April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

'Kami tidak diperbolehkan menangis': Pembebasan sandera Israel menggambarkan 'neraka' penahanan di Gaza

'Kami tidak diperbolehkan menangis': Pembebasan sandera Israel menggambarkan 'neraka' penahanan di Gaza



CNN

Seorang wanita Israel yang disandera oleh Hamas di Gaza menggambarkan “neraka” penahanannya, setelah pembunuhan suami dan putrinya, dan mengatakan kepada CNN bahwa para penculiknya tidak membiarkan anak-anaknya yang masih kecil menangis dan berusaha meyakinkan mereka bahwa mereka telah melakukan hal yang sama. telah “ditangkap dan dilupakan”.

Chin Almog Goldstein, yang diculik bersama anak-anaknya yang masih hidup selama serangan Hamas di Israel pada 7 Oktober, mengatakan mereka ditahan di terowongan dan sebuah apartemen di Gaza sampai mereka dibebaskan 51 hari kemudian.

“Mereka menghina kami, terkadang mengolok-olok kami,” katanya kepada Christiane Amanpour dari CNN. “Mereka memberitahu kami bahwa kami telah lupa, bahwa satu-satunya hal yang penting bagi Israel adalah pertempuran.

“Kami tidak boleh menangis,” katanya, “Mereka ingin kami bahagia… Jika kami menangis, kami harus membuang atau menyembunyikannya.” “Ini semacam pelecehan emosional karena mereka tidak membiarkan kami menangis.”

Almog Goldstein menyaksikan pembunuhan suaminya, Nadav, dan putri sulungnya, Yam, di tangan kelompok bersenjata Hamas, yang menyerbu rumah mereka di dekat perbatasan Gaza pada 7 Oktober.

“Saya mengambil boneka ubi besar, seukuran manusia, dan menaruhnya di atas tubuh kami untuk melindungi kami dari tembakan,” katanya kepada Amanpour. “Dalam beberapa detik, lima dari mereka memasuki ruang aman sambil berteriak, dan ketika saya berbalik, Nadav ditembak di dada dari jarak dekat.”

Beberapa saat kemudian, putrinya ditembak di bagian wajah, dan Almog Goldstein dimasukkan ke dalam mobil keluarga bersama ketiga anaknya yang masih hidup dan dibawa melintasi perbatasan. Dia ingat bahwa dua pejuang Hamas di dalam mobil mengambil foto selfie ketika mereka kembali ke Gaza.

Serangan Hamas pada 7 Oktober menewaskan sekitar 1.200 warga Israel, dan lebih dari 200 orang kembali ke Gaza sebagai sandera. Israel meyakini 99 orang masih ditahan di Gaza, bersama dengan 31 jenazah sandera yang tewas.

READ  Pejabat Israel Gadi Eisenkot mengatakan Benjamin Netanyahu berbohong tentang perang di Gaza

Almog Goldstein dan anak-anaknya yang masih hidup dibebaskan pada akhir November, sebagai bagian dari pertukaran tahanan Palestina di Israel selama gencatan senjata empat hari dalam perang tersebut.

Dia mengatakan bahwa selama di penangkaran, keluarganya hidup hanya dengan sedikit air dan makanan setiap hari. “Mereka mencoba memberi kami makanan. Awalnya banyak, tapi kemudian berkurang.

Dia mengatakan mereka takut akan dibunuh baik oleh penculiknya atau karena “pengeboman yang menakjubkan” di Gaza oleh pasukan Israel.

Dia menggambarkan pengawasan ketat yang dilakukan keluarga penculik. “Orang-orang non-Arab akan duduk dan menatap, dan mereka akan berkata: Apa yang kamu lihat? Apa yang kamu pikirkan? Tidak ada ruang pribadi.”

CNN

Almog Goldstein menggambarkan “pelecehan emosional” yang dia alami saat berada di penangkaran.

“Anda harus memahami bahwa mereka mengambil identitas kami; “Itu sangat sulit bagi kami.”

“Mereka berbicara kepada kami tentang Gilad Shalit [the captured soldier held by Hamas for five years] “Dan saya tertawa,” katanya. “Mereka mengatakan kepada kami bahwa kami telah lupa, bahwa satu-satunya hal yang penting bagi Israel adalah pertempuran.”

Almog Goldstein mengatakan dia dan anak-anaknya berdiskusi tentang agama dengan para penculiknya dan berusaha menjaga hubungan tetap bersahabat. “Terkadang kami melihat mereka menangis, mengkhawatirkan istrinya, dan menulis surat kepada istrinya.”

Mendesak pembebasan sandera yang tersisa, Amanpour bertanya: “Apakah kita sebagai masyarakat dan dunia melakukan segalanya untuk mereka? “Saya dapat membuktikan bahwa neraka itu ada.”

Lebih dari tiga puluh ribu orang tewas di Gaza sejak Israel melancarkan perang melawan Hamas lima bulan lalu, namun upaya baru-baru ini untuk mencapai gencatan senjata yang memungkinkan pembebasan sandera yang tersisa telah gagal.

READ  Gerhard Schroeder mengundurkan diri dari Rosneft

Dua pejabat AS pada hari Kamis sepakat bahwa… Prospeknya tidak menjanjikan Israel dan Hamas menyetujui gencatan senjata sementara dengan dimulainya bulan Ramadhan awal pekan depan. “Harapan memudar,” kata seorang pejabat AS.