Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ukraina mengutuk “pukulan simbolis” ke Rusia, yang menjadi presiden Perserikatan Bangsa-Bangsa |  Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Ukraina mengutuk “pukulan simbolis” ke Rusia, yang menjadi presiden Perserikatan Bangsa-Bangsa | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Ukraina menyebut kepresidenan Rusia di Dewan Keamanan PBB bulan April sebagai “pukulan simbolis”, bergabung dengan paduan suara kemarahan dari negara-negara Barat.

Moskow memegang kursi kepresidenan sebagai bagian dari rotasi bulanannya di antara 15 negara anggota Dewan Keamanan, di mana hubungan dengan Barat berada pada titik terendah pasca-Perang Dingin karena invasi Rusia ke Ukraina.

Andriy Yermak, kepala staf presiden Ukraina, mengatakan masa jabatan Rusia adalah “pukulan simbolis”.

“Ini bukan hanya memalukan. Ini adalah pukulan simbolis lainnya terhadap sistem hubungan internasional berbasis aturan.”

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan asumsi Rusia tentang kepresidenan adalah “tamparan bagi masyarakat internasional”.

“Saya mendesak anggota Dewan Keamanan saat ini untuk menggagalkan setiap upaya Rusia untuk menyalahgunakan kepresidenannya,” tulisnya di Twitter pada hari Sabtu, menyebut Rusia sebagai “penjahat di Dewan Keamanan PBB.”

Terakhir kali Moskow memimpin dewan itu pada Februari 2022, bulan yang sama saat menginvasi Ukraina – mendorong Kiev untuk menuntut pencabutan Rusia dari dewan tersebut.

Rusia akan memiliki sedikit pengaruh pada keputusan tetapi akan bertanggung jawab atas agenda.

Moskow mengatakan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov berencana untuk memimpin pertemuan Dewan Keamanan PBB bulan ini tentang “multilateralisme yang efektif”.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan bahwa Lavrov akan memimpin diskusi tentang Timur Tengah pada 25 April.

Kremlin mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya bermaksud untuk “menjalankan semua haknya” dalam peran tersebut.

James Bays, editor diplomatik Al Jazeera untuk PBB, mengatakan bahwa ketika Rusia mengambil alih kursi kepresidenan tahun lalu di bulan Februari, bulan ketika Rusia menginvasi Ukraina, orang-orang menyerukan pengusiran Rusia dari Dewan Keamanan dan PBB.

READ  Serangan Nottingham: Ribuan orang berkumpul di kota untuk memprotes

Tetapi jika Anda melihat aturan dan Piagam PBB, hal-hal ini tidak mungkin. Yang kami tahu adalah akhir bulan ini, Lavrov akan berada di sini di New York. Bayes mengatakan dia akan memimpin sejumlah pertemuan, termasuk satu untuk mempertahankan dokumen ini – piagam pendirian PBB.

Diplomat lain mengatakan ini ironis ketika Rusia yang melanggar pakta ini dengan perangnya yang terus-menerus.

Kritik internasional

Washington juga mengkritik keanggotaan Rusia di Dewan Keamanan dan statusnya sebagai anggota tetap.

Gedung Putih mendesak Rusia untuk “bertindak secara profesional” ketika mengambil peran tersebut, dengan mengatakan tidak ada cara untuk mencegah Moskow mengambil alih.

“Sebuah negara yang secara terang-terangan melanggar Piagam PBB dan menginvasi tetangganya tidak memiliki tempat di Dewan Keamanan PBB,” kata juru bicara Gedung Putih Karen Jean-Pierre pada hari Jumat.

Dia menambahkan, “Sayangnya, Rusia adalah anggota tetap Dewan Keamanan dan tidak ada jalur hukum internasional praktis untuk mengubah kenyataan ini,” menggambarkan kepresidenan sebagai “sebagian besar posisi seremonial.”

Negara-negara Baltik juga telah menyatakan keprihatinannya.

Utusan Estonia untuk PBB, Rin Tamsar, yang juga berbicara atas nama Latvia dan Lituania, memperingatkan Dewan Keamanan pada hari Jumat saat bertemu untuk membahas rencana Rusia untuk menyebarkan senjata nuklir taktis di negara tetangga Belarusia.

“Apakah tidak diketahui bahwa besok, pada hari peringatan pembunuhan Bocha, Rusia akan mengambil alih kursi kepresidenan Dewan Keamanan PBB?

Dia berkata: “Ini memalukan, memalukan dan berbahaya bagi kredibilitas badan ini dan kerja efektifnya.”

Menteri Luar Negeri Lithuania Gabrielius Landsbergis dengan sinis mengucapkan selamat kepada Rusia atas pengangkatannya sebagai presiden.

“Saya menantikan beberapa diskusi yang hidup tentang proposal Ukraina untuk tujuan kapal perang Anda,” tulisnya pada hari Sabtu.

READ  Jepang mengeluarkan peringatan langka, Korea Utara meluncurkan rudal tanpa peringatan di atas pulau

Sementara itu, Departemen Komunikasi Strategis Kementerian Luar Negeri Lituania men-tweet bahwa “Rusia, yang mengobarkan perang brutal melawan Ukraina, hanya dapat memimpin #DK PBB.”

Richard Gowan, direktur Kelompok Krisis Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “kita tidak boleh melebih-lebihkan pentingnya kepresidenan Rusia.

Kepresidenan adalah fungsi prosedural yang sangat fungsional. Ini tentang mengadakan pertemuan, ini tentang mengocok kartu. Saya dapat memahami bahwa bagi banyak orang, terutama orang-orang di Ukraina, terlihat aneh bahwa Rusia memimpin Dewan Keamanan dalam situasi saat ini,” kata Gowan.

“Tapi saya sebenarnya tidak berpikir itu memberi Moskow platform yang signifikan untuk menimbulkan banyak kerusakan diplomatik pada Ukraina.”

Dalam sebuah wawancara dengan Agence France-Presse pada hari Kamis, Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan dia mengharapkan Rusia untuk berperilaku “profesional” dalam kepresidenan, tetapi menyatakan keraguannya.

“Kami juga berharap mereka juga akan mencari peluang untuk memajukan kampanye disinformasi mereka melawan Ukraina, Amerika Serikat, dan semua sekutu kami,” katanya.

Dia menambahkan, “Pada setiap kesempatan, kami akan menyampaikan keprihatinan kami tentang tindakan Rusia,” menekankan kecaman Washington atas “kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh Moskow di Ukraina.”