Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

India ke Indonesia: Bank sentral Asia yang sedang berkembang kehabisan waktu untuk menunggu

Bank-bank sentral di negara-negara berkembang Asia berfokus pada menangguhkan kebijakan moneter dan mendukung pertumbuhan, tetapi ketika rekan-rekan global mereka menjadi lebih buruk dan tekanan untuk mengubah arah mungkin muncul karena tekanan inflasi berkembang di dalam negeri.

India, Indonesia dan Thailand mempertahankan suku bunga acuan mereka sangat rendah minggu lalu, dan Filipina juga memimpin pemulihan ekonomi sementara di tengah wabah virus yang berlanjut pada hari Kamis.



Tetapi siklus ketat AS yang lebih agresif sejak 2014 dan kenaikan minyak dapat mengubah pemikiran para pembuat kebijakan di kawasan itu, yang sebagian besar berencana untuk tetap selaras dengan apa yang dibutuhkan untuk membuat ekonomi mereka berada pada posisi yang stabil. Perubahan harga, yang ditetapkan beberapa pasar lebih cepat dari perkiraan sebelumnya, dapat berarti kondisi keuangan yang lebih ketat dan biaya pinjaman yang lebih tinggi.

“Otoritas moneter ingin menunggu dan melihat apakah pemulihan ekonomi akan berlanjut pada paruh pertama tahun 2022,” kata Steve Cochrane, kepala ekonom APAC di Moody’s Analytics. “Tetapi ada risiko bahwa mereka akan bertindak lebih awal dari yang direncanakan.”


Pada pertemuan 20 kepala bank sentral dan menteri keuangan minggu ini, gubernur bank Indonesia Perry Vargio mendesak rekan-rekannya untuk mengoordinasikan keluarnya mereka dari kebijakan epidemi dan memastikan bahwa negara berkembang tidak terpengaruh oleh limpahan yang mengendalikan kemampuan mereka. Dukungan pemulihan.


Ruang untuk tumbuh

Jika Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan Maret, akan ada banyak cadangan devisa di kawasan itu untuk melindungi dari volatilitas, seperti yang diperkirakan beberapa orang. Di India dan Thailand, di mana harga pangan dan bahan bakar naik, inflasi diperkirakan akan kembali ke tingkat yang ditargetkan akhir tahun ini.

READ  GMR menandatangani perjanjian kemitraan dengan Angkasa Pura II Indonesia untuk Bandara Madonna

Namun, Nomura Holdings Inc. mengatakan beberapa bank sentral Asia mungkin tertinggal di belakang kurva karena risiko epidemi menurun dan normalisasi aktivitas ekonomi serta kesenjangan output menyempit. Pelopor dalam kebijakan bank sentral mungkin sedang mendekat, tambahnya.

Inflasi di India mungkin menjadi faktor penentu, di mana pembuat kebijakan telah mempertahankan pandangan jujur ​​mereka. Langkah oleh Reserve Bank of India minggu lalu untuk mempertahankan tingkat repo tidak berubah mengejutkan pasar yang mengharapkan bank untuk menaikkan suku bunga untuk menormalkan kebijakan.

Swap Indeks Semalam India telah menetapkan target harga 36 basis poin untuk kenaikan suku bunga kebijakan selama tiga bulan ke depan, naik dari 27 basis poin pada akhir tahun lalu, menandakan meningkatnya ekspektasi kebijakan ketat pedagang. Sementara itu, rupee telah menjadi mata uang berkinerja terburuk di Asia sepanjang tahun ini, terdepresiasi sekitar 1% terhadap dolar.

“Jika inflasi tidak turun menjadi 4% pada akhir tahun 2023, karena Reserve Bank meremehkan risiko inflasi selama epidemi, penangkapan akan jauh lebih cepat daripada yang diharapkan oleh Reserve Bank sekarang,” kata Nomura.


Tidak di Lockstep

Di Thailand, inflasi naik menjadi 3,23% pada Januari, mengalahkan perkiraan ekonom sebesar 2,47%. Ini mengirim perubahan suku bunga non-performing dua tahun sebesar 22 basis poin ke tertinggi dua tahun, melepaskan diri dari pergerakan pasar sebelumnya, menandakan ekspektasi yang lebih buruk untuk bank sentral Thailand.

Indonesia akan lebih sensitif terhadap siklus kenaikan bank sentral, sejalan dengan tujuan menjaga stabilitas sistem keuangan. Inflasi AS yang lebih tinggi dari perkiraan dapat menimbulkan pertanyaan baru bagi Bank Indonesia, yang memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin secara keseluruhan tahun ini pada 10 Februari, lebih rendah dari perkiraan pasar.

READ  Indonesia ingin berhenti mengekspor mineral dan menghasilkan produk bernilai tambah

Titik data AS terbaru mungkin “cukup dalam untuk memperingatkan BI tentang potensi kenaikan suku bunga Fed,” kata Vellian Virando, ekonom di Overseas-China Banking Corporation. Peningkatan bersih dalam peluang BI menaikkan suku bunga atas kebijakannya sendiri di bulan Maret juga.

Di Filipina, Gubernur Benjamin Djokovic mengatakan Banco Central NG tidak perlu mengunci dengan bank sentral Filipina dan tidak terburu-buru untuk memperketat kebijakan moneter. Tetapi dengan BSP mendekati level kritis $95, mungkin sulit untuk mempertahankan posisi itu tanpa batas.

Diogno menjatuhkan catatan langkah-langkah anti-epidemi pada pertemuan Kamis, mengatakan, “Berdasarkan penilaian kami, kami berjanji untuk pergi ketika kami benar-benar mulai melihat bukti pemulihan berkelanjutan dan / atau peningkatan risiko inflasi.”

“Beberapa bank sentral tampaknya sangat longgar karena inflasi global dan domestik meningkat,” kata Robert Cornell, kepala penelitian Asia-Pasifik di ING Groep NV. “Kita mungkin bisa melihat pasar merespons dengan memberikan lebih banyak penghargaan pada mata uang bank sentral yang berfungsi.”