April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Israel melancarkan serangan malam di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza

Israel melancarkan serangan malam di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Kelompok kemanusiaan mengatakan Rumah Sakit Al-Shifa (foto Desember 2023) menghadapi kesulitan untuk terus beroperasi dalam beberapa bulan terakhir

Pasukan Israel melancarkan serangan malam di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza, di tengah laporan tank dan tembakan keras yang menargetkan rumah sakit tersebut.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan bahwa tentara Israel sedang melakukan “operasi presisi tinggi di area terbatas” di rumah sakit tersebut.

Tentara Israel mengatakan bahwa “teroris senior Hamas telah berkumpul kembali” di dalam rumah sakit dan menggunakannya untuk melancarkan serangan.

Saksi mata menggambarkan keadaan panik di dalam kompleks di Kota Gaza.

Seorang pria mengatakan dalam rekaman panggilan dengan saudaranya yang diposting di grup WhatsApp dan didengar oleh BBC: “Tank mengepung kami. Kami bersembunyi di dalam tenda. Kami mendengar tank menembak di sekitar kompleks.”

Suara tembakan keras terdengar di sekitar rumah sakit dalam rekaman yang belum diverifikasi yang diposting di media sosial.

Dalam pesan audio lain yang dia kirimkan kepada wartawan dari dalam rumah sakit, Muhammad al-Sayyid mengatakan: “Tentara ada di sini di dalam kompleks. Ada yang tewas dan terluka, dan tentara menangkap beberapa pemuda. Situasi di sini adalah bencana besar.”

Tentara Israel tidak menunjukkan secara terbuka sebelumnya bahwa mereka bermaksud melancarkan operasi baru di Shifa.

Dalam pesan video yang diunggah dini hari tadi, kepala juru bicara IDF, Laksamana Daniel Hagari, mengatakan IDF menanggapi “informasi intelijen spesifik yang memerlukan tindakan segera.”

Dia mengatakan rumah sakit akan dapat terus beroperasi selama penggerebekan, dan mengatakan kepada pasien dan staf bahwa mereka tidak perlu mengungsi.

Dia menambahkan bahwa para pengungsi yang berlindung di kompleks tersebut akan dapat meninggalkan rumah sakit melalui jalur evakuasi, sebelum menyerukan Hamas untuk “segera menyerah.”

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Hamas di Gaza menggambarkan operasi tersebut sebagai “pelanggaran mencolok terhadap hukum kemanusiaan internasional.”

Ratusan pengungsi Palestina berlindung di rumah sakit, yang digerebek oleh pasukan Israel pada awal konflik.

Rumah Sakit Al-Shifa adalah fasilitas medis utama di Gaza sebelum konflik, namun operasinya sangat terganggu setelah pertempuran berbulan-bulan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Rumah sakit memiliki status perlindungan pada saat perang berdasarkan hukum humaniter internasional – namun mungkin kehilangan perlindungan ini dalam keadaan tertentu jika rumah sakit digunakan untuk melakukan “tindakan yang merugikan musuh”.

Israel telah lama menuduh Hamas menggunakan fasilitas medis sebagai kedok untuk operasinya, sebuah tuduhan yang dibantah oleh kelompok militan yang didukung Iran.

Tentara Israel mengatakan mereka menemukan jaringan terowongan di bawah rumah sakit yang digunakan Hamas ketika menggerebek Rumah Sakit Al-Shifa pada November 2023, selain senjata.

Pasukan Israel juga melakukan operasi militer besar-besaran di halaman Rumah Sakit Nasser – fasilitas medis terbesar kedua di Gaza – pada bulan Februari.

Tentara Israel mengatakan mereka menemukan senjata dan bukti adanya sandera yang ditahan di fasilitas tersebut selama penggerebekan di Rumah Sakit Nasser.

Tentara Israel melancarkan kampanye di Gaza setelah kelompok bersenjata Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel selatan pada 7 Oktober dan menyandera 253 lainnya. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 31.300 orang telah terbunuh di wilayah Palestina sejak saat itu.

Pelaporan tambahan oleh Rushdi Abualof

READ  Rusia mengatakan 82.000 wajib militer wajib militer darurat sudah di Ukraina | Ukraina