April 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Iran menunjukkan niatnya untuk menerapkan aturan hijab

Iran menunjukkan niatnya untuk menerapkan aturan hijab

  • Oleh Sebastian Usher
  • Analis Timur Tengah, BBC News

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Protes melanda Republik Islam setelah kematian dalam tahanan Mahsa Amini pada bulan September

Pihak berwenang di Iran telah memperjelas niat mereka untuk mengenakan jilbab wajib pada wanita.

Ini terjadi setelah berbulan-bulan protes menyerukan diakhirinya pembatasan.

Seorang wakil Iran garis keras telah mengeluarkan ultimatum untuk menghilangkan langkah-langkah untuk mengakhiri pelanggaran perempuan terhadap aturan jilbab, dalam 48 jam ke depan.

Protes massa yang pecah di seluruh Iran pada bulan September sebagian besar telah ditekan untuk saat ini dengan kekerasan.

Namun sebagian wanita masih menentang aturan wajib berjilbab di depan umum. Video dan foto yang diposting online menunjukkan rasa frustrasi dan kemarahan yang meningkat atas pembatasan, yang tetap menjadi kekuatan kuat dalam masyarakat Iran.

Sebuah video yang dirilis minggu ini menunjukkan seorang pria melemparkan semangkuk susu ke wajah seorang wanita yang tidak mengenakan pakaian. Tindakannya disambut dengan kemarahan oleh pria dan wanita yang lewat.

Protes telah melanda Republik Islam setelah kematian Mahsa Amini pada bulan September, seorang wanita berusia 22 tahun yang ditahan oleh polisi moralitas Teheran karena diduga mengenakan jilbab “tidak senonoh”.

Minggu ini, Kementerian Dalam Negeri mengumumkan bahwa tidak akan ada pencabutan atau pengampunan atas masalah tersebut. Pernyataan tersebut mengatakan bahwa jilbab tetap menjadi elemen penting dari hukum Islam dan, oleh karena itu, akan tetap menjadi salah satu prinsip dasar Republik Islam Iran.

Dan sekarang, seorang anggota parlemen garis keras mengatakan bahwa tindakan legislatif harus diambil untuk menerapkan apa yang disebutnya “keputusan ilahi” tentang cadar.

Hossein Ali Haji Delegani mengatakan bahwa jika kehakiman tidak memberikan tindakan seperti itu dalam waktu 48 jam ke depan, para deputi akan mengajukan RUU untuk mengisi kekosongan hukum tersebut.

Dia mengatakan itu sejalan dengan laporan Komite Kebudayaan Parlemen tentang “Kesucian dan Kerudung”.

Protes diperluas untuk memasukkan seruan untuk perombakan Republik Islam – tetapi tetap berakar pada masalah jilbab.

Citra Mahsa Amini tetap menjadi simbol paling kuat dari gerakan tersebut, yang sempat berhasil mengguncang fondasi teokrasi yang telah menguasai Iran selama lebih dari 40 tahun.

jelaskan videonya,

BBC telah menguraikan bagaimana pembunuhan Mahsa Amini memicu kerusuhan yang meluas di Iran