April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Inggris jatuh ke dalam kekuasaan massa, PM memperingatkan polisi

Inggris jatuh ke dalam kekuasaan massa, PM memperingatkan polisi

  • Ditulis oleh Jennifer McKernan dan Doug Faulkner
  • berita BBC

Perdana Menteri Rishi Sunak memperingatkan para kepala polisi terhadap “konsensus yang berkembang bahwa pemerintahan massa menggantikan pemerintahan demokratis”.

Ia menginginkan tanggapan yang lebih kuat dari polisi, yang menurutnya diperlukan untuk melindungi politisi dan proses demokrasi.

Hal ini termasuk “tanggapan segera” dari polisi terhadap protes yang mengintimidasi di rumah anggota parlemen.

Namun kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan perdana menteri “secara dramatis membesar-besarkan masalah ini.”

Sunak menyampaikan hal tersebut sehari setelah Kementerian Dalam Negeri mengumumkan paket senilai £31 juta yang ditujukan untuk melindungi anggota parlemen, dan menjelaskan bahwa paket tersebut merupakan respons terhadap dampak konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas.

Demonstrasi besar-besaran dan sebagian besar berlangsung damai telah terjadi di seluruh Inggris sejak serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, ketika Israel memulai serangan militernya sebagai tanggapan atas kehancuran kelompok tersebut di Gaza.

Para kepala polisi kini telah dipanggil ke Downing Street, di mana Perdana Menteri mendesak mereka untuk menggunakan kekuatan yang ada untuk menindak intimidasi, gangguan, dan vandalisme “segera”.

“Kita tidak bisa membiarkan pola perilaku yang semakin kejam dan mengintimidasi ini, sejauh yang diketahui semua orang, bertujuan untuk menekan perdebatan bebas dan menghalangi perwakilan terpilih untuk melakukan tugasnya,” katanya.

“Ini benar-benar tidak demokratis… Saya akan melakukan apa pun untuk melindungi demokrasi kita dan nilai-nilai yang kita semua junjung tinggi,” tambahnya.

Polisi telah diberitahu bahwa protes di luar rumah dan kantor anggota parlemen secara umum harus dianggap sebagai ancaman dan oleh karena itu “dapat ditanggapi dengan segera”.

Dokumen Kementerian Dalam Negeri menyatakan: “Perwakilan terpilih telah diancam dan rumah keluarga mereka menjadi sasaran. Rapat dewan telah berulang kali diganggu dan, dalam beberapa kasus, dibatalkan… Rabu lalu, pengunjuk rasa mengancam akan memaksa Parlemen untuk 'menutup pintunya' .”

“Ini bukanlah insiden yang terisolasi atau cara yang sah untuk mencapai perubahan melalui kekuatan argumen damai… Peristiwa ini tidak bersifat Inggris dan juga tidak demokratis.

“Jika kita ingin menjaga kepercayaan publik dan menjaga integritas proses demokrasi, hal ini tidak bisa dibiarkan berlanjut.”

Salah satu kelompok di balik demonstrasi tersebut, Kampanye Solidaritas Palestina, mengatakan bahwa mereka tidak mendukung protes di luar rumah anggota parlemen namun membela hak untuk mengadakan protes damai di luar kantor anggota parlemen dan ruang dewan.

Dapat dipahami bahwa Partai Buruh percaya bahwa proposal tersebut masuk akal, namun bahasa Perdana Menteri tidak demikian.

Donna Jones dari Partai Konservatif, ketua Asosiasi Polisi dan Komisi Kejahatan, mengatakan kepada BBC Newsnight bahwa polisi saat ini memiliki kewenangan yang cukup – dan menggunakannya untuk menangkap pengunjuk rasa.

Ms Jones, yang hadir pada pertemuan di Downing Street, mengatakan: “Kita semua sekarang telah mendengar pesan dari kelompok pro-Palestina. Kami telah mendengarnya, kami mengetahuinya, kami memahami apa yang ingin mereka katakan – tetapi hal semacam ini perilaku yang melanggar hukum harus dihentikan.

Komentari foto tersebut,

Demonstran pro-Palestina menyerukan gencatan senjata di Gaza di luar parlemen pekan lalu

Namun Menteri Kehakiman Mike Freer, yang akan mengundurkan diri pada pemilu berikutnya karena masalah keamanan, mengatakan uang tambahan tersebut “tidak akan digunakan untuk akar permasalahan” yang membuat masyarakat merasa berani untuk menargetkan anggota parlemen.

Dia mengatakan bahwa kecuali Anda mengatasi masalah ini, Anda akan memiliki “lingkaran baja di sekitar perwakilan” dan kemudian “seluruh gaya demokrasi kita akan berubah.”

Tom Southerden, Direktur Hukum dan Hak Asasi Manusia di Amnesty International Inggris, memperingatkan akan terkikisnya hak-hak dasar.

Dia menambahkan: “Pembicaraan tentang ‘pemerintahan massa’ sangat membesar-besarkan masalah ini dan berisiko mendelegitimasi hak untuk melakukan protes damai.”

“Kebebasan berekspresi dan berkumpul adalah hak mendasar dalam masyarakat yang bebas dan adil.

“Inggris telah mengalami tindakan keras yang signifikan terhadap hak-hak protes dalam beberapa tahun terakhir, dengan metode protes damai yang dikriminalisasi dan polisi diberi wewenang besar untuk mencegah terjadinya protes.”