Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Jerman setuju untuk mengirim senjata berat ke Ukraina setelah perubahan kebijakan besar

Jerman setuju untuk mengirim senjata berat ke Ukraina setelah perubahan kebijakan besar

Menteri Pertahanan Christine Lambrecht mengumumkan komitmen untuk mengirimkan sistem anti-pesawat Gibbard selama pertemuan pejabat pertahanan internasional di Pangkalan Angkatan Udara AS di Ramstein di Jerman pada hari Selasa.

“Kami memutuskan kemarin bahwa kami akan mendukung Ukraina dengan sistem anti-pesawat … itulah yang dibutuhkan Ukraina sekarang untuk mengamankan wilayah udara dari darat,” kata Lambrecht selama pertemuan di pangkalan itu.

Ini penting karena ini adalah pertama kalinya Jerman setuju untuk menyediakan persenjataan berat jenis ini ke Ukraina saat memerangi invasi Rusia. Sistem Gepard telah dihapus dari tugas aktif di Jerman pada tahun 2010.

Jerman awalnya menolak seruan untuk memasok senjata ke Kyiv, dan hanya setuju untuk memberikan bantuan kemanusiaan dan peralatan medis. Pendekatan ini sesuai dengan kebijakan Jerman yang telah berlangsung puluhan tahun untuk tidak memasok wilayah krisis dengan senjata mematikan.

Beberapa bulan sebelum Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan invasi ke Ukraina, pemerintah Jerman yang baru saat itu setuju untuk memasukkan kebijakan pembatasan ekspor senjata dalam perjanjian koalisinya.

Namun dalam menghadapi tekanan dari Sekutu dan publik Jerman, pemerintah terpaksa memperbaiki aturan. Pada akhir Februari, Kanselir Jerman Olaf Schulz mengumumkan bahwa Jerman akan mulai mengirimkan beberapa senjata ke Ukraina, meskipun pada saat itu dia bersikeras menggambarkan mereka sebagai “pertahanan.”

Dia juga mengumumkan bahwa Jerman akan mulai memompa lebih banyak uang ke angkatan bersenjatanya.

Investasi semacam itu pertama kali dikonfirmasi secara publik bulan lalu ketika Jerman mengumumkan akan membeli 35 jet tempur F-35A buatan AS.
Sistem anti-pesawat Gibbard dipersenjatai dengan dua meriam 35mm.

Baru minggu lalu, Menteri Luar Negeri Jerman Annallina Barbock mengatakan bahwa sementara “mitra lain sekarang menyediakan artileri” ke Ukraina, Jerman akan “membantu dengan pelatihan dan pemeliharaan.”

Barbock mengatakan itu Jerman tidak dapat mengirimkan Lebih banyak senjata karena negara itu tidak memiliki senjata yang dapat “dikirimkan dengan cepat dan tanpa penundaan untuk saat ini”.

Dia menambahkan bahwa Jerman memilih untuk tidak mengungkapkan semua senjata yang sebelumnya dikirim ke Ukraina, tetapi mengatakan: “Kami telah memasok senjata anti-tank Stingers. [air defense systems] Dan banyak senjata lain yang belum kita bicarakan secara terbuka.”

READ  Pesan video Arnold Schwarzenegger mendesak Rusia untuk mengatasi disinformasi pemerintah