Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kekhawatiran tumbuh bahwa puing-puing besar rudal China dapat menabrak bagian berpenduduk Amerika Serikat akhir pekan ini |  berita sains dan teknologi

Kekhawatiran tumbuh bahwa puing-puing besar rudal China dapat menabrak bagian berpenduduk Amerika Serikat akhir pekan ini | berita sains dan teknologi

Kekhawatiran berkembang bahwa masuknya roket luar angkasa China ke atmosfer bumi yang tidak terkendali dapat menyebarkan puing-puing ke seluruh bagian Amerika Serikat yang berpenduduk.

Booster Long March 5B terlalu besar untuk terbakar saat masuk dan akan hancur, berpotensi menghujani potongan logam yang berakselerasi pada kecepatan terminal.

Menurut Center for Tropical and Reentry Debris Studies (CORDS) “Lebih dari 88% populasi dunia hidup di bawah pengaruh puing-puing yang berpotensi masuk kembali”.

Para ahli di CORDS dari Aerospace Corporation memperingatkan bahwa “sebagai aturan umum … 20-40% dari massa tubuh besar akan mencapai Bumi” tergantung pada tubuh.

Dalam kasus booster Long March, yang beratnya 23 metrik ton, itu berarti antara 4,6 dan 9,2 metrik ton akan menyentuh tanah – setara dengan selusin Volkswagen Beetles 1963.

Dalam Q&A di blog Aerospace Corporation, perusahaan mengatakan booster adalah salah satu objek terbesar yang masuk kembali ke Bumi setelah mencapai orbit.

Sebagian besar waktu, pendorong roket tidak dirancang untuk mencapai orbit, tetapi untuk meluncurkan muatannya ke orbit saat mendarat di tempat yang aman.

Ketika pesawat ruang angkasa dikeluarkan dari orbit, biasanya dilakukan dengan cara yang terkendali, dengan mesin ditembakkan untuk menjatuhkan pesawat ke orbit Bumi dan memilih di mana ia akan mendarat – sering disebut “kuburan pesawat ruang angkasa” di Point Nemo di Samudra Pasifik.

gambar:
“Pemakaman pesawat ruang angkasa” Point Nemo seperti yang terlihat di Google Earth. foto: Google

Ini dikenal sebagai masuk kembali terkontrol karena operator dapat mengidentifikasi titik pendaratan akhir dan jejak puing.

Namun, jika roket pendorong memasuki orbit dan kembali ke Bumi secara normal, tempat pendaratan terakhirnya tidak akan diketahui hingga hanya beberapa jam sebelum mencapai Bumi.

READ  Sampah luar angkasa menabrak sisi jauh bulan dan menyebabkan kawah besar | bulan

Ini bukan pertama kalinya booster China mengancam daerah berpenduduk karena dampak, dan entri ulang serupa yang tidak terkendali telah terjadi pada tahun 2021 dan 2020.

Pada Mei 2020, potongan-potongan pendorong jatuh di Pantai Gading, menurut analisis astronom Jonathan McDowell, merusak beberapa bangunan tetapi tidak meninggalkan seorang pun terluka.

Dalam sebuah artikel yang menanggapi kekhawatiran terbaru, Global Times milik negara China mengklaim bahwa tanggapan media Barat menunjukkan “anggur asam”.

Surat kabar itu juga mengklaim bahwa China memiliki “catatan keamanan yang sempurna” mengenai masuk kembali yang tidak terkendali, terlepas dari analisis McDowell.

Dia menambahkan bahwa kritik itu adalah distorsi yang dimaksudkan untuk merusak keberhasilan China di sektor penerbangan karena Amerika Serikat “kehabisan cara” untuk menghentikan perkembangan itu melalui cara lain.