Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Komandan Ukraina memerintahkan upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol sebagai situasi 'kritis'

Komandan Ukraina memerintahkan upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol sebagai situasi ‘kritis’

Kementerian Pertahanan Rusia mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa yang mengklaim bahwa pasukan Rusia telah membuka koridor evakuasi di sekitar pabrik baja Azovstal yang terkepung di Mariupol, klaim yang dibantah oleh seorang pejabat polisi Ukraina di tempat kejadian.

“Karena situasi bencana yang muncul di Pabrik Metalurgi Azovstal di kota Mariupol, dan juga dipandu oleh prinsip-prinsip kemanusiaan murni, mulai pukul 14:00 (14:00 waktu Moskow) pada 19 April 2022, Angkatan Bersenjata Rusia dibuka. koridor kemanusiaan untuk penarikan personel militer Ukraina,” bunyi pernyataan itu. yang secara sukarela meletakkan senjata dan pejuang formasi nasional mereka. “Untuk tujuan ini, “mode gencatan senjata” diperkenalkan, setiap permusuhan dihentikan, dan unit Angkatan Bersenjata Rusia dan formasi Republik Rakyat Donetsk di sepanjang perimeter Azovstal ditarik ke jarak yang aman.

Pernyataan itu juga mengulangi seruan agar pasukan Ukraina menyerah. “Mengakui bahwa komandan unit Ukraina mungkin tidak menerima perintah dan perintah seperti itu dari otoritas Kyiv, kami mendesak mereka untuk membuat keputusan sendiri dan meletakkan senjata mereka,” bunyi pernyataan itu.

Mihilo Vershinin, kepala polisi patroli Mariupol, menyebut kondisi Rusia “tidak dapat diterima” untuk pasukan Ukraina yang bertahan di pabrik.

“Tidak ada yang akan setuju dengan mereka,” katanya. “Keluar, koridor, dll., Mereka telah mengumumkannya ribuan kali.”

Vershinin mengatakan pabrik Azovstal, di mana para pembela Ukraina melawan dan warga sipil berlindung, dibom dengan “bom super-kuat. Dan ini akan berlanjut.”

Sebuah video wanita dan anak-anak, yang diduga berlindung di ruang bawah tanah pabrik Azovstal di pelabuhan Mariupol Ukraina yang terkepung, menjadi viral di media sosial Senin malam. Vershinin mengatakan Rusia mengizinkan beberapa warga sipil untuk pergi, tetapi yang lain enggan keluar dari kota melalui rute evakuasi yang menuju ke wilayah yang dikuasai Rusia.

READ  Meksiko mengatakan tidak menerima invasi Rusia ke Ukraina

“Mereka yang tinggal di [Azovstal] Tempat penampungan adalah orang-orang yang sama sekali tidak ingin pergi ke Republik Demokratik Kongo [the separatist Donetsk People’s Republic]Mereka ingin pergi ke Ukraina.”

“Inilah sebabnya kami bertanya: untuk mengatur koridor, keselamatan warga sipil harus dipastikan. Rusia mengira itu palsu. Itu tidak palsu. Ini adalah video nyata yang difilmkan di tempat penampungan pabrik. Kami tidak bisa pergi ke semua tempat. tempat perlindungan Karena pengeboman yang terus-menerus, kami memfilmkan di tempat penampungan yang dapat kami akses, dan ada ratusan di sekitar area ini. [the Russians] Deklarasikan koridor kemanusiaan untuk gencatan senjata. Mereka berkata, keluar, menyerah, keluarkan warga sipil dari sini. Warga sipil yang ingin pergi, pergi. Mereka yang tersisa tidak akan pergi ke Rusia. Itulah mengapa kami meminta koridor kemanusiaan ke pihak Ukraina.”

Rusia mengklaim koridor evakuasi akan dibuka Rabu: Kemudian pada Selasa malam, Kementerian Pertahanan Rusia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka telah menawarkan gencatan senjata kepada pasukan Ukraina yang terkepung di kota Mariupol yang terkepung mulai Rabu pukul 14:00 waktu Moskow (7:00 ET), mengklaim bahwa pasukan tersebut Ukraina telah gagal memanfaatkan tawaran sebelumnya untuk menarik diri dan meletakkan senjata mereka.

Pernyataan Rusia mengatakan bahwa angkatan bersenjata Rusia dan formasi separatis Republik Rakyat Donetsk pada saat itu akan menghentikan permusuhan di sepanjang perimeter pabrik baja Azovstal yang terkepung dan mundur ke jarak yang aman.

CNN Josh Pennington berkontribusi pelaporan untuk posting ini.