Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kematian Ali Ahmed Aslam, penemu “Chicken Tikka Masala”, pada usia 77 tahun

Pak Aslam dengan hidangan khasnya pada tahun 2009 (Kredit gambar: AFP)

Ali Ahmed Aslam, koki Glasgow yang dikenal sebagai penemu ‘ayam tikka masala’, meninggal dunia pada usia 77 tahun.

Kematian Ali Ahmed Aslam diumumkan oleh restorannya di Glasgow, Shish Mahal, yang ditutup selama 48 jam sebagai tanda penghormatan. Penjaga. Restoran mengumumkan: “Hai, Sheesh Snopes… Tuan Ali meninggal dunia pagi ini… Kami semua sangat hancur dan hancur.”

Keponakannya, Andlip Ahmed, mengatakan kepada AFP bahwa dia menemukan hidangan tersebut dengan mengimprovisasi saus yang terbuat dari kaleng sup tomat di restorannya, Shish Mahal, pada tahun 1970. Dia meninggal pada Senin pagi.

“Dia biasa makan siang di restorannya setiap hari,” kata Ahmed.

“Restoran adalah hidupnya. Koki akan membuat kari untuknya. Saya tidak yakin apakah dia sering makan ayam tikka masala.”

Ahmed mengatakan bahwa pamannya adalah seorang perfeksionis dan sangat impulsif.

“Tahun lalu dia sakit dan saya menjenguknya di rumah sakit pada Hari Natal,” kata Ahmed.

“Dia jatuh dengan kepala tertunduk. Saya menunggu sekitar 10 menit. Sebelum saya pergi, dia mengangkat kepalanya dan berkata Anda harus bekerja.”

Dalam sebuah wawancara dengan AFP pada tahun 2009, Ali mengatakan bahwa dia menemukan resep chicken tikka masala setelah seorang pelanggan mengeluh bahwa chicken tikka terlalu kering.

Ali berkata, “Chicken tikka masala ditemukan di restoran ini, dan kami sedang membuat chicken tikka, dan suatu hari seorang pelanggan berkata, ‘Saya akan mengambil chutney dengan itu, itu sedikit kering.'”

“Kami pikir yang terbaik adalah memasak ayam dengan sedikit saus. Oleh karena itu, kami memasak tikka ayam dengan saus yang mengandung yogurt, krim, dan rempah-rempah.”

READ  Pemilu Prancis: Macron kehilangan mayoritas absolut di parlemen dalam 'kejutan demokrasi'

Hidangan tersebut telah menjadi salah satu hidangan paling populer di restoran Inggris.

Meskipun sulit untuk memastikan asal usul hidangan tersebut, umumnya dianggap sebagai kari yang disesuaikan dengan selera Barat.

Ali mengatakan bahwa masala ayam tikka disiapkan sesuai dengan selera pelanggan.

“Biasanya mereka tidak makan kari panas, makanya kami memasaknya dengan yogurt dan krim,” ujarnya.

Pendukung kampanye proteksionis menunjuk pada fakta bahwa mantan Menteri Luar Negeri Robin Cook pernah menggambarkannya sebagai bagian penting dari budaya Inggris.

“Ayam tikka masala sekarang benar-benar menjadi hidangan nasional Inggris, bukan hanya karena paling populer, tetapi karena merupakan contoh yang sangat baik tentang cara Inggris menyerap dan beradaptasi dengan pengaruh luar,” kata Cook dalam pidato tahun 2001 tentang identitas Inggris.

Ali, berasal dari provinsi Punjab di Pakistan, pindah bersama keluarganya ke Glasgow saat masih kecil sebelum membuka Sheesh Mahal di West End Glasgow pada tahun 1964.

Dia berkata dia ingin hidangan itu menjadi hadiah untuk Glasgow, untuk memberikan sesuatu kembali ke kota angkatnya.

Pada tahun 2009, dia tidak berhasil berkampanye agar hidangan tersebut diberi status Protected Designation of Origin oleh Uni Eropa, bersama dengan orang-orang seperti Champagne, Parma ham, dan keju feta Yunani.

MP Muhammad Sarwar memperkenalkan mosi di House of Commons pada tahun 2009 menyerukan perlindungan dari Uni Eropa.

Ali meninggalkan seorang istri, tiga putra dan dua putri.

Video unggulan hari ini

Wabah Covid di Cina, kewaspadaan di India: waktu untuk menyamar lagi?