Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jerman menjanjikan keputusan cepat untuk pengiriman pertama senjata berat ke Ukraina

Jerman menjanjikan keputusan cepat untuk pengiriman pertama senjata berat ke Ukraina

BERLIN (Reuters) – Jerman akan segera memutuskan apakah akan menyetujui pengiriman 100 kendaraan tempur infanteri tua Marder ke Ukraina, kata juru bicara pemerintah Jerman pada Senin, dalam apa yang akan menjadi pengiriman pertama senjata berat Jerman ke Ukraina.

Perusahaan pertahanan Jerman Rheinmetall (RHMG.DE) Sebuah sumber pertahanan mengatakan kepada Reuters, pada hari Senin, bahwa ia telah meminta persetujuan untuk mengekspor kendaraan ke Ukraina, dengan tujuan untuk memulihkannya dalam beberapa bulan mendatang sebelum dikirim.

Rheinmetall juga meminta persetujuan untuk mengekspor 88 tank Leopard 1A5 tua ke Ukraina, surat kabar Jerman Die Welt melaporkan, mengutip dokumen. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Langkah Rheinmetall diatur untuk memaksa Kanselir Olaf Schultz untuk mengambil sikap yang jelas tentang apakah senjata berat dapat dikirim langsung dari Jerman ke Ukraina karena kesepakatan memerlukan persetujuan dari Dewan Keamanan Nasional, yang diketuai Schulz.

Seorang juru bicara Rheinmetall menolak berkomentar.

Schulz menghadapi kritik yang berkembang di dalam dan luar negeri karena keengganannya untuk mengirimkan senjata berat seperti tank dan howitzer untuk membantu Ukraina menangkis serangan Rusia. Baca lebih banyak

Seorang juru bicara pemerintah Jerman tidak memberikan kerangka waktu kapan keputusan tentang kesepakatan Marder akan dibuat.

Menteri Pertahanan Christine Lambrecht menulis dalam sebuah surat kepada koalisi yang berkuasa pekan lalu bahwa permintaan ekspor ke Ukraina “akan diperiksa dengan prioritas mutlak. Setelah koordinasi di Kabinet, mereka akan diputuskan pada hari yang sama sebagai aturan umum.”

Dalam kunjungan pertama mereka ke Ukraina sejak invasi Rusia dua bulan lalu, menteri luar negeri dan pertahanan AS pada Minggu menjanjikan bantuan militer tambahan ke Kyiv, termasuk senjata canggih. Baca lebih banyak

READ  Laporan MSNBC tentang konflik antara Rusia dan Ukraina menunjukkan kelompok bersenjata neo-Nazi Ukraina melatih warga sipil

Permintaan senjata berat Ukraina meningkat sejak Moskow mengalihkan ofensifnya ke wilayah Donbass timur, wilayah yang dianggap lebih cocok untuk pertempuran tank daripada wilayah sekitar Kiev, di mana sebagian besar pertempuran telah terjadi sejauh ini.

Moskow menggambarkan tindakannya di Ukraina, yang sekarang memasuki bulan ketiga, sebagai “operasi militer khusus.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Sabine Siebold, Miranda Murray, Rachel Moore, Alexander Ratz, Sarah Marsh, dan Annelle Balmain; Diedit oleh David Goodman, Edmund Blair dan Margarita Choi

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.