Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Inpex mempercepat pengembangan proyek LNG Abadi di Indonesia

Inpex mempercepat pengembangan proyek LNG Abadi di Indonesia

TOKYO: Perusahaan eksplorasi minyak dan gas terkemuka Jepang, Inpex Corp, akan mempercepat pengembangan proyek gas alam cair (LNG) Abadi Indonesia senilai $20 miliar, yang akan mulai beroperasi pada akhir dekade ini, kata CEO perusahaan tersebut pada hari Kamis.

Waktu peluncurannya sedikit lebih awal dari target sebelumnya yaitu pengambilan keputusan investasi akhir pada akhir dekade ini dan memulai produksi pada awal tahun 2030an.

“Pemerintah Indonesia telah menyatakan keyakinan yang sangat kuat untuk mempercepat proyek ini,” kata CEO Inpex Takayuki Ueda kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Ueda mengatakan Inpex, yang memegang 65 persen saham dalam proyek tersebut, mungkin akan memulai desain teknik front-end (FEED) pada akhir tahun ini atau awal tahun depan.

“Dari situ butuh waktu 2 tahun dan 4 tahun untuk engineering, pengadaan dan konstruksi (EPC),” ujarnya seraya menambahkan produksi bisa dimulai pada akhir tahun 2020-an atau awal tahun 2030-an.

“Belum ada yang diselesaikan…tapi kami ingin melakukan ini secepat mungkin,” katanya.

Abadi LNG yang dipimpin Inpex akan menggunakan gas dari blok Masela untuk memproduksi 9,5 juta metrik ton LNG per tahun pada puncak produksinya, yang akan dikirim dari terminal yang diusulkan untuk industri dalam negeri dan pelanggan luar negeri.

Proyek ini mengalami penundaan selama beberapa tahun setelah berbagai perubahan dalam perencanaan dan, yang terbaru, penarikan diri Shell. Tahun lalu, Pertamina Indonesia dan Petronas Malaysia menjadi pemegang saham baru Inpex setelah mengambil 35 persen saham Shell.

Saat pekerjaan desain awal dimulai, Inpex, yang 20 persen sahamnya dimiliki oleh Kementerian Perindustrian Jepang, berencana menandatangani perjanjian yang mengikat dengan pembeli bahan bakar superdingin di Asia, termasuk pembeli Jepang.

READ  Mempromosikan wisata olahraga sebagai penggerak perekonomian di Indonesia

“Kami percaya bahwa LNG sangat penting sebagai sumber energi perantara dan akan terdapat cukup permintaan hingga tahun 2050, khususnya di Asia,” kata Ueda.

Proyek ini akan dikembangkan dengan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) dan dapat digunakan untuk memproduksi hidrogen biru dan amonia di masa depan.

Abadi akan menjadi proyek LNG pilar kedua Inpex setelah proyek Igtis di Australia yang menargetkan produksi LNG sebesar 9,3 juta metrik ton pada tahun ini.

Pada akhir tahun 2022, Inpex telah menandatangani kesepakatan berdurasi 20 tahun dengan Venture Global yang berbasis di AS untuk membeli 1 juta ton per tahun (MTPA) LNG dari CP2 LNG, sambil menunggu persetujuan dari Komisi Pengaturan Energi Federal (FERC) AS.

Mengenai kemungkinan penambahan lebih banyak kontrak LNG AS, Ueda mengatakan ada “ruang untuk dipertimbangkan”, yang akan menawarkan manfaat seperti risiko geopolitik yang lebih rendah, kontrak fleksibel tanpa klausul target, dan penetapan harga yang terkait dengan Henry Hub.