November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

OJK peringatkan masyarakat Indonesia terhadap pemberi pinjaman online ilegal

Padang, Sumatera Barat (ANTARA) – Komisi Jasa Keuangan (OJK) memperingatkan masyarakat agar tidak meminjam dari perusahaan teknologi keuangan ilegal, dengan alasan perusahaan tersebut mengenakan suku bunga tinggi dan merugikan mereka.

Ciri-ciri layanan kredit online ilegal ditandai dengan suku bunga yang tinggi, syarat pinjaman yang tidak jelas dan pemberian pinjaman yang sangat mudah,” kata Yusri, Ketua Komisi Jasa Keuangan Sumbar dalam keterangannya, Selasa.

“Selain itu, ciri lain dari pinjaman online ilegal adalah bunga atau pendapatan kotor yang tidak terbatas, termasuk biaya pinjaman dan bunga yang tidak terbatas,” katanya.

Mereka menghindari memberikan alamat perusahaan pada aplikasi atau website dan menghindari nomor kontak untuk pengaduan dan penagihan dengan cara yang salah, kata Yusri.

Selain itu, manajemen perusahaan tersebut juga diminta untuk mengakses daftar kontak di perangkat telepon seluler dan dokumen pribadi lainnya, tambahnya.

“Biasanya mereka menawarkan penawaran melalui SMS, WhatsApp atau saluran komunikasi pribadi tanpa izin,” jelasnya.

Yusri menyarankan masyarakat untuk meminjam uang dari perusahaan yang terdaftar di Komisi Jasa Keuangan.

“Pinjam sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan (Anda) hanya untuk kebutuhan produksi,” katanya.

Dia juga menekankan bahwa masyarakat harus memahami manfaat, biaya, bunga, persyaratan, denda dan risiko yang terlibat dalam pinjaman.

Berita Terkait: Kementerian melarang 151 pemberi pinjaman Fintech P2B tanpa izin

Mereka yang telah meminjam dari pemberi pinjaman online ilegal harus segera mengembalikan pinjaman untuk menghindari beban bunga yang meningkat, katanya.

Mereka juga diminta untuk melaporkan perusahaan tersebut ke Kelompok Kerja Waspada Investasi, katanya. Jika mereka memiliki kemampuan membayar yang rendah, lebih baik mengajukan restrukturisasi utang berupa pengurangan bunga, perpanjangan dan penghapusan denda, tambahnya.

READ  BTS, BLACKPINK, TWICE, NCT Dream dan banyak lagi

Dia mendesak masyarakat untuk menghindari mencari pinjaman baru untuk membayar utang lama jika mereka tidak mampu membayar utang awal.

Jika pelanggan diancam dengan cara yang tidak etis, mereka harus memblokir semua nomor kontak dari menerima panggilan mengancam dan memberi tahu semua kontak di ponsel mereka untuk mengabaikan pesan terkait kredit online, kata Yusri.

Per 6 Oktober 2021, jumlah peer-to-peer lender Fintech yang terdaftar di otoritas jasa keuangan dan berizin mencapai 106, kata Yusri.

Per 31 Agustus 2021, jumlah pemberi pinjaman yang memberikan layanan kredit online legal telah mencapai 749.175 dan jumlah peminjam telah mencapai 68.414.603.

Total pendanaan yang diberikan oleh layanan kredit online legal ini mencapai Rp 249,93 triliun (sekitar US$ 18 miliar), dengan outstanding utang sebesar Rp. 26,09 triliun (sekitar US$2 juta)

Berita Terkait: Pemerintah telah memblokir akses ke 4.873 konten Fintech ilegal sejak 2018