Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Komandan Ukraina memerintahkan upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol sebagai situasi 'kritis'

Komandan Ukraina memerintahkan upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol sebagai situasi ‘kritis’

Mayor Serhiy Volina, komandan Brigade Infanteri Marinir Terpisah ke-36 Ukraina, berbicara melalui telepon dengan CNN dari kota Mariupol yang terkepung pada Selasa malam dan meminta negara ketiga untuk mengevakuasi pasukan dan warga sipil yang terperangkap di pabrik baja Azovstal di bawah pemboman intens Rusia.

“Saya punya pernyataan kepada dunia,” kata Volina. “Ini mungkin pernyataan terakhir saya, karena kita hanya punya beberapa hari, atau bahkan beberapa jam. Kami mengimbau para pemimpin dunia untuk menerapkan prosedur ekstraksi kepada tentara garnisun Mariupol, kepada warga sipil yang ada di sini bersama kami di pabrik. Kami meminta Anda untuk membawa kami ke wilayah negara ketiga dan memberi kami keamanan.”

Pasukan Ukraina bersatu di dalam kota yang terkepung di sekitar pabrik baja besar Azovstal.

Pejabat Ukraina mengatakan ratusan warga sipil berlindung di ruang bawah tanah pabrik baja besar. Seorang pejabat polisi Mariupol mengatakan kepada CNN bahwa persediaan air dan makanan berkurang di tengah pengeboman besar-besaran.

Ditanya bagaimana memfasilitasi evakuasi, Volina mengatakan: “Ini harus pada tingkat kesepakatan. Jika kita berbicara tentang kepraktisan, itu bisa menjadi kapal dengan helikopter, misalnya, yang dapat mengangkut kita. Atau misi kemanusiaan internasional. Bisa datang.” kepada kami, menjamin keamanan kami, dan menemani kami dalam perjalanan ke negara bagian yang akan mematuhi kewajiban tersebut.”

Volina menggambarkan situasi di pabrik sebagai “kritis”, dengan sejumlah besar tentara yang terluka dan perawatan medis yang terbatas.

“Kami benar-benar terkepung,” katanya. “Ada sekitar 500 tentara yang terluka, sangat sulit untuk memberi mereka perawatan medis. Mereka benar-benar membusuk. Ada warga sipil di daerah itu, dan mereka juga menderita ledakan dan ledakan di atas mereka, dan di sebelah mereka.” [the Russians] Menggunakan bom pesawat berat untuk melawan kami dan memukul kami dengan artileri.”

READ  Macron terpilih kembali sebagai presiden Prancis setelah mengalahkan Le Pen

“Itu terjadi sepanjang waktu. Kota ini dalam reruntuhan. Kelompok musuh puluhan kali lipat jumlah kita, mereka memiliki keuntungan penuh di udara, artileri, peralatan dan tenaga. Kita berjuang sampai akhir, tapi kita hanya punya sedikit waktu tersisa, ” dia berkata. aku melanjutkan.

Komandan Ukraina memperkirakan bahwa ada “ratusan warga sipil” yang berlindung di halaman pabrik.

“Kami benar-benar mengimbau semua pemimpin dunia: siapa yang akan mampu membuat komitmen seperti itu, dan siapa yang akan berhasil dalam jangka pendek dalam menyetujui tindakan semacam itu,” katanya. “Kami tahu bahwa ada beberapa perkembangan dan pembicaraan dengan pihak Turki yang bertindak sebagai penjamin. Mungkin Amerika Serikat, karena kami pikir ini adalah negara yang sangat kuat dengan pemimpin yang kuat, [President Joe] Biden, dan bahwa dia dapat menyelesaikan masalah ini secara pribadi dalam waktu sesingkat mungkin. Atau masalah ini dapat diselesaikan dengan bantuannya dalam waktu singkat.”

Volina menolak mengomentari jumlah personel militer yang dikerahkan di Azovstal.

“Jika kami mendengar dunia, dan jika kami mendengar para pemimpin dunia, kami sangat berharap, dan prosedur ekstraksi akan dilakukan, maka semua orang akan memahami susunan kuantitatif orang-orang yang ditawan,” katanya.