April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Senat Perancis mendukung hak aborsi dalam konstitusi

Senat Perancis mendukung hak aborsi dalam konstitusi

  • Ditulis oleh Patrick Jackson
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Para pengunjuk rasa di luar Senat bulan ini membawa poster bertuliskan “Tubuhku, Pilihanku” (kiri) dan “Aborsi ada dalam Konstitusi.”

Senat Perancis memberikan suara terbanyak untuk memasukkan hak perempuan untuk melakukan aborsi ke dalam konstitusi.

Usulan tersebut, yang sebelumnya disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat, Majelis Nasional, memperoleh mayoritas 267 suara berbanding 50 pada hari Rabu.

Aborsi telah dilegalkan di Perancis sejak tahun 1974, namun tekanan semakin meningkat untuk menjadikannya undang-undang.

Ada kekhawatiran bahwa hak untuk melakukan pemutusan hubungan kerja akan terkikis di negara-negara sekutu seperti Amerika Serikat dan Polandia.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan pemungutan suara khusus dan berulang pada hari Senin yang akan mencakup pertemuan kedua kamar di luar Paris di pinggiran kota Versailles.

Jika sidang gabungan menyetujui amandemen konstitusi dengan suara mayoritas setidaknya tiga perlima, maka tidak perlu dilakukan referendum.

Jajak pendapat Ifop yang dilakukan pada November 2022, ketika Majelis Nasional melakukan pemungutan suara mengenai undang-undang tersebut, menunjukkan bahwa 86% masyarakat mendukung amandemen tersebut.

Tidak ada satupun partai politik utama di negara tersebut yang mempertanyakan hak untuk melakukan aborsi, namun bahasa yang digunakan dalam amandemen tersebut direvisi setelah pemungutan suara pada tahun 2022, ketika Majelis Nasional menyetujui “hak” untuk melakukan aborsi.

Bulan lalu, dia kembali mendukung “kebebasan” untuk melakukan aborsi setelah pemerintahan Macron menyerukan agar Pasal 34 konstitusi diubah untuk menunjukkan “kebebasan perempuan untuk melakukan aborsi, yang dijamin.”

Senat menyetujui bahasa baru ini pada “Kebebasan yang Dijamin” pada hari Rabu.

Diposting di XMacron mengatakan dia berkomitmen untuk membuat kebebasan perempuan untuk mengakhiri pernikahan “tidak dapat diubah” dengan memasukkannya ke dalam konstitusi.

Menanggapi pemungutan suara tersebut, Menteri Kehakiman Eric Dupond-Moretti mengatakan negaranya sedang mendekati “hari bersejarah” ketika negara itu akan menjadi “negara pertama di dunia yang melindungi kebebasan perempuan dalam konstitusinya” untuk memutuskan apa yang terjadi pada tubuh mereka. .

Berbicara kepada Agence France-Presse, beberapa senator konservatif mengatakan mereka merasakan tekanan untuk menyetujui amandemen tersebut.

“Jika saya memilih menentang hal ini, putri saya tidak akan datang lagi saat Natal,” kata seorang wanita, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Perdebatan tentang aborsi telah berkecamuk di Amerika Serikat sejak Mahkamah Agung membatalkan hak aborsi secara nasional pada bulan Juni 2022.

READ  Kupu-kupu raja telah ditambahkan ke Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam