Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

JetBlue dan Spirit dekat dengan kesepakatan pengambilalihan yang bisa datang Kamis Sumber

JetBlue dan Spirit dekat dengan kesepakatan pengambilalihan yang bisa datang Kamis Sumber

28 Juli (Reuters) – JetBlue Airways Airlines (JBLU.O) Mendekati kesepakatan untuk membeli Spirit Airlines (Simpan. N) Itu dapat diumumkan segera setelah Kamis, sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, setelah Spirit membatalkan penjualannya senilai $2,7 miliar ke Frontier Group Holdings Inc. (ULCC.O).

Perkembangan terakhir menandai kemenangan JetBlue dalam pertempuran berbulan-bulan untuk maskapai berbiaya sangat rendah, meskipun kelompok potensial diharapkan untuk memulai pertarungan dengan regulator antimonopoli, yang telah menuntut untuk memblokir aliansi JetBlue dengan American Airlines. (AAL.O).

Kombinasi JetBlue dan Spirit akan menciptakan maskapai terbesar kelima di AS dan akan menjadi merger paling signifikan dalam industri penerbangan AS sejak Alaska Air Group (ALK.N) Itu membeli Virgin America Inc seharga $ 2,6 miliar pada 2016.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sumber itu mengatakan JetBlue menawarkan persyaratan yang mirip dengan apa yang diusulkan sebelumnya. Pada bulan Juni, JetBlue menawarkan $33,50 per saham kepada Spirit, atau sekitar $3,7 miliar, dan biaya perpisahan sebesar $400 juta.

Ini juga akan mempertahankan kemitraan Northeast Alliance (NEA) dengan Amerika, tetapi diperkirakan akan mengumumkan likuidasi jalan sekunder untuk meredakan kekhawatiran antimonopoli, menurut sumber itu.

The Wall Street Journal pertama kali melaporkan potensi kesepakatan antara JetBlue dan Spirit.

JetBlue dan Spirit tidak menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar di luar jam kerja normal.

Sumber itu berbicara dengan syarat anonim sebelum pengumuman resmi perjanjian tersebut.

Sebelumnya pada hari Rabu, Spirit membatalkan penjualannya ke Frontier setelah gagal meyakinkan pemegang saham tentang kelebihannya.

Perkembangan tersebut, pertama kali dilaporkan oleh Reuters, terjadi setelah Spirit mundur pada pemungutan suara pemegang saham pada kesepakatan Frontier sebanyak empat kali, berharap hal itu dapat mengumpulkan cukup dukungan. Spirit sebelumnya berargumen bahwa regulator antimonopoli tidak mungkin menghapus tawaran JetBlue senilai $3,7 miliar.

READ  Apa yang diharapkan dalam laporan pendapatan identifikasi

Hasilnya adalah kemunduran bagi Frontier dan presidennya, Bill Frank, yang berperan penting dalam memulai pembicaraan antara kedua belah pihak tahun lalu. Perusahaan penerbangan Frank, Indigo Partners, adalah pemegang saham utama di Frontier.

“Meskipun kami kecewa bahwa pemegang saham Spirit Airlines gagal mengenali nilai dan potensi konsumen yang melekat pada grup yang kami usulkan, dewan direksi Frontier mengambil pendekatan disiplin,” kata Frank dalam sebuah pernyataan.

JetBlue melihat Spirit sebagai peluang untuk memperluas kehadirannya di dalam negeri pada saat industri penerbangan AS mengalami kekurangan tenaga kerja dan pesawat.

“Kami senang untuk menyelesaikan perjanjian merger kami dengan Frontier dan terlibat dalam diskusi berkelanjutan dengan Spirit untuk mencapai kesepakatan kompromi sesegera mungkin,” kata JetBlue dalam sebuah pernyataan.

Risiko antimonopoli

Tapi jiwa juga bisa memilih untuk tetap mandiri.

Maskapai telah menyatakan keprihatinan tentang kemitraan JetBlue dengan Amerika. Departemen Kehakiman AS mengajukan gugatan antimonopoli terhadap American dan JetBlue pada bulan September berusaha untuk mengakhiri aliansi, mengatakan akan menaikkan harga di bandara sibuk di Timur Laut AS.

JetBlue menolak untuk menarik diri dari aliansi dan malah menawarkan pemanis seperti biaya pemutusan yang lebih tinggi dan likuidasi rute.

Saham Frontier naik 6,4 persen menjadi ditutup pada $ 11,27 Rabu karena investor menyatakan kelegaan pada keluarnya perusahaan dari apa yang menjadi perang penawaran terhadap Spirit. Saham Spirit naik 4% menjadi $24,30, sementara saham JetBlue naik 3,6% menjadi $8,35.

Dengan berakhirnya perjanjian kemitraan yang diusulkan Spirit-Frontier, Spirit akan membayar $25 juta untuk biaya terkait mergernya. Berdasarkan ketentuan kesepakatan, Spirit akan berutang kepada Frontier tambahan $69 juta jika akhirnya menyelesaikan kesepakatan merger dengan JetBlue atau pesaing lain dalam 12 bulan ke depan.

READ  Dow futures: Reli pasar memuncaki level kunci

“Sekarang Spirit Airlines telah menyelesaikan perjanjian merger Frontier, kami berharap manajemen Frontier akan mengesampingkan gangguannya dari merger dan menginvestasikan jumlah sumber daya yang sama dan fokus pada peningkatan kondisi di maskapainya sendiri,” kata Asosiasi Pilot Perbatasan. Bagian dari Asosiasi Pilot Maskapai (ALPA).

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Anirban Sen dan Greg Rumiliotis di New York Pelaporan tambahan oleh David Shepardson dan Gopi Babu di Bengaluru Pengeditan oleh David Gregorio dan Juralikumar Anantharaman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.