Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia menginginkan lebih banyak pengunjung asing

Indonesia menginginkan lebih banyak pengunjung asing

Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) bertujuan untuk meningkatkan kedatangan internasional ke negaranya untuk mengejar pencapaian negara-negara tetangganya di Asia Tenggara.

Travel and Tourism Development Index (TTDI) terbaru menunjukkan posisi Indonesia naik 10 peringkat (dari peringkat 32 ke peringkat 22), masih tertinggal dari Malaysia, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Indonesia berharap dapat memanfaatkan popularitas Bali sebagai tujuan wisata untuk menarik lebih banyak pengunjung; Pura Beratan di Bali, Gambar

Menurut Jokowi yang baru-baru ini menjadi pembicara pada peluncuran digitalisasi layanan perizinan acara, Indonesia memiliki banyak destinasi yang bagus. Namun, ia berpendapat bahwa cara terbaik untuk menarik lebih banyak orang adalah dengan mengadakan acara internasional seperti konser, acara bisnis, pertemuan puncak, dan olahraga.

Sementara itu, anggaran pariwisata Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) sebesar 3,3 triliun rupee (US$236 juta) tahun ini dengan target 14,3 juta kunjungan.

Menterinya, Sandhya Uno, optimis terhadap pertumbuhan kedatangan wisatawan dan menyatakan bahwa target 14,3 juta kedatangan atau lebih dapat dicapai jika hubungan ini diperluas.

“Indonesia masih menjadi perhatian utama para pelancong dan Bali adalah daya tarik utamanya – yang perlu kita lakukan adalah meningkatkan konektivitas,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia berdiskusi dengan Menteri Perhubungan untuk meluncurkan lebih banyak penerbangan dari India, Australia, dan Australia. Rusia; Meningkatkan layanan dari Dubai, Doha dan Istanbul dan dari Asia Utara, khususnya Tokyo, Seoul dan Hong Kong.

Menghadapi keterbatasan anggaran, Kementerian mengintensifkan komunikasi dengan mitra bisnis dan memperluas kerja sama co-branding dengan sektor swasta untuk mempromosikan Indonesia sebagai destinasi wisata.

Di sisi lain, Nia Niskaya, konsultan senior dan pakar di MoTCE, melihat melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS sebagai peluang untuk menarik lebih banyak arus masuk internasional.

“Indonesia menawarkan beragam destinasi dengan segmen berbeda-beda. Yang saat ini bisa kita tawarkan kepada wisatawan mancanegara adalah kemewahan dengan harga terjangkau,” ujarnya.

READ  MPTC dapat mengumpulkan $600 juta untuk peluang terbaru di Indonesia

Kata Managing Director Bali Sunshine Tour Kedut Artana TTG Asia Kementerian dapat meningkatkan promosinya melalui travel mart internasional di dalam negeri seperti Bali and Beyond Travel Fair (BBTF).

Ia menjelaskan: “Lebih baik (Bagi Kemenristekdikti) BBTF menjadi platform periklanan internasional dengan mengundang pembeli dalam jumlah besar, dengan anggaran iklan yang kecil, daripada mengeluarkan banyak uang untuk acara internasional seperti ITB Berlin dan WTM. Juga memungkinkan vendor Indonesia untuk berpartisipasi.