Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pejabat Rusia mengeluarkan ancaman terang-terangan ke Barat

Pejabat Rusia mengeluarkan ancaman terang-terangan ke Barat

Moskow (AFP) – Seorang pejabat senior Rusia pada Sabtu memperingatkan bahwa Moskow dapat menanggapi sanksi Barat dengan memilih untuk tidak mengambil bagian dalam kesepakatan senjata nuklir terbaru dengan Amerika Serikat, memutuskan hubungan diplomatik dengan negara-negara Barat dan membekukan aset mereka, sebagai hubungan Rusia. dengan kemunduran Barat. . tingkat terendah pada invasi ke Ukraina.

Dmitry Medvedev, wakil kepala Dewan Keamanan Rusia yang diketuai oleh Presiden Vladimir Putin, juga memperingatkan bahwa Moskow dapat mengembalikan hukuman mati setelah Rusia dikeluarkan dari kelompok hak asasi terbesar di Eropa – sebuah pernyataan mengerikan yang mengejutkan para aktivis hak asasi manusia di negara yang tidak melakukannya. Mereka dijatuhi hukuman mati selama seperempat abad.

Sanksi memberlakukan pembatasan baru yang keras pada operasi keuangan Rusia, memberlakukan larangan ketat pada ekspor teknologi ke Rusia, dan membekukan aset Putin dan menteri luar negerinya, tanggapan keras yang mengerdilkan pembatasan Barat. Washington dan sekutunya mengatakan sanksi yang lebih keras mungkin terjadi, termasuk pengusiran Rusia dari SWIFT, sistem yang mendominasi transaksi keuangan global.

Dalam komentar sarkastik yang diposting di platform sosial Rusia, Medvedev menolak sanksi tersebut sebagai tampilan “ketidakmampuan politik” Barat yang hanya akan memperkuat kepemimpinan Rusia dan memprovokasi sentimen anti-Barat.

Dia mengatakan, mengejek sanksi yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya sebagai upaya untuk membenarkan keputusan “memalukan” mereka sebelumnya, seperti penarikan pengecut dari Afghanistan.

Medvedev adalah wakil presiden pada 2008-2012 ketika Putin terpaksa beralih ke jabatan perdana menteri karena pembatasan masa jabatan presiden. Dia kemudian membiarkan Putin mendapatkan kembali kursi kepresidenan dan menjabat sebagai perdana menteri selama delapan tahun.

Selama masa kepresidenannya, Medvedev secara luas dipandang lebih liberal daripada Putin, tetapi pada hari Sabtu ia membuat serangkaian ancaman yang tidak disebutkan bahkan oleh tokoh garis keras Kremlin hingga saat ini.

READ  Israel mengatakan membom Golan Suriah dengan serangan rudal. Kerusakan dilaporkan

Medvedev mencatat bahwa sanksi memberikan Kremlin dengan dalih untuk meninjau penuh hubungannya dengan Barat, menunjukkan bahwa Rusia dapat menarik diri dari perjanjian START Baru yang membatasi senjata nuklir yang membatasi persenjataan nuklir AS dan Rusia.

Perjanjian, yang ditandatangani Medvedev pada 2010 dengan Presiden AS Barack Obama saat itu, membatasi setiap negara untuk tidak lebih dari 1.550 hulu ledak nuklir yang dikerahkan dan 700 rudal dan peluncur yang dikerahkan, dan membayangkan inspeksi di tempat yang ekstensif untuk memverifikasi kepatuhan. Perjanjian tersebut, perjanjian kontrol senjata nuklir terakhir yang tersisa antara Amerika Serikat dan Rusia, akan berakhir pada Februari 2021 tetapi Moskow dan Washington memperpanjangnya selama lima tahun lagi.

Jika Rusia memilih untuk keluar dari perjanjian sekarang, itu akan menghapus kontrol apa pun terhadap pasukan nuklir AS dan Rusia dan akan meningkatkan ancaman baru terhadap keamanan global.

Medvedev juga mengangkat kemungkinan memutuskan hubungan diplomatik dengan negara-negara Barat, menuduh bahwa “tidak ada kebutuhan khusus untuk mempertahankan hubungan diplomatik” dan menambahkan bahwa “kita dapat saling memandang melalui teropong dan senapan.”

Mengacu pada ancaman Barat untuk membekukan aset perusahaan dan individu Rusia, Medvedev memperingatkan bahwa Moskow tidak akan ragu untuk melakukan hal yang sama.

“Kami perlu merespons dengan cara yang sama dengan membekukan aset asing dan perusahaan asing di Rusia … dan mungkin menasionalisasi aset mereka yang berasal dari yurisdiksi yang tidak bersahabat,” katanya. “Hal-hal yang paling menarik baru dimulai sekarang.”

Mengomentari langkah Dewan Eropa pada hari Jumat untuk menangguhkan perwakilan Rusia di organisasi hak asasi manusia terkemuka Eropa, Medvedev dengan hina menggambarkan salah satu “panti jompo” yang secara keliru bergabung dengan Rusia.

READ  Putin memperingatkan Finlandia bahwa keanggotaan Finlandia di NATO akan merusak hubungan

Dia menambahkan bahwa itu memberikan “kesempatan bagus” untuk mengembalikan hukuman mati untuk kejahatan serius, mencatat bahwa Amerika Serikat dan China tidak pernah berhenti menggunakannya.

Moskow telah mempertahankan moratorium hukuman mati sejak Agustus 1996 sebagai bagian dari komitmen yang diterimanya ketika bergabung dengan Dewan Eropa. Pernyataan Medvedev membuat takut para aktivis hak asasi manusia di Rusia yang telah memperingatkan bahwa prospek penerapan kembali hukuman mati sangat tidak menyenangkan di Rusia karena sistem peradilannya yang cacat.

Eva Merkacheva, anggota Dewan Hak Asasi Manusia Kremlin, mengecamnya sebagai “bencana” dan “kembali ke Abad Pertengahan”.

“Mengingat kualitas investigasi kriminal yang sangat rendah, siapa pun dapat dihukum dan dieksekusi,” katanya. “Mengatakan aku takut berarti tidak mengatakan apa-apa.”

Invasi Rusia ke Ukraina memicu serangkaian protes anti-perang di Moskow, Saint Petersburg dan kota-kota lain di seluruh Rusia, yang dengan cepat dibubarkan oleh polisi dan ratusan ditangkap.

Sebagai bagian dari upaya untuk meredam suara-suara yang berbeda pendapat, pengawas komunikasi negara Rusia telah mengeluarkan pemberitahuan kepada media independen utama, memperingatkan bahwa mereka akan menghadapi penutupan jika terus mendistribusikan informasi tentang pertempuran yang menyimpang dari garis resmi.

Pada hari Jumat, agensi juga mengumumkan “pembatasan sebagian” pada akses ke Facebook sebagai tanggapan atas platform yang membatasi akun beberapa outlet media yang didukung Kremlin. Itu tidak mengatakan dengan tepat apa batasannya.