September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ilmuwan menggambarkan katak pohon baru untuk daftar air terjun Indonesia

  • Sebuah studi baru-baru ini oleh peneliti Indonesia dan Jepang menggambarkan sifat molekuler, morfologis, dan akustik dari spesies katak baru, Jawa: Cyrixalus ponticelton.
  • Para ilmuwan merekomendasikan untuk melakukan penelitian lebih lanjut untuk menilai karakteristik pemuliaan, distribusi dan ukuran populasi untuk menentukan IUCN dan status konservasi nasional spesies baru di Indonesia.
  • Dari lebih dari 400 spesies katak di Indonesia, hanya satu unggas air, yaitu kodok berdarah (Leptofrin grundetta), yang saat ini terdaftar sebagai spesies yang dilindungi di Indonesia.
  • Proyek Ilmu Sipil CO ARK (Gerakan Observasi Amfibi Reptil Kita) menggunakan platform berbagi data ilmiah iNaturalist untuk berkontribusi pada Basis Data Nasional Penelitian Air Terjun dan Reptil di seluruh kepulauan Indonesia.

Pada malam yang cerah di tahun 2017, sekelompok mahasiswa Institut Pertanian Pogor (IPP) pergi ke hutan dataran rendah di lepas pantai barat daya Jawa, pulau terpadat di Indonesia. Para mahasiswa ini merupakan bagian dari Citizens Science Program of the Indonesian Herpetological Society Gerakan Pemantauan Air Terjun Reptil kami (“Go ARK”), yang menyusun database nasional reptil dan air terjun di seluruh kepulauan Indonesia.

Para siswa melihat lima katak di dekat sebuah kolam kecil di dalam hutan hujan tropis dataran rendah Sangkong seluas 216 kilometer persegi (8,3 mil persegi) yang terdegradasi. Siriksalus.

Setelah analisis laboratorium terperinci dari lima sampel ini, empat mahasiswa IPP kini telah bekerja sama dengan para peneliti di Universitas Kyoto di Jepang dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) untuk menerbitkan deskripsi molekuler, morfologi, dan akustik dari spesies katak baru. : Pantai Selatan Cyrixalus, Dinamakan setelah pantai selatan Jawa (Pantai selatan dalam bahasa Indonesia).

READ  Gunung berapi Sinapung di Indonesia mengeluarkan awan panas berwarna abu-abu

Hasil penelitiannya dipublikasikan di jurnal Buletin Raffles tentang Zoologi, Gambarkan spesiesnya sebagai katak pohon kecil yang tampak kuning pucat atau coklat muda tergantung pada apakah ia terkena sinar matahari, dan katak jantan dewasa berukuran 25,3-28,9 milimeter (1-1,1 inci).

Katak pohon Cyrixalus ponticelton yang baru dideskripsikan dinamai dari pantai selatan Jawa, di mana “panda” berarti pantai dan “celadon” berarti selatan. Gambar milik Misbah-ul-Munir.

Misbah-ul-Munir, penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada Mongbei, meskipun tingkat klasifikasi Siriksalus Genetika masih dalam pembahasan, dan ciri-ciri identitas yang teridentifikasi dalam kelompok tersebut memberikan dasar bagi identifikasi ilmiah spesies baru.

“NS Pantai Selatan Cyrixalus Memenuhi kriteria ras Siriksalus,” kata Munir. “Dalam penelitian ini, kami menggambarkan pupil horizontal, lidah bebas dan dalam, membran timpani yang berbeda, jari-jari yang berlawanan, jari-jari web dan cakram yang membesar pada jari tangan dan kaki.”

Selain fitur-fitur ini, panggilan pendengaran spesies baru menemukan bahwa panggilan “tik-tik-tik-tik-tik-tik” katak berbeda dari makhluk lain yang telah dijelaskan.

Tim peneliti menyelesaikan pengujian genetik untuk mengetahui hubungan spesies baru dengan kerabat dekat lainnya di Indonesia dan di seluruh dunia, yaitu katak pohon Asia Nongkor (Sirosis nongorencis), katak kayu trilokson (C. Trilokson), Katak Pohon Asia Toria (C. Toria), katak pohon Tutva (C.DutwensisDan Katak Kayu Assam (C kita)

Secara morfologis (pola warna tulang belakang, ukuran tubuh) Pantai Selatan Cyrixalus Seperti Circuscalus nongorencis Dari Thailand, tetapi terkait erat secara genetik Cyrixalus trilokson, Asalnya dari Jawa,” kata Munir.

Lebih dari sepuluh spesies Cyrixalus telah diidentifikasi, termasuk katak pohon Cyrixalus ponticelton yang ditunjukkan di atas. Gambar milik Misbah-ul-Munir.

