adalah waktu yang menyenangkan bagi Indonesia karena pemerintah berfokus pada penggerak pembangunan masa depan seperti ekonomi digital dan rantai pasokan baterai EV. Selain itu, Indonesia berkomitmen untuk mendukung transisi ke net-zero. Tujuan strategis HSBC adalah untuk mendukung dan memungkinkan pelanggan kami untuk beralih ke jalur karbon yang lebih rendah, ”kata Fudiono.