Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penggunaan batubara mencapai rekor tertinggi di Indonesia dan Filipina |  Berita |  Bisnis lingkungan

Penggunaan batubara mencapai rekor tertinggi di Indonesia dan Filipina | Berita | Bisnis lingkungan

Meskipun ada komitmen besar untuk beralih dari batu bara di tengah tekanan internasional untuk mengurangi emisi, Indonesia dan Filipina masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil untuk menggerakkan perekonomian mereka yang tumbuh paling cepat pada tahun 2023.

Penggunaan batu bara di Indonesia mencapai rekor baru sebesar 61,8 persen dari total bauran listrik tahun lalu, sementara pembangkit listrik ramah lingkungan turun 0,3 persen. Informasi Dari lembaga pemikir energi Ember. Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, Indonesia harus menggunakan bahan bakar yang sangat berpolusi untuk memenuhi permintaan energi yang terus meningkat.

Dari peningkatan permintaan listrik Indonesia sebesar 5 persen pada tahun 2023, dua pertiganya akan dipenuhi oleh batu bara, sepertiganya oleh gas fosil, dan hanya 2 persen oleh tenaga angin dan surya. Kontribusi pembangkit listrik tenaga air terhadap pertumbuhan permintaan listrik menurun sebesar 10 persen, sementara kontribusi bioenergi meningkat sebesar 9 persen.

Data Ember yang digunakan diperoleh dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia dan mencakup pembangkit listrik tenaga batu bara yang digunakan sebagai bahan bakar industri nikel yang sedang berkembang di negara ini.

Filipina mengalami peningkatan pangsa batubara tahunan sebesar 2,9 persen pada tahun lalu, dari 59,1 persen bauran energi pada tahun 2022 menjadi 61,9 persen pada tahun 2023 – yang juga merupakan sebuah rekor. Negara kepulauan ini kini menjadi negara yang paling bergantung pada batubara di Asia Tenggara, berada di peringkat kedua setelah Indonesia.

Pembangkit listrik tenaga batu bara di Filipina meningkat 9,7 persen, melampaui kenaikan permintaan listrik sebesar 4,6 persen. Pembangkit listrik berbasis gas dan bahan bakar fosil lainnya masing-masing mengalami penurunan sebesar 9,2 persen dan 18 persen, sementara pembangkit listrik tenaga angin dan surya meningkat sebesar 31 persen, memenuhi 17 persen dari total peningkatan permintaan.

READ  Indonesia memiliki tarif terendah

Filipina dan Indonesia masing-masing kini berada di urutan kedelapan dan kesembilan negara yang paling bergantung pada batubara secara global — mengungguli Tiongkok (yang menggunakan 59 persen listriknya dari batubara dan menempati peringkat ke-12) namun di bawah India (76 persen, peringkat ke-4).

Perubahan pembangkitan listrik di Filipina dan Indonesia dari tahun 2022 hingga 2023, diukur dalam terawatt jam (TWh). Batubara memenuhi peningkatan permintaan energi di kedua negara, dan energi terbarukan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pertumbuhan permintaan. Sumber: Amber

Wilayah Asia Tenggara lainnya juga mengalami peningkatan ketergantungan terhadap batubara – dari 31 persen pada tahun 2022 menjadi 33 persen pada tahun 2023, setelah ketergantungan terhadap batubara menurun selama dua tahun berturut-turut.

Ketergantungan batubara di Asia Tenggara

Ketergantungan batubara rata-rata lebih dari 40 persen di Asia Tenggara, 59 persen di Tiongkok, 76 persen di India, 16 persen di Eropa, 18 persen di Amerika Serikat, dan 10 persen di Amerika Latin. Negara yang diberi tanda bintang menggunakan data tahun 2022 yang merupakan data terkini. Sumber: Data Ketenagalistrikan Tahunan, Ember

Liabilitas Batubara yang Kredibel?

Data yang dirilis pada hari Senin ini sejalan dengan janji untuk menghentikan sistem energi Filipina dan Indonesia dari penggunaan batu bara, yang merupakan penyumbang terbesar perubahan iklim akibat ulah manusia.

Filipina adalah negara pertama di Asia Tenggara yang melarang penggunaan batu bara baru pada tahun 2020, dan telah berjanji untuk menghentikan kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara hingga 900 MW pada tahun 2027. Namun, Kementerian Energi negara itu Berharap untuk menambahkan Pada tahun 2028, proyek pembangkit listrik tenaga batubara direncanakan sebesar 2,3 GW. Sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara di Filipina masih berusia muda, sehingga menyulitkan penghentian dini fasilitas tersebut karena biaya penghentian operasional yang tinggi.

READ  Surplus transaksi berjalan Q3 Indonesia adalah yang terbesar dalam 12 tahun

Filipina adalah satu-satunya negara di ASEAN yang tidak memiliki tujuan net-zero, meskipun negara tersebut bertujuan untuk mengurangi emisi sebesar dua pertiga pada tahun 2030 dan meningkatkan porsi energi terbarukan dalam bauran energi menjadi 35 persen dan 50 persen pada tahun 2030. persen pada tahun 2040.

Indonesia telah berjanji untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060, sebuah tujuan yang menurut para menteri senior dapat dicapai lebih cepat jika negara ini menerima bantuan keuangan dan teknis internasional. Negara ini akan menerima US$20 miliar dari negara-negara kaya untuk memensiunkan pembangkit listrik tenaga batu bara lebih awal dan meningkatkan energi terbarukan, meskipun kesepakatan Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) diganggu oleh ketidaksepakatan mengenai persyaratan pendanaan.

Indonesia dan Filipina mengalami pertumbuhan yang rendah dalam pembangkitan listrik terbarukan dan tertinggal dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya dalam penggunaan tenaga angin dan surya.

Menurut data Ember, pengembangan pembangkit listrik tenaga angin dan surya di Indonesia hanya meningkat 1,2 terawatt hour (TWh) sejak Perjanjian Paris tahun 2015 dan hanya menyumbang 4 persen dari total pertumbuhan energi terbarukan.

Di Filipina, tenaga angin dan surya meningkat dari kurang dari 1 TWh pada tahun 2015 menjadi 3,7 TWh pada tahun 2023. Jumlah ini mewakili 61 persen dari total peningkatan energi terbarukan pada periode yang sama, sementara pertumbuhan jenis energi terbarukan lainnya seperti biomassa dan pembangkit listrik tenaga air melambat. .

Dibandingkan dengan rata-rata regional sebesar 4,4 persen dari gabungan listrik tenaga surya dan angin, Filipina (3,2 persen) memimpin Indonesia, yang tertinggal dengan 0,3 persen dari pangsa energi terbarukan regional, meskipun Indonesia berinvestasi lebih banyak. lebih banyak energi terbarukan dibandingkan negara mana pun di ASEAN pada tahun 2023.

READ  Tawaran Indonesia yang mengubah keadaan untuk menjadi anggota OECD – The Diplomat

Indonesia baru-baru ini menurunkan target energi terbarukan nasional dari target semula sebesar 23 persen pada tahun 2025 dan 26 persen pada tahun 2030, 17 hingga 19 persen pada tahun 2025, dan 19 hingga 21 persen pada tahun 2030, kata para ahli. Subsidi bahan bakar fosil disebut-sebut sebagai hambatan dalam penerapan energi terbarukan di negara ini, sementara para pembuat kebijakan mengatakan bahwa Indonesia tidak dapat melepaskan diri dari penggunaan batu bara tanpa pendanaan asing.