April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Seniman Indonesia berupaya memperkuat estetika Asia Tenggara di Art Dubai

Seniman Indonesia berupaya memperkuat estetika Asia Tenggara di Art Dubai

JAKARTA: Seniman Indonesia berharap dapat memperkuat estetika Asia Tenggara di Timur Tengah dengan pameran mereka di Art Dubai minggu ini, di mana mereka akan bergabung dengan beragam kelompok seniman global Selatan dari 40 negara.

Art Dubai edisi ke-17, yang berlangsung dari tanggal 1 hingga 3 Maret di Madinah Jumeirah, akan menampilkan seniman dan galeri terkemuka dari negara-negara berkembang dalam upaya menyediakan platform bagi seni dari wilayah dan komunitas yang umumnya kurang terwakili. Tahun ini, lebih dari 65 persen presentasinya diambil dari negara-negara Selatan.

Seniman Indonesia diwakili oleh berbagai galeri, seperti Galeri Gaja dan Yo Workshop, di antara sekelompok seniman kreatif Asia Tenggara yang menampilkan karya-karya yang berfokus pada warisan daerah.

Erisal Az, seorang pelukis dari provinsi Sumatera Barat di Indonesia, berharap Dubai dapat membantu meningkatkan visibilitas global atas karyanya dan karya seniman Asia Tenggara lainnya.

“Saya berharap mendapatkan lebih banyak pengakuan di kawasan yang mengalami pertumbuhan pesat di Timur Tengah. Saya yakin tema universal dan kedalaman ekspresi karya saya akan diterima oleh pembaca Teluk yang cerdas, mendorong dialog bermakna melintasi batas-batas budaya,” kata Erisal kepada Arab News pada hari Kamis.

“Saya pikir menambahkan lebih banyak seniman Indonesia dan Asia Tenggara bisa membawa perspektif baru ke kancah seni lokal… Mungkin perbedaan bahasa visual yang kami bawa sebenarnya memiliki jiwa atau esensi yang sama yang dirasakan dan dikomunikasikan Dubai melalui seni mereka. Kedua visual tersebut bahasa dapat berkomunikasi satu sama lain

Setelah menghabiskan tahun-tahun Covid-19 melukis di luar ruangan di pegunungan Sumatera Barat, Erisal kembali ke studionya, mengubah pengalamannya menjadi serangkaian lukisan abstrak, menghadirkan berbagai bentuk melalui tekstur dan guratan untuk menangkap esensi alam. Beberapa di antaranya dipajang di Dubai minggu ini.

READ  Perbankan Indonesia menyambut aturan baru dengan harapan transformasi digital yang cepat, SE Asia News and Top Stories

“Melalui karya-karya saya baru-baru ini, keinginan utama saya adalah untuk merangsang kontemplasi terhadap esensi alam, spiritualitas, dan energi mendalam yang merasuki keberadaan kita,” kata Erisal.

Unisar, asal Sumatera Barat, yang terkenal dengan karya anak-anaknya yang berupaya menangkap jiwa masyarakat awam, akan menampilkan lukisan dan patung perunggunya di Art Dubai.

“Karya saya menggambarkan pengamatan saya terhadap kehidupan di sekitar saya. Saya memadukan visualisasi objek dengan hal-hal indah di alam,” kata Unisar kepada Arab News.


Seniman Indonesia Uniser mengerjakan “Bonsai Detail” miliknya pada tahun 2021. (Galeri Gaga)

Ia percaya pada “hubungan umum dengan seni antara umat manusia di mana pun” dan berharap dapat meningkatkan jangkauan karyanya di pameran seni internasional.

“Dubai, menurut saya, memiliki dunia seni yang berkembang dengan latar belakang budaya yang kaya yang dapat mendukung pengembangan jalur visual baru. Saya hanya bisa berusaha menampilkan karya saya secara global dan menampilkan karya terbaik saya,” ujarnya.

“Saya percaya bahwa karya saya melampaui batasan budaya dan dapat diterima oleh penonton dari berbagai latar belakang. Dari segi kualitas, karya saya tidak kalah dengan seniman dari daerah lain seperti dari Eropa. Dan dengan bahasa visualnya yang kaya dan samar-samar berasal dari Asia Tenggara. intinya, menurut saya, karya seni saya ada di kalangan penonton Teluk, menemukan resonansi, mendorong dialog yang bermakna dan apresiasi terhadap seni lintas batas.