April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Suasana hati meningkat di kalangan anggota parlemen Tory saat Rishi Sunak menghadapi pertanyaan tentang kepemimpinan

Suasana hati meningkat di kalangan anggota parlemen Tory saat Rishi Sunak menghadapi pertanyaan tentang kepemimpinan

  • Ditulis oleh Henry Zifman
  • Kepala koresponden politik

Suasana di Partai Konservatif sedang suram, dan menjadi semakin gelap selama beberapa hari terakhir.

Mengapa? Minggu lalu bukanlah minggu yang baik bagi Rishi Sunak. Pertama, Lee Anderson, yang diskors dari Partai Konservatif karena komentarnya tentang Sadiq Khan, bergabung dengan Partai Reformasi, partai pemberontak sayap kanan.

Kemudian muncul laporan dugaan komentar yang dibuat oleh Frank Hester, seorang donor utama Partai Konservatif.

Secara keseluruhan, anggota parlemen Konservatif tampak puas dengan keputusan Sunak untuk mempertahankan dana sebesar £10 juta yang ia berikan kepada partainya tahun lalu, namun terdapat rasa frustrasi yang jelas terhadap cara Perdana Menteri menangani pengungkapan tersebut, khususnya keputusan awal untuk tidak mengecam komentar yang dilaporkan sebagai tindakan rasis.

Namun ada alasan yang lebih mendasar mengapa suasana di kalangan konservatif telah berubah. Yang pertama adalah jajak pendapat. Anggota parlemen konservatif dapat melihat jajak pendapat yang sama dengan masyarakat. Mereka menyatakan bahwa partainya tidak hanya sedang menuju kekalahan dalam pemilu, tapi juga kekalahan yang sangat buruk.

Banyak anggota parlemen, bahkan mereka yang telah lama pasrah terhadap kemungkinan besar kekalahan, berpikir bahwa kesenjangan dengan Partai Buruh akan semakin menyempit saat ini.

Ada juga rasa frustrasi karena anggaran awal bulan ini tampaknya tidak mempengaruhi hasil pemilu. Seorang mantan menteri mengatakan mereka memandang Anggaran sebagai “pendorong besar terakhir” – namun meskipun ada pemotongan besar dalam pajak pribadi, tampaknya tidak ada perubahan.

Artinya, para perwakilan mulai mengintensifkan kampanye pemilu di daerahnya. Salah satu anggota parlemen dari Partai Konservatif – yang merupakan pendukung kepemimpinan Sunak – mengatakan bahwa mereka kagum dengan betapa besarnya pengaruh Perdana Menteri terhadap suara mereka ketika ia disebutkan di depan pintu.

Jalur kampanye lokal tampaknya juga memfokuskan pikiran pada pemilu yang akan dilaksanakan. Beberapa pihak merasa lega dengan laporan pekan lalu bahwa Boris Johnson akan berkampanye untuk Partai Konservatif dalam pemilu.

Bagi sebagian lainnya, hal ini menunjukkan rasa frustrasi mereka terhadap pemimpin saat ini. “Siapa yang ingin Anda turunkan dari bus pertempuran di kursi marginal Anda, Boris atau Rishi?” Salah satu perwakilan bertanya kepada rekannya. (Untuk lebih jelasnya, ini adalah pertanyaan retoris – jawaban mereka bukanlah Resi.)

Bergumam tentang kepemimpinan sejauh ini terfokus pada Penny Mordaunt, pemimpin House of Commons. Kita tahu dia ingin menjadi pemimpin Partai Konservatif: dia telah dua kali mencoba menjadi pemimpin pada tahun 2022.

Hanya sedikit kaum Konservatif yang sangat percaya pada gagasan konspirasi tingkat lanjut, yang didukung oleh aliansi pendukung Ms Mordaunt dan mereka yang berada di sayap kanan partai. Namun bukan berarti kemungkinan ini tidak menjadi perhatian para anggota parlemen. “Saya kira hal itu tidak datang dari Beni,” kata seorang anggota parlemen senior. “Tapi menurutku itu ide yang cukup kredibel.”

Yang lain percaya gagasan memecat Sunak dan menunjuk pemimpin Konservatif kelima dalam waktu lima tahun adalah hal yang konyol. Berbicara di program Westminster Hour BBC Radio 4 tadi malam, Damian Green, mantan anggota parlemen Theresa May, mengatakan: “Yang bisa saya katakan adalah tidak ada yang berbicara kepada saya tentang Penny Mordaunt atau orang lain seperti itu, jadi saya pikir ada orang-orang yang melakukan hal tersebut. .. “Mereka mengklaim sesuatu terjadi.” Yang saya tahu tidak akan terjadi.”

READ  Tidak masalah jika perang berakhir, populasi Ukraina yang menyusut akan merugikan perekonomian selama bertahun-tahun

Dia menambahkan: “Saya pikir kita memiliki cukup banyak perdana menteri untuk Parlemen ini, terima kasih banyak.”

Salah satu menteri senior lebih tegas. “Pola pikir” adalah satu-satunya kata mereka tentang gagasan untuk mengganti Perdana Menteri lagi.

Sunak berada di Coventry hari ini untuk membicarakan perekonomian, dengan alasan bahwa keadaan sudah berubah. Hal ini juga mencerminkan pesan politik dari para wakilnya: tetaplah berani.

Yang pasti, suasana politiknya mungkin akan terlihat berbeda pada akhir minggu ini. RUU Rwanda, yang bertujuan untuk menempatkan kebijakan suaka utama pemerintah pada landasan hukum yang lebih kuat, akan menjadi undang-undang pada akhir minggu ini. Statistik inflasi dapat menunjukkan penurunan yang signifikan pada hari Rabu, membuka jalan bagi kemungkinan penurunan suku bunga. Kemudian awal minggu depan, anggota parlemen akan berhenti sejenak untuk merayakan Paskah, yang berarti mereka tidak akan dapat membuat rencana bersama secara langsung setidaknya untuk beberapa minggu.

Jadi, jika ada momen kepemimpinan yang menentukan, sebagian besar anggota parlemen tampaknya yakin hal itu akan terjadi setelah pemilu lokal.

Namun, ada pula yang bertanya-tanya apakah suasana suram yang terjadi saat ini akan terus berlanjut hingga saat itu.

“Saya pikir partai baru saja mendapatkannya,” kata seorang senior dari Partai Konservatif, yang merupakan pendukung setia perdana menteri.

“Ada kesadaran bahwa tidak ada lagi yang baik.”