November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia menurunkan target produksi migas pada 2021 karena epidemi

Jakarta: Indonesia telah memangkas target produksi minyak dan gas untuk tahun ini, menurut regulator industri SKK. Pejabat MICOS mengatakan kepada wartawan Selasa (19 Oktober) bahwa infeksi virus corona telah mempengaruhi proyek-proyek baru.

SKK menyebutkan, target lifting minyak tahun 2021 diturunkan menjadi 665.000 barel per hari (PPT) dari target 705.000 barel per hari. Pemimpin Mikas TV Soijipto mengatakan pada konferensi pers virtual.

Lifting gas ditargetkan 5.529 juta kaki kubik per hari (mmcfd), naik dari 5.638 mmcfd, katanya.

Mengacu pada kekurangan pada kuartal ketiga, ternyata “dampak epidemi 2020 minus 20.000 barel minyak per hari, lebih dari yang kami harapkan.”

Shutdown yang tidak direncanakan terjadi selama epidemi, investor menunda investasi, mengurangi operasi dan produksi hulu, tambahnya.

Lift minyak Indonesia adalah 661.000 bph dan lift gas 5.492 mmcfd pada kuartal ketiga tahun ini, data SKK Mikas menunjukkan pada hari Selasa.

Data juga menunjukkan bahwa lift gas alam cair (LNG) Indonesia dari Januari hingga September tahun ini adalah 149,5 kargo standar. Regulator mengatakan pada bulan Juli bahwa mereka mengharapkan 206,1 persediaan tahun ini.

Namun, persediaan LNG diharapkan meningkat tahun depan dan ditargetkan untuk persediaan berkualitas 211,9, kata SKK. Data Mikas menunjukkan.

READ  Patroli Indonesia Tambah Berita Sengketa Perbatasan Setelah Menemukan Kapal di Laut China Selatan