Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kopi, teh, dan gerutuan di kafe Jepang untuk memerangi penundaan

Kopi, teh, dan gerutuan di kafe Jepang untuk memerangi penundaan

TOKYO (Reuters) – Penulis menghadapi tenggat waktu pergi ke “kafe manuskrip” di Tokyo dan mereka mengerti – mereka tidak bisa pergi sampai pekerjaan mereka selesai.

Oh, dan ada dorongan untuk memastikan mereka tetap kokoh dan selesai.

Tempat yang bersih dan terang di Tokyo barat memiliki 10 kursi yang disediakan untuk penulis, editor, seniman manga, dan siapa pun yang bergulat dengan kata-kata tertulis dan tenggat waktu. Kopi dan teh swalayan tanpa batas, serta Wi-Fi berkecepatan tinggi dan port dok dipasang di setiap kursi.

Klien masuk, menulis nama mereka, menuliskan tujuan dan waktu yang mereka rencanakan untuk diselesaikan. Mereka juga dapat memesan cek kemajuan saat bekerja, dengan menanyakan apakah mereka sudah selesai membayar dan ‘normal’ check-in setiap jam.

Mereka yang memilih “keras” akan merasakan tekanan diam-diam dari karyawan yang sering berdiri di belakang mereka.

Pemilik Takuya Kauai, 52, dan penulis sendiri, mengatakan dia berharap aturan ketat akan membantu orang fokus.

Takuya Kawai, pemilik kafe penulisan naskah, menampilkan secarik kertas tempat pelanggan menuliskan tujuan mereka.

Kim Kyung-hoon/Reuters

“Kafe itu menjadi viral di media sosial dan orang-orang mengatakan aturannya mengintimidasi atau terlihat seperti diawasi dari belakang,” kata Kauai yang manis, menunjukkan papan pelanggan yang menyelesaikan tugas mereka dan meninggalkan kafe.

“Tapi alih-alih menonton, saya di sini untuk mendukung mereka … Akibatnya apa yang mereka pikir akan memakan waktu sehari sudah selesai dalam tiga jam, atau tugas yang biasanya memakan waktu tiga jam selesai dalam satu jam.”

Kafe ini mengenakan biaya 130 yen ($ 1,01) untuk 30 menit pertama dan kemudian 300 yen ($ 2,34) untuk setiap jam berturut-turut. Meskipun beberapa orang tetap melewati waktu penutupan resmi, mereka semua menyelesaikan pekerjaan mereka pada akhirnya.

READ  Departemen Keuangan AS mengatakan akan memblokir pembayaran utang Rusia mulai minggu depan

Emiko Sasaki, 37, seorang blogger, mengatakan dia menikmati kesempatan untuk bebas dari media sosial dan panggilan telepon yang mengganggu.

“Senang bisa fokus menulis,” katanya, menyelesaikan targetnya memposting tiga artikel blog dalam tiga jam.

Kafe, yang awalnya merupakan tempat siaran langsung, telah terpukul keras oleh pandemi virus corona, tetapi Kauai sekarang berharap ketika kabar dari mulut ke mulut menyebar tentang tampilan barunya.

“Saya tidak tahu karya apa yang mungkin dihasilkan,” katanya, “tapi saya bangga bisa memberikan dukungan saya sehingga hal-hal yang ditulis di sini bisa dipublikasikan ke seluruh dunia.”

Foto atas: Klien mengerjakan proyek mereka di kafe penulisan naskah di Tokyo, Jepang, pada 21 April 2022. Kredit: KIM KYUNG-HOON / REUTERS.