April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia mengatakan pasokan nikelnya akan menjaga harga global tetap rendah

Indonesia mengatakan pasokan nikelnya akan menjaga harga global tetap rendah

“Konsep ini perlu dipahami lebih baik oleh para produsen nikel di tempat lain,” kata Seto, Deputi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, dalam sebuah wawancara pada hari Rabu. “Tujuan pemerintah adalah untuk menemukan keseimbangan sehingga permintaan nikel, khususnya untuk kendaraan listrik, tersedia dengan baik.”

Harga nikel turun sekitar 45% tahun lalu dan turun di bawah $16.000 per ton pada awal bulan ini karena permintaan dari Indonesia, yang memasok lebih dari 50% total global, turun. Hampir setengah dari seluruh operasi nikel di seluruh dunia tidak menghasilkan keuntungan, sehingga memaksa para penambang di Australia dan Kaledonia Baru untuk mempertimbangkan penutupan untuk selamanya.

Seto mengatakan harga harus tetap di atas $15.000 per ton, sehingga memaksa pabrik peleburan Indonesia mengurangi produksinya. Pada pukul 11:40 waktu setempat pada hari Kamis, nikel di LME naik 0,4% menjadi $17,665 per ton, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi dalam tiga bulan di $17,830 per ton.

Meskipun harga logam baterai secara umum berada dalam tren menurun, permintaan akan meningkat dalam jangka panjang karena meningkatnya jumlah kendaraan listrik. Indonesia, dengan bantuan perusahaan-perusahaan Tiongkok, telah memanfaatkan potensi tersebut dengan membangun pabrik pengolahan baru yang memproduksi deposisi hidroksida campuran (mixed hydroxide deposition, MHP), suatu bentuk nikel yang ditujukan untuk produsen mobil. Jakarta memperkirakan total kapasitas fasilitas tersebut akan meningkat dua kali lipat dalam tiga tahun ke depan.

Baca selengkapnya: Kementerian Pertambangan Indonesia sedang mencoba untuk menyetujui lebih banyak kuota nikel dan timah

Seto mengatakan jumlah ini cukup untuk memenuhi permintaan sektor tersebut yang terus meningkat. Indonesia melihat harga yang ditahan di sektor kendaraan listrik untuk memastikan baterai berbasis nikel tetap kompetitif dengan alternatif berbiaya lebih rendah termasuk lithium iron phosphate, katanya.

READ  Epic games tidak lagi diblokir di Indonesia setelah mendaftar ke pemerintah

“Kami tahu apa yang terjadi dengan kobalt tiga, empat tahun lalu,” kata Seto, seraya mencatat lonjakan harga logam mendorong pembeli untuk mencari opsi lain. “Anda harus memastikan semua orang di ekosistem mendapat untung yang baik, bukan yang selangit.”

Produksi PLTMH di Indonesia, yang sebagian besar berasal dari fasilitas milik Tiongkok, semakin terikat dengan kontrak off-take, kata Seto. Memproduksi bahan kimia tersebut jauh lebih hemat karbon dibandingkan memproduksi nikel berkualitas baterai melalui pabrik peleburan berbahan bakar batu bara, yang merupakan sebagian besar kapasitas negara di Asia Tenggara.

Hal ini penting bagi perusahaan kendaraan listrik yang memasok nikel dari Indonesia, yang ingin melindungi kredensial iklim mereka. Beberapa produsen mobil Eropa secara aktif melakukan pendekatan kepada penambang Indonesia untuk mendapatkan kontrak pasokan, namun Seto menolak menyebutkan nama perusahaan tersebut.

Sementara itu, produsen mobil AS khawatir terhadap dominasi perusahaan Tiongkok dalam rantai pasokan baterai global. Undang-undang Deinflasi memberikan subsidi yang besar untuk produksi kendaraan listrik yang tidak dibuat dengan persentase komponen Tiongkok yang tinggi.

Indonesia sedang mengupayakan kesepakatan mineral penting dengan Washington untuk memastikan nikelnya memainkan peran penting dalam rantai pasokan kendaraan listrik perusahaan-perusahaan AS. Jakarta telah mengumumkan rencana eksplorasi mineral untuk meredakan kekhawatiran tentang kepatuhan terhadap standar lingkungan dan ketenagakerjaan.

“Pesan yang kami sampaikan kepada AS adalah bahwa mereka tidak hanya menghadapi persaingan dari Tiongkok untuk mendapatkan pasokan nikel dari Indonesia,” kata Seto. “Mereka juga menghadapi persaingan dari teman-teman mereka di Eropa.”

(Oleh Eddie Spence dan Echo Listorini)