Oktober 8, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kementerian Luar Negeri: Diplomasi Moskow-Ukraina adalah "alasan"

Kementerian Luar Negeri: Diplomasi Moskow-Ukraina adalah “alasan”

Tapi pembicaraan seperti itu tidak pernah dilakukan ke Rusia sebagai tawaran diplomatik resmi.

kata Charles A. Kupchan, yang adalah direktur untuk Eropa di Dewan Keamanan Nasional di Gedung Putih Obama, mengatakan tanggapan diam-diam Putin terhadap pembicaraan semacam itu menunjukkan bahwa proposal yang lebih eksplisit untuk menjauhkan Ukraina dari NATO akan sia-sia.

Apakah bahasa tubuh Washington, Kiev, dan setiap ibu kota Eropa cukup untuk menyediakan ruang komersial jika dia mau? Ya. “Tapi rupanya dia tidak mengangkatnya,” kata Pak Kupchan.

“Saya pikir kembali pada awal 1990-an, pembentukan kebijakan luar negeri Amerika dengan mudah menolak keberatan Rusia untuk ekspansi NATO,” tambahnya. Karena itu, ketika saya menarik kembali peristiwa dua bulan terakhir, prospek bergabungnya Ukraina dengan NATO bagi saya tampaknya lebih seperti tabir asap daripada inti masalah” bagi Putin.

READ  Lavrov menarik diri dari pembicaraan G-20 setelah menyangkal Rusia menyebabkan krisis pangan | G20

Rusia membuat tuntutan yang mustahil sejak awal, tetapi ilusi diplomasi meluncurkan debat politik di Barat yang melayani Mr. Weiss, Andrew S. Weiss, kepala Program Rusia dan Eurasia di Carnegie Endowment for International Peace. barang-barang Putin. Dia mengatakan Moskow telah “cukup cerdik berfokus pada keluhan lama tentang kelayakan teoritis Ukraina untuk keanggotaan NATO, mengetahui betul bahwa masalah ini menggairahkan banyak orang di Barat.”

Mr Weiss mengatakan AS telah terlibat dalam “debat akademis yang tidak berarti dan dapat diprediksi dengan diri kita sendiri tentang apakah kebijakan pemerintahan sebelumnya tidak perlu provokatif terhadap Kremlin”. Dia menambahkan bahwa debat ini mendukung “isolasionis seperti mantan Presiden Trump yang menegaskan bahwa aliansi Amerika adalah beban yang tidak perlu dan bahwa orang Amerika akan lebih baik mempertahankan perbatasan dengan Meksiko.”

“Di Eropa, di mana anti-Amerikanisme dan kelelahan Ukraina berada tepat di bawah permukaan, manuver diplomatik Potemkin di Kremlin membuahkan hasil,” kata Weiss.

Cory Schack, direktur studi kebijakan luar negeri dan pertahanan di American Enterprise Institute, mengatakan sulit untuk mengatakan apakah Putin menganggap serius diplomasi. Tapi, katanya, dia mungkin mengharapkan invasi untuk memecah belah Barat dan memenangkannya beberapa konsesi. “Setelah meremehkan kesepian Barat, dia mungkin merasa terjebak dan tidak bisa menahan diri dan tidak punya apa-apa untuk ditunjukkan,” katanya.