Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia akan mengurangi pajak ekspor minyak sawit maksimum dan retribusi $ 488 per ton, kata menteri perdagangan

Jakarta (8 Juni): Menteri Perdagangan Indonesia Mohammed Ludfi ​​pada Selasa mengatakan pemerintah akan mengurangi maksimum ekspor dan ekspor minyak sawit mentah dari $575 menjadi $488 per ton untuk mendorong ekspor.

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, telah mengizinkan ekspor minyak sawit untuk dilanjutkan setelah larangan tiga minggu, tetapi kemajuannya lambat karena birokrasi, dengan tangki penyimpanan di pabrik kelapa sawit yang penuh.

Petani mengeluh bahwa harga sawit turun karena pabrik membatasi pembelian mereka.

Ludfi ​​mengatakan pemerintah akan menaikkan pajak maksimum menjadi $288 per ton tetapi mengurangi pajak maksimum menjadi $200 per ton. Indonesia saat ini memungut pajak ekspor maksimal US$ 200 per ton dan maksimal US$ 375 per retribusi.

Lutfi tidak merinci kapan biaya baru akan dikenakan.

OK Noorwan, seorang pejabat senior di Kementerian Perdagangan, mengatakan total pajak dan retribusi saat ini adalah “beban”.

Ekspor harus mengalir karena tangki penyimpanan penuh, ”katanya kepada wartawan.

Indonesia telah melarang ekspor minyak sawit mentah dan beberapa turunannya selama tiga minggu sejak 28 April dalam upaya untuk menahan kenaikan harga minyak goreng dalam negeri yang terbuat dari minyak sawit.

Untuk memastikan distribusi minyak sawit dalam negeri yang aman setelah larangan dicabut, pemerintah telah menetapkan kebijakan bahwa produsen harus menjual sebagian dari produknya ke pasar lokal sebelum mendapatkan izin ekspor.

Kelompok industri telah menuntut agar pemerintah mengizinkan alokasi ekspor yang besar selama masa transisi untuk mengosongkan gudang setelah beberapa pabrik kelapa sawit berhenti membeli buah sawit dari petani.

Saat ditanya soal permintaan tersebut, Ludfi ​​menjawab, “Kami sedang mengkaji proyek tersebut.” Dia mengatakan perusahaan diizinkan untuk mengekspor lima kali lebih banyak dari jumlah yang dijual di dalam negeri.

READ  Indonesia bangun kesiapsiagaan terhadap flu monyet: BRIN