Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pembunuh berantai Charles Sobhraj dibebaskan dari penjara Nepal

Charles Sobhraj harus dibebaskan dengan alasan kesehatan. (file)

Kathmandu:

Mahkamah Agung Nepal pada hari Rabu memerintahkan pembebasan Charles Sobhraj, pembunuh berantai Prancis yang ditampilkan dalam serial Netflix “The Serpent” yang bertanggung jawab atas serangkaian pembunuhan di seluruh Asia pada tahun 1970-an.

Mahkamah Agung memutuskan bahwa Sobhraj, 78 tahun, yang dipenjara di Republik Himalaya sejak 2003 karena membunuh dua turis Amerika Utara, harus dibebaskan karena alasan kesehatan.

“Menahannya di penjara terus menerus tidak sejalan dengan hak asasi seorang tahanan.”

“Jika tidak ada kasus lebih lanjut yang tertunda terhadapnya untuk menahannya, pengadilan ini akan memerintahkan pembebasannya hari ini… dan mengembalikannya ke negaranya dalam waktu 15 hari.”

Setelah masa kecil yang bermasalah dan beberapa hukuman penjara di Prancis karena kejahatan kecil, Sobhraj mulai berkeliling dunia pada awal 1970-an dan berakhir di ibu kota Thailand, Bangkok.

Modus operandinya adalah memikat dan berteman dengan para korbannya—banyak dari mereka adalah pengembara Barat terkemuka yang mencari spiritualitas—sebelum membius, merampok, dan membunuh mereka.

Ramah dan canggih, dia terlibat dalam pembunuhan pertama seorang wanita muda Amerika yang tubuhnya ditemukan di sebuah pantai di Pattaya dalam balutan bikini, pada tahun 1975.

Itu akhirnya dikaitkan dengan lebih dari 20 pembunuhan. Korbannya dicekik, dipukuli, dan dibakar, dan dia sering menggunakan paspor korban laki-lakinya untuk melakukan perjalanan ke tujuan berikutnya.

Julukan Sobhraj, “The Snake”, berasal dari kemampuannya untuk menggunakan identitas lain untuk menghindari keadilan. Itu menjadi judul serial BBC dan Netflix yang sukses berdasarkan hidupnya.

Dia ditangkap di India pada tahun 1976, setelah kematian seorang turis Prancis karena keracunan di sebuah hotel Delhi, dan dia dijatuhi hukuman 12 tahun penjara atas pembunuhan tersebut.

READ  Ukraina memperingatkan serangan baru Rusia; Swedia dan Finlandia hampir bergabung dengan NATO

Sobhraj akhirnya menjalani hukuman 21 tahun penjara, dengan istirahat singkat pada tahun 1986 ketika dia melarikan diri dan ditangkap lagi di negara bagian Goa di pesisir India.

Setelah dibebaskan pada tahun 1997, Subraj pensiun ke Paris tetapi muncul kembali pada tahun 2003 di Nepal, di mana dia terlihat di kawasan wisata Kathmandu dan ditangkap.

Pengadilan di sana menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup pada tahun berikutnya atas pembunuhan turis Amerika Connie Jo Brunsich pada tahun 1975. Satu dekade kemudian, dia juga dihukum karena membunuh rekan Kanada Brunsich.

Di penjara pada 2008, Sobhraj menikahi Nehita Biswas, yang 44 tahun lebih muda darinya dan putri dari pengacara Nepalnya.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)