Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tuan rumah G20 Indonesia mempromosikan diversifikasi FX sebagai bagian dari trigger exit

Indonesia dan beberapa negara Asia, yang akan memimpin kelompok 20 ekonomi utama tahun ini, memiliki perjanjian bilateral untuk menyelesaikan transaksi dalam mata uang domestik, yang dikenal sebagai pengaturan penyelesaian mata uang lokal (local currency settlement (LCS), yang mengurangi kebutuhan dolar.

Bank Rakyat China mengatakan pertukaran mata uang bilateral antara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), China, Jepang dan Korea Selatan telah mencapai $ 380 miliar.

Menteri Keuangan Indonesia Shri Mulyani Indira mengatakan pengaturan LCS untuk mengelola guncangan harus secara luas tercermin secara global, terutama karena negara berkembang menghadapi potensi arus keluar modal karena negara-negara besar memperketat kebijakan moneter.

“Ini (LCS) telah dibawa ke dalam agenda global karena dapat menciptakan jaring keamanan keuangan untuk transaksi keuangan antar negara dan mengurangi risiko kerentanan yang disebabkan oleh guncangan ekonomi global yang menyebabkan ketidakstabilan keuangan,” kata Mulyani sebelum seminar. Menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral bertemu pada hari Kamis.

Dia mengatakan diversifikasi mata uang akan mendukung stabilitas ekonomi dan dengan demikian memungkinkan negara-negara pulih dari epidemi COVID-19.

Pejabat Indonesia mengatakan prioritas utama negara pada pertemuan G20 minggu ini adalah untuk memastikan bahwa emansipasi ekonomi negara berkembang dari kebijakan moneter yang mudah diukur dengan baik, terencana dengan baik dan dikomunikasikan dengan baik, untuk mengekang dampak limpahan pada negara berkembang.

Periode sebelumnya dari penghematan moneter global telah mendorong arus keluar modal dari negara-negara berkembang karena investor berbondong-bondong untuk mengamankan uang mereka di aset yang aman. Rupee jatuh lebih dari 20% di Indonesia pada tahun 2013 ketika disebut “Taper Tandrum”.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Vargio mengatakan dalam sebuah seminar bahwa negara berkembang dapat menghadapi penghematan moneter global, termasuk kenaikan suku bunga AS, dan bahwa tahun ini akan “jauh lebih baik” daripada periode penghematan sebelumnya.

READ  Indonesia sedang naik daun IPO dengan mencatatkan 14 perusahaan milik negara

Dia mengatakan pasar negara berkembang seperti Indonesia telah melakukan upaya untuk memperdalam kerangka kebijakan yang lebih baik, cadangan devisa yang lebih tinggi dan pasar keuangan, mengutip perjanjian LCS sebagai contoh.

Pengaturan LCS telah memotong eksposur dolar AS Indonesia sebesar $ 2,53 miliar pada tahun 2021, dan peningkatan 10% lebih lanjut dalam penyelesaian tersebut diharapkan tahun ini karena BI berusaha untuk memperluas kesepakatan dengan negara lain dan mengembangkan lebih banyak alat lindung nilai, kata Wargio.

Gubernur Bank Sentral Yi Kang mengatakan pada seminar bahwa China akan bekerja sama dengan negara-negara Asia untuk meningkatkan penggunaan mata uang lokal dalam perdagangan dan investasi sebagai bagian dari rencana untuk memperkuat resesi regional.

(Laporan Gayatri Suroyo, Francisco Nangoi; Stefano Suleiman dan Kevin Yaw di Jakarta dan Pelaporan Tambahan di Beijing News Room; Editing Ed Davis)