April 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lihatlah sektor properti Indonesia;  Tempat untuk pemulihan setelah krisis Covid-19?

Lihatlah sektor properti Indonesia; Tempat untuk pemulihan setelah krisis Covid-19?

Tapi pertama-tama, mari kita kembali ke Q3-2019, ketika tidak ada yang tahu krisis global akan muncul (tiba-tiba). Saat itu, Agung Wirajaya, direktur pemasaran pengembang properti terdaftar Indonesia Agung Podomoro Land, mengatakan dia melihat tanda-tanda yang jelas bahwa sektor properti Indonesia akan mengalami ledakan baru yang akan mencapai puncaknya pada 2021-2022. Dia mengatakan itu akan menjadi bagian dari siklus sektor properti: setiap 10 tahun (atau lebih) mengalami puncak permintaan dan penawaran.

Puncak terakhir terjadi pada 2010-2013, ketika harga properti residensial di Indonesia naik rata-rata 30 persen per tahun. Apa yang menjelaskan perkembangan ini?

(1) pertumbuhan ekonomi Indonesia yang kuat (dengan PDB per kapita yang meningkat pesat) setelah ledakan komoditas tahun 2000-an (yang secara resmi berakhir pada tahun 2012); Kelas menengah yang berkembang pesat berarti semakin banyak orang Indonesia yang mampu membeli properti. Menariknya, mayoritas orang Indonesia mampu membeli rumah dengan banderol harga Rp 500 juta (sekitar USD $33.000), yang merupakan situasi normal untuk negara berpenghasilan menengah. Bagi investor, pasar terbesar mereka adalah kalangan menengah ke bawah.

(2) Indonesia memiliki struktur penduduk yang baik. Tidak hanya memiliki populasi yang besar (sekitar 275 juta), ia juga memiliki populasi muda karena lebih dari 50 persen populasinya berusia di bawah 40 tahun. Ini menandakan bahwa banyak orang Indonesia yang akan mencari untuk membeli rumah pertama mereka di masa depan.

(3) Sejalan dengan kecenderungan global, Indonesia sedang mengalami proses urbanisasi. Saat ini, lebih dari separuh penduduk Indonesia tinggal di perkotaan, dan diperkirakan dua pertiga penduduk Indonesia akan tinggal di perkotaan pada tahun 2050 (berdasarkan perkiraan PBB). Di tengah urbanisasi yang begitu cepat, lebih banyak rumah, apartemen, dan kondominium perlu dibangun di daerah perkotaan Indonesia untuk memenuhi permintaan di masa depan. Sementara itu, jumlah lahan yang terbatas di pusat-pusat perkotaan ini menyebabkan harga properti tumbuh pesat (pengembang harus fokus pada pengembangan properti vertikal – apartemen dan kondominium – untuk mengatasi keterbatasan lahan yang tersedia di kota-kota di Indonesia). Urbanisasi mengacu pada skema properti yang tumbuh di sekitar pusat perkotaan ‘tradisional’ (mengacu pada pengembangan pinggiran kota di mana masih ada ruang untuk pengembangan properti horizontal). Dan – meski jarang – kita juga bisa melihat kota-kota baru dibangun dari nol (contohnya Nusantara, ibu kota Indonesia di Kalimantan Timur).

READ  Sebulan setelah puluhan Rohingya terdampar di Indonesia | Berita Rohingya

(4) Selama beberapa dekade, Indonesia harus berurusan dengan backlog perumahan yang sangat besar. Sekitar sepuluh tahun yang lalu, jaminan simpanan diperkirakan sekitar 13,5 juta rumah. Saat ini, defisit diperkirakan mencapai 12,7 juta (yaitu 12,7 juta keluarga membutuhkan perumahan). Jadi, terlepas dari program ‘Satu Juta Rumah Setahun’ pemerintah Indonesia (yang diluncurkan pada tahun 2015 dan menargetkan warga berpenghasilan rendah) dan investasi sektor swasta, kekurangan perumahan tetap meluas. Faktor penting yang berperan adalah sekitar 700.000 – 800.000 rumah tangga baru terbentuk setiap tahun.

[…]

Ini adalah bagian dari pengantar artikel (terdiri dari 34 halaman; laporan elektronik). Untuk membeli artikel tersebut, Anda dapat menghubungi kami dengan mengirimkan email ke [email protected] atau +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Berikut tampilan di dalam laporan!

Harga Artikel:

30.000 rupiah

Membahas