Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Laporan PDB menunjukkan ekonomi AS berkontraksi lagi: Pembaruan langsung

Laporan PDB menunjukkan ekonomi AS berkontraksi lagi: Pembaruan langsung

Ekonomi AS mengirimkan sinyal yang kompleks dan terkadang bertentangan saat ini. Tetapi situasinya sederhana dalam beberapa hal: orang Amerika menghasilkan dan membelanjakan lebih banyak uang daripada sebelumnya, tetapi harga naik lebih cepat.

Rumah tangga Amerika memperoleh $4,6 triliun pendapatan setelah pajak pada kuartal kedua, naik 1,6 persen dari tiga bulan pertama tahun ini. Tapi harga konsumen naik 1,7 persen, yang berarti pendapatan, yang disesuaikan dengan inflasi, sebenarnya turun.

Itu adalah cerita serupa di seluruh ekonomi. Bisnis berinvestasi lebih banyak dalam dolar absolut, tetapi dikurangi begitu inflasi diperhitungkan. Pengeluaran konsumen naik lebih cepat dari harga, tapi hanya sedikit. Total output ekonomi, yang disesuaikan dengan inflasi, turun untuk kuartal kedua berturut-turut, meskipun dipercepat tanpa penyesuaian.

Berubah sejak awal 2017

Dinamika ini membantu menjelaskan mengapa The Fed telah bergerak secara agresif untuk menaikkan suku bunga dan memperlambat perekonomian. Inflasi mencerminkan, sebagian, bahwa permintaan – untuk barang, jasa, peralatan, dan pekerja – melebihi pasokan. Dengan menaikkan biaya pinjaman uang, Fed berharap untuk mengurangi permintaan dan dengan itu inflasi.

Ada indikasi bahwa ini sudah terjadi. Pasar perumahan melambat secara signifikan pada kuartal kedua, dan investasi bisnis juga terhenti; Sektor-sektor ini termasuk yang paling sensitif terhadap kenaikan suku bunga.

Tapi inflasi bukan hanya konsekuensi dari kekuatan domestik. Harga minyak naik tajam tahun ini setelah invasi Rusia ke Ukraina. Upaya China untuk menahan penyebaran virus corona telah menambah gangguan rantai pasokan. Federal Reserve tidak dapat mengendalikan dinamika ini. Juga tidak dapat melakukan apa pun untuk membawa pekerja kembali ke pasar tenaga kerja atau membantu sisi penawaran ekonomi lokal.

READ  Ford menjual lebih banyak saham pembuat mobil listrik Rivian

Bahayanya adalah bahwa dalam upaya mengendalikan inflasi, The Fed akan sangat memperlambat permintaan sehingga perusahaan mulai memberhentikan pekerja, pengangguran meningkat tajam dan ekonomi jatuh ke dalam resesi. Jerome H. Powell, Ketua Fed, mengambil risiko itu pada hari Rabu, mengatakan jalan untuk menghindari resesi adalah “sempit” bahkan ketika dia berharap deflasi dapat dihindari.

“Kami tidak mencoba untuk melihat resesi dan kami tidak berpikir kami harus melakukannya,” katanya. “Kami percaya ada cara bagi kami untuk dapat menurunkan inflasi sambil mempertahankan pasar tenaga kerja yang kuat.”