Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia sedang menyelidiki kebakaran depot minyak besar di daerah dekat Ukraina

Rusia sedang menyelidiki kebakaran depot minyak besar di daerah dekat Ukraina

(Reuters) – Rusia mengatakan pada Senin bahwa pihaknya akan menyelidiki penyebab kebakaran besar pada dini hari di fasilitas penyimpanan minyak di kota Bryansk, 154 km (96 mil) timur laut dari perbatasan dengan Ukraina. .

Rekaman yang belum diverifikasi di media sosial menunjukkan apa yang tampak seperti dua ledakan diikuti oleh menara api, dan video yang belum diverifikasi menunjukkan api di sekitar tangki bahan bakar besar.

Kementerian Darurat Rusia mengatakan tidak ada yang terluka dalam kecelakaan itu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kebakaran terjadi di fasilitas yang dimiliki oleh perusahaan pipa minyak Transneft (TRNF_p.MM) Pada 0200 waktu Moskow (2300 GMT), tidak perlu mengevakuasi bagian mana pun dari Bryansk, sebuah kota berpenduduk 400.000 orang.

Menteri energi menolak berkomentar segera.

Rekaman lain yang belum diverifikasi menunjukkan apa yang tampak seperti api lain yang membakar di situs kedua di Bryansk.

Tidak ada indikasi segera bahwa kebakaran atau kebakaran itu terkait dengan Ukraina, yang telah meningkatkan perlawanan sengit terhadap Rusia sejak Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya operasi khusus.

Namun, ada spekulasi yang belum dikonfirmasi di media sosial bahwa kebakaran atau kebakaran itu adalah hasil dari serangan rudal Ukraina.

Tidak ada komentar langsung dari Ukraina, yang telah membantah atau menanggapi saran sebelumnya bahwa mereka telah membom target di dalam Rusia.

Pejabat Rusia mengatakan pekan lalu bahwa helikopter Ukraina telah menabrak gedung apartemen dan melukai tujuh orang di wilayah Bryansk. Kementerian Pertahanan Ukraina tidak menanggapi permintaan komentar atas klaim tersebut pada saat itu. Baca lebih banyak

(Laporan Reuters Reporters) Diedit oleh Clarence Fernandez, Gareth Jones dan William McClain

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.