Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kerugian GoTo 2022 Indonesia melebar menjadi US$2,6 miliar

Kerugian GoTo 2022 Indonesia melebar menjadi US$2,6 miliar

Penyedia superapp Indonesia GoTo pada hari Senin mengatakan kerugian bersih 2022 melebar 56% menjadi Rp 40,4 triliun (USD 2,6 miliar) karena perusahaan terus berjuang untuk menghasilkan keuntungan.

GoTo yang tercatat pada April 2022 membukukan rugi bersih Rp 25,9 triliun (USD 1,7 miliar) pada 2021.

Perusahaan Indonesia mengaitkan kerugian bersih yang diperpanjang dengan sejumlah faktor, termasuk penurunan nilai goodwill sebesar Rp 11 triliun (USD 728 juta) terkait bauran bisnis unit-unitnya, baik Gojek dan Tokopedia. Selain itu, GoTo mencatat bahwa biaya kompensasi berbasis saham meningkat karena penyesuaian tingkat perputaran karyawan untuk mencerminkan tren historis terkini dan biaya restrukturisasi satu kali.

Namun, pendapatan untuk tahun terakhir naik menjadi Rp 11,3 triliun (USD 748 juta) dari Rp 5,2 triliun (USD 344 juta) tahun lalu.

“2022 tidak diragukan lagi merupakan tahun yang menantang. Tapi itu adalah titik perubahan yang penting,” kata CEO grup Andre Solistio selama panggilan konferensi pendapatan setelah hasilnya dirilis pada hari Senin. “Itu adalah tahun yang mengubah pemikiran kami dan menunjukkan kepada kami bagaimana seharusnya kami bertindak.”

Perusahaan ini dibentuk pada Mei 2021 melalui penggabungan penyedia layanan ride-hailing dan pengiriman makanan Gojek dan operator platform e-commerce lokal Tokopedia.

GoTo adalah salah satu unicorn teknologi — startup bernilai lebih dari $1 miliar — yang muncul di Asia Tenggara sebelum pandemi. Lainnya termasuk Bukalapak Indonesia, situs e-commerce besar.

Tahun ini, grup memperkirakan kerugian EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi) yang disesuaikan sebesar Rp 5,3 triliun (USD 351 juta) hingga Rp 4,6 triliun (USD 305 juta). Ini juga memperkirakan pencapaian EBITDA yang disesuaikan positif pada kuartal keempat tahun ini.

READ  BNPL Credivo SE Indonesia meluncurkan rencana ekspansi Asia dengan awal Vietnam

Hambatan ekonomi global sekarang memaksa banyak perusahaan teknologi terkemuka di kawasan ini untuk mengurangi tenaga kerja mereka dan memprioritaskan keuntungan daripada pertumbuhan. GoTo tidak terkecuali. Ini mengumumkan 600 PHK bulan ini. Pada bulan November ia memangkas tenaga kerjanya sebesar 1.300, atau 12%.

Menurut sebuah pernyataan yang dirilis pada 10 Maret, perusahaan mengatakan PHK terbaru berasal dari kebutuhan untuk “menciptakan organisasi yang lebih ramping.”

Menjelang pengumuman laba, saham GoTo turun 4,4% pada Senin pagi menjadi Rp 108 (kurang dari USD 0,01), jauh di bawah harga penawaran umum perdana mereka Rp 338 (USD 0,02). Kapitalisasi pasar GoTo mencapai Rp 127 triliun (USD 8,4 miliar) pada Senin pagi.

Perusahaan teknologi mengalihkan perhatian mereka ke keuntungan di balik runtuhnya bank Silicon Valley di AS awal bulan ini, yang mengirimkan riak melalui pasar keuangan global. Aksi jual pra-pendapatan GoTo mencerminkan postur lindung nilai investor.

Artikel ini muncul lebih dulu Niki Asia. Ini diterbitkan ulang di sini sebagai bagian dari kemitraan berkelanjutan 36Kr dengan Nikkei.