Tingkat keamanan

Tim peneliti khawatir bahwa spesies baru dapat ditemukan di luar Cagar Alam Sangkong karena hutan di Jawa telah rusak parah atau telah dihancurkan untuk pertumbuhan.

“Habitat utama spesies baru ini adalah hutan dataran rendah sekunder lama yang ditemukan di Sansang. Cagar alam ini mengalami tekanan akibat perubahan bentang alam dan sebagian besar telah tercatat dan berubah menjadi hutan terbuka dan kering,” kata Munir. Pantai Selatan Cyrixalus Di Cagar Alam Jayanti, sekitar 60 km [37 miles] Di sebelah barat Sangkong, keseimbangan Jayanti lebih buruk dari Sangkang.

READ  Proyek Indonesia untuk mengubah sepeda motor bertenaga bahan bakar menjadi listrik

Karena spesies ini tidak terdapat di hutan pegunungan yang merupakan mayoritas dari sisa hutan di Jawa, sensus ke depan hanya akan dilakukan di hutan dataran rendah seperti Cagar Alam Sankong dan Jayanti.

Inti dari kelangkaan habitat yang sesuai, tim peneliti telah mengidentifikasi kesenjangan pengetahuan yang signifikan untuk spesies baru dan sebagai bagian dari penelitian masa depan: bagaimana C. Pantai selatan Reproduksi?

Amir Hamidi, seorang herpetologis LIPI yang berkontribusi dalam penelitian ini, mengatakan kepada Mongabe bahwa spesies ini sangat terancam punah dan bahwa metode pemuliaan merupakan pusat pengembangan habitat dan program perlindungan ex-sistem.

“Saya menduga kita tidak akan dapat menemukan populasi tambahan karena tutupan hutan dataran rendah di Jawa. Jika ini terjadi, katak pohon sangat berbahaya,” katanya. Jika kondisi ini tidak tersedia secara luas, saya menduga kita tidak akan dapat menemukan populasi lain di Jawa.

Penemuan Pantai Selatan Cyrixalus Termasuk lebih dari 6.000 katak di dunia. Gambar milik Misbah-ul-Munir.

Rencana konservasi air terjun di masa depan ilmiah warga

Aamir menunjukkan kesuksesan di masa depan C. Pantai selatan Studi penelitian – serta konservasi dan kesadaran air terjun dan reptil di Indonesia – melalui proyek sains warga seperti CO ARK.

“Proyek Go ARK dan platform berbagi data ilmiah iNaturalist merupakan sumber yang signifikan untuk meningkatkan database sains nasional dan pengumpulan data di seluruh nusantara,” katanya.

Selama proyek Go ARK 2017, lomba air terjun sekunder — katak dengan telinga paling gelapPolipetis makrodis) – Juga ditemukan di Jawa di luar distribusi yang sebelumnya dibatasi.

“[P. macrotis] Dahulu ditemukan di Sumatera, Kalimantan [Borneo] Dan di Semenanjung Malaya, tapi ini baru pertama kali di Jawa,” kata Aamir.

READ  Stimulus yang menyesakkan membuat perusahaan kecil di Indonesia tidak memiliki kehidupan

Selain penemuan spesies baru, Inisiatif Ilmiah Warga mempromosikan dukungan publik untuk konservasi dan meningkatkan kesadaran air terjun dan reptil Indonesia untuk pelajar dan lembaga pemerintah.

Amir mengatakan meskipun ada lebih dari 400 spesies katak di Indonesia, hanya ada satu air terjun, yaitu kodok berdarah (Leptofrin Grundetta), Termasuk dalam daftar spesies yang dilindungi di Indonesia. Go ARK adalah cara untuk menghubungkan masyarakat Indonesia dengan lingkungan dan mempromosikan perlindungan air terjun dan reptil.

“[People] Mereka tidak harus menjadi ilmuwan, “kata Amir.” Yang harus mereka lakukan hanyalah mengambil foto dan menganalisis datanya. Penting untuk meyakinkan masyarakat dan pemerintah untuk melindungi spesies ini dan habitatnya.

Mengutip:

Munir, M., Hamidi, A.. Ras baru Siriksalus Boulenger, 1983 (Anura: Raghoporidae) dari dataran rendah Jawa. Buletin Raffles tentang Zoologi, 69(1), 219-234. doi:10.26107 / RBZ-2021-0018

Gambar spanduk Circuscalus Pondichellaton Misbah-ul-Muneer.

air terjun, hewan, Keanekaragaman hayati, Ilmu Kewarganegaraan, Keamanan, Solusi Keamanan, Penggundulan hutan, Spesies langka, katak, Degradasi habitat, Registrasi, Penemuan baru, Spesies baru, Kawasan lindung, Riset, Melindungi spesies dari kepunahan, Penemuan spesies, Hutan tropis


tombol cetak
Mencetak