April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Februari 2024 merupakan tahun terpanas yang pernah tercatat, dengan suhu global melebihi ambang batas iklim kritis

Februari 2024 merupakan tahun terpanas yang pernah tercatat, dengan suhu global melebihi ambang batas iklim kritis

Dunia kembali mengalami rekor suhu panas selama sebulan berturut-turut. Data baru dari Copernicus, layanan pemantauan perubahan iklim Uni Eropa, menunjukkan bahwa bulan lalu merupakan bulan Februari terpanas yang pernah tercatat secara global, dengan suhu “sangat tinggi” baik di udara maupun laut.

Rekor suhu panas ini terjadi ketika Amerika Serikat terus memerangi peristiwa cuaca ekstrem. Dalam beberapa minggu terakhir, komunitas di seluruh negeri telah menyaksikannya Suhu seperti musim semi dan musim panashujan lebat dan banjir, Hujan salju yang meluasdan kondisi cuaca terik yang mendorong Texas Kebakaran hutan terbesar yang pernah terjadi Yang dengan cepat menjadi salah satu perusahaan terbesar dalam sejarah Amerika Serikat. Peristiwa ekstrem seperti ini merupakan akibat dari peningkatan suhu global yang disebabkan oleh perubahan iklim, dan diperkirakan akan semakin sering terjadi dan intens seiring dengan berlanjutnya pemanasan global.

Rata-rata harian anomali suhu udara permukaan global (°C) dibandingkan dengan nilai perkiraan untuk periode 1850-1900 diplot sebagai deret waktu untuk setiap tahun mulai 1 Januari 1940 hingga 3 Maret 2024.

C3S/ECMWF


Menurut Copernicus, rata-rata suhu udara permukaan global pada bulan Februari adalah 13,54 °C (sekitar 56,4 °F). Suhu ini 1,77°C di atas rata-rata pra-industri pada bulan Februari, menjadikannya bulan kesembilan berturut-turut di mana setiap bulannya merupakan bulan terpanas yang pernah tercatat secara global. Itu terjadi setelahnya 2023 memecahkan rekor ke Tahun terpanas.

Copernicus menemukan bahwa suhu tertinggi di bulan Februari, yang dianggap “sangat tinggi”, terjadi selama dua minggu pertama setiap bulan. Para ilmuwan yang tergabung dalam kelompok tersebut mengatakan, rata-rata suhu global harian pada periode tersebut mencapai 2 derajat Celcius di atas rata-rata pra-industri selama empat hari berturut-turut, mulai 8 hingga 11 Februari.

Rata-rata suhu permukaan laut harian (°C) di lautan global ekstrapolar (60°S – 60°LU) pada tahun 2015 (biru tua), 2016 (biru muda), 2020 (kuning), 2023 (merah), dan 2024 (hitam garis). Tahun-tahun lainnya antara 1979 dan 2022 ditampilkan dengan garis abu-abu.

Layanan Perubahan Iklim Copernicus/ECMWF


Hal ini juga menjadi saksi lautan dunia, yang menyerap 90% panas bumi Merekam suhu tinggi. Copernicus menemukan bahwa rata-rata suhu permukaan laut global pada bulan Februari adalah 21,06 derajat Celcius (69,9 derajat Fahrenheit), yang menurut badan tersebut merupakan “yang tertinggi dalam kumpulan data bulan mana pun.”

Suhu laut yang lebih tinggi ini hanya menambah siklus pemanasan global. Peningkatan suhu laut menyebabkan Mencairnya es lautSangat penting dalam memantulkan sinar matahari untuk membantu menjaga suhu dingin. Tanpa es, permukaan laut akan terus naik dan suhu terus meningkat, dua faktor yang memicu kejadian cuaca ekstrem.

Lautan yang lebih hangat juga menyebabkan wabah penyakit Pemutihan karangHal ini meningkatkan ancaman terhadap ekosistem dan perekonomian laut.

Layanan Perubahan Iklim Copernicus/ECMWF


Para ilmuwan iklim telah lama memperingatkan beberapa ambang batas iklim yang memaparkan dunia pada risiko lebih besar terhadap peristiwa cuaca ekstrem yang mengancam masyarakat di seluruh dunia, terutama mereka yang tinggal di sepanjang pantai dan pulau-pulau. Ambang batas ini mencakup pencapaian kenaikan suhu global selama beberapa tahun sebesar 1,5°C di atas tingkat pra-industri, atau bahkan pemanasan sebesar 2°C. Januari menjadi saksi Untuk pertama kalinya Suhu rata-rata global mencapai ambang pemanasan 1,5 derajat selama periode 12 bulan.

Telah berlalunya bulan Februari dalam tonggak sejarah ini tidak berarti bahwa dunia secara keseluruhan telah melewati ambang batas tersebut, namun hal ini menunjukkan bahwa aktivitas manusia terus melampaui ambang batas tersebut.

Carlo Bontempo, direktur Layanan Perubahan Iklim Copernicus, mengatakan bahwa meskipun data tersebut “luar biasa”, hal ini “tidak terlalu mengejutkan karena pemanasan yang terus-menerus pada sistem iklim pasti akan menyebabkan suhu ekstrem baru.”

“Iklim merespons konsentrasi aktual Gas-gas rumah kaca “Jika kita tidak dapat menstabilkan atmosfer, kita pasti akan menghadapi rekor suhu global baru dan konsekuensinya,” ujarnya.

Rekor terbaru muncul di tengah berlanjutnya… peristiwa El Niño Yang dimulai musim panas lalu. Sistem ini terjadi setiap dua hingga tujuh tahun ketika bertemu dengan Samudera Pasifik.”Lebih hangat dari rata-rata“Suhu permukaan. El Niño terbaru mencapai puncaknya pada bulan Desember, dan pada puncak tersebut, Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan bahwa El Niño adalah “salah satu dari lima suhu terkuat yang pernah tercatat.”

“Sekarang secara bertahap melemah, namun jelas bahwa hal ini akan terus berdampak pada iklim global dalam beberapa bulan mendatang,” kata juru bicara Organisasi Meteorologi Dunia Claire Nullis pada konferensi pers baru-baru ini. “Jadi, meski hilang sama sekali, kita masih akan merasakan dampak dari peristiwa ini.”

El Niño khususnya dipicu setidaknya sebagian oleh aktivitas manusia, katanya, karena manusia terus membakar bahan bakar fosil, melepaskan gas rumah kaca yang pada dasarnya menyelimuti atmosfer, memerangkap panas matahari.

“El Niño adalah peristiwa alam, namun saat ini, semua peristiwa El Niño, semua peristiwa La Niña, terjadi dalam konteks iklim yang telah berubah secara mendasar akibat aktivitas manusia,” kata Nollis. “Kami memperkirakan suhu lebih tinggi dari biasanya dalam beberapa bulan mendatang.”

READ  Inggris sita pesawat pribadi yang diduga terkait dengan oligarki Rusia