Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia melihat surplus neraca berjalan tahunan pertama dalam satu dekade

Data Bank Indonesia (BI) menunjukkan ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mencatat surplus transaksi berjalan sebesar $3,3 miliar tahun lalu atau setara dengan 0,3% dari PDB, terbantu oleh kenaikan harga komoditas dan kuatnya permintaan dari mitra dagang. Ini merupakan surplus pertama Indonesia sejak 2011.

Neraca pembayaran 2021 mencatat surplus $13,5 miliar.

Defisit transaksi berjalan yang terus-menerus dan ketergantungan pada kredit portofolio asing telah berkontribusi pada volatilitas rupee, tetapi analis mengatakan surplus akan membantu menjaga mata uang tetap stabil tahun ini meskipun arus kas global ketat.

Tanda-tanda meningkatnya pengetatan moneter Federal Reserve AS telah memicu keluarnya pasar obligasi Indonesia, dengan data menunjukkan bahwa neraca modal dan keuangan tertekan pada kuartal keempat.

Surplus transaksi berjalan turun menjadi $ 1,42 miliar, atau 0,4% dari PDB, dari $ 4,97 miliar pada kuartal keempat, dibandingkan dengan 1,7% dari PDB pada tiga bulan sebelumnya, karena kenaikan impor dan biaya pengiriman.

Pada kuartal keempat, terjadi defisit $844 juta dalam neraca pembayaran, dibandingkan dengan surplus $10,69 miliar dari Juli hingga September.

Analis JPMorgan Xin Ben Ong mencatat bahwa $ 4,9 miliar sekuritas pada kuartal keempat adalah yang terbesar kedua dalam lebih dari satu dekade, tetapi cadangan devisa bersih “menunjukkan ketahanan yang signifikan”.

Dia mengatakan ini akan mengurangi kebutuhan BI untuk memindahkan suku bunga kebijakannya pada langkah kunci dengan bank sentral.

Prospek terbaru BI adalah bahwa defisit transaksi berjalan diproyeksikan menjadi 1,1% hingga 1,9% dari PDB pada tahun 2022, dengan harga komoditas moderat dan permintaan domestik meningkat karena pemulihan ekonomi dari epidemi Pemerintah-19 menguat.

Faisal Rushman, Analis Bank Mandiri, memprediksi defisit transaksi berjalan 2,15% dan penerimaan portofolio terbatas pada tahun ini, dan neraca pembayaran akan sedikit lebih tinggi dibandingkan 2021.

READ  Dewan Agama Nasional Indonesia mengatakan kripto dilarang | Berita Kripto

(Laporan Tambahan oleh Francisco Nangoi; Penyuntingan oleh Davis dan Kanupriya Kapoor)