Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Komentar |  Presiden Indonesia berikutnya akan meneruskan warisan Jokowi.  Tapi itu saja tidak akan cukup

Komentar | Presiden Indonesia berikutnya akan meneruskan warisan Jokowi. Tapi itu saja tidak akan cukup

Agenda-agenda ini tercermin dalam narasi kampanye para kandidat: Kelompok AMIN menawarkan “transformasi”, “kontinuitas” Prabowo-Kibran, dan “pembangunan” Ganjar-Mahfoud – kata kunci yang menggambarkan pendekatan kebijakan utama mereka terhadap isu-isu utama pembangunan.

Meskipun mereka berjanji akan membawa perubahan yang signifikan, kelompok AMIN menetapkan target yang sangat konservatif yaitu sebesar 5,5 hingga 6,5 ​​persen pertumbuhan ekonomi tahunan hingga tahun 2029. Mereka bertujuan untuk mencapai hal ini melalui kemakmuran bersama, distribusi kekayaan dan keadilan sosial.

Jokowi kembali mendapat kecaman karena mengatakan dia bisa 'memihak' dalam pemilihan presiden

Target Prabowo-Gibron sebesar 6 hingga 7 persen menggunakan strategi yang tidak jelas dan halus yang disebut “Jocovinomics.” Ini telah ditafsirkan sebagai versi “ekonomi panchasila”—pada dasarnya adalah ekonomi pasar terbatas yang berfungsi sebagai penyeimbang teori ekonomi neoklasik seperti individualisme dan ekonomi pasar bebas.

Kanjar-Mahfud, sementara itu, telah menetapkan target pertumbuhan “kita punya segalanya” (kita punya) sebesar 7 persen.Semua Ada de Kita) strategi.

Platform kebijakan ketiga kelompok ini mempunyai beberapa kesamaan, seperti terlihat dari kertas kerja dan kampanye mereka. Ketiganya bertujuan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi guna meningkatkan taraf hidup dan mengurangi kemiskinan; Menyadari pentingnya penguatan basis industri negara untuk mengurangi ketergantungan impor dan memperkuat daya saing ekspor; Saya setuju bahwa infrastruktur fisik perlu ditingkatkan untuk mendukung kegiatan ekonomi dan memfasilitasi perdagangan dan investasi.

Namun, mereka berbeda dalam banyak hal. Pertama, mengenai peran pemerintah, Grup AMIN mendukung pemerintahan yang terbatas dan ketergantungan yang lebih besar pada inisiatif sektor swasta. Hal ini mungkin disebabkan oleh pengaruh penasihat kampanye mereka, mantan Menteri Perdagangan Tom Lembang, yang mengepalai Badan Penanaman Modal Nasional (Badan Penanaman Modal Nasional). Hal ini berbeda dengan pasangan Prabowo-Kibron yang menganjurkan peran negara yang lebih aktif dalam menggerakkan kebijakan ekonomi meskipun mendapat dukungan dari perusahaan-perusahaan besar. Ganjar-Mahfud mengambil jalan tengah: platform kebijakan mereka melihat pemerintah sebagai regulator dan fasilitator yang memandu pembangunan, bukan pemain aktif.

Poster kampanye yang menampilkan Prabowo Subianto, Gibran Rakabuming Raka dan Presiden Joko Widodo yang akan keluar terlihat di Jakarta pada hari Rabu. Foto: AFP

Kedua, fokus Prabowo-Kibran pada proteksionisme dalam perdagangan dan liberalisasi berbeda dengan penekanan Grup AMIN pada liberalisasi dan solusi berbasis pasar. Sekali lagi mengambil jalan tengah, Kanjar-Mahfut berupaya menyeimbangkan perlindungan industri dalam negeri dengan mendorong inovasi berbasis investasi asing langsung.

Dalam bidang Keadilan Sosial dan Keberlanjutan Lingkungan, Kelompok AMIN dan Ganjar-Mahfud menekankan pada upaya mengatasi kesenjangan sosial dan permasalahan lingkungan hidup, sedangkan fokus utama Prabowo-Kibran adalah pembangunan dan kemandirian nasional.

Investor sedang menunggu untuk melihat kebijakan khas Jokowi – kegembiraan (Hilir), pemindahan ibu kota Indonesia ke Nusantara di Kalimantan Timur dan pembangunan infrastruktur di dalamnya akan terus berlanjut.

Jawabannya jelas ya. Kebijakan-kebijakan penting ini dapat dibagi menjadi tiga kategori besar, yang utama adalah infrastruktur seperti pelabuhan, jalan raya dan khususnya kompleks industri untuk konektivitas. Semua kandidat menyadari pentingnya pembangunan infrastruktur dan berjanji untuk menegakkan kebijakan ini.

Siapa pun yang menang, jelas bahwa Indonesia harus siap mengadopsi prioritas kebijakan pembangunan yang berbeda dan kreatif.

Kedua, jaminan sosial, khususnya bantuan sosial, yang ditekankan oleh Jokowi. Semua kandidat harus memahami bahwa ini adalah pemenang suara terbanyak, meskipun mereka berbeda pendapat dalam cara penyampaiannya.

Ketiga, semua kandidat akan melakukan hilirisasi karena mereka tahu betapa pentingnya memajukan rantai nilai Indonesia. Tidak hanya terbatas pada sektor pertambangan/ekstraktif namun merambