Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Indonesia, Singapura menandatangani perjanjian deportasi, udara dan pertahanan

Jakarta, 25 Jan (Reuters) – Indonesia dan Singapura pada Selasa menandatangani perjanjian ekstradisi bilateral yang akan membantu pihak berwenang mengadili mereka yang dituduh menimbun miliaran dolar dalam mata uang asing.

Para menteri senior kabinet kedua negara menandatangani perjanjian bilateral di bidang kedirgantaraan dan pertahanan dalam upacara yang disiarkan di saluran YouTube Sekretariat Negara Indonesia.

Penandatanganan tersebut dilakukan setelah pertemuan antara Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menyusul retret para pemimpin tahunan mereka di pulau Bindan, Indonesia.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Isu deportasi ke Indonesia telah lama menjadi sumber frustrasi karena kekhawatiran atas sulitnya mengadili beberapa buronan yang dituduh menggelapkan uang dalam jumlah besar selama krisis keuangan Asia.

“Perjanjian persetujuan akan meningkatkan kerja sama dan memerangi kejahatan dan mengirimkan sinyal positif yang jelas kepada investor,” kata Perdana Menteri Lee pada upacara penandatanganan.

Berdasarkan perjanjian ekstradisi, mereka yang melakukan 31 jenis kejahatan akan dideportasi dan ini berlaku untuk kejahatan yang dilakukan hingga 18 tahun yang lalu, menurut pernyataan dari Kementerian Investasi dan Kelautan Indonesia.

Perjanjian tersebut juga menyatakan bahwa orang tidak dapat melarikan diri dari keadilan dengan mengubah kewarganegaraan.

“Oleh karena itu, pelaksanaan perjanjian ekstradisi pidana akan memberikan efek jera terhadap kejahatan di Indonesia dan Singapura,” kata pernyataan itu.

Pada tahun 2007, Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dan Perdana Menteri Lee mengawasi penandatanganan perjanjian ekstradisi dan kerjasama keamanan, tetapi tidak pernah disetujui oleh parlemen Indonesia.

Indonesia telah membentuk gugus tugas “BLBI” baru Lalu pergi Setelah krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an, dana talangan sebesar $8 miliar dari pemilik bank dan peminjam tidak dilunasi.

READ  Atlet angkat besi Olimpiade Indonesia Nurul Akmal meninggal setelah kembali ke rumah

Kementerian Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perjanjian serah terima akan membantu BLBI “secara efektif” menjangkau mereka yang terlibat dalam penyelidikan.

Lalola Easter Kaban, sebuah organisasi sukarela bernama Indonesia Corruption Watch, menyambut baik perkembangan tersebut, dengan mengatakan hal itu akan membantu menjaga tersangka korupsi yang melarikan diri ke Singapura “tanpa hukuman” dari lembaga penegak hukum.

Kesepakatan lain yang ditandatangani antara kedua negara termasuk memberi Indonesia kontrol tambahan wilayah udara atas Kepulauan Riau dan Naduna, wilayah yang dekat dengan kedua negara dan perjanjian pertahanan.

Indonesia akan memberikan layanan navigasi penerbangan ke Singapura selama 25 tahun di beberapa bagian wilayah udara, yang dapat diperpanjang dengan persetujuan bersama, menurut pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Singapura. Singapura menganggap wilayah udara penting untuk operasi yang efektif dan pengembangan Bandara Changi, salah satu bandara tersibuk di dunia sebelum epidemi COVID-19.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Stanley Video; Laporan Tambahan oleh Augustine Pio da Costa dan Kate Lamb; Diedit oleh Ed Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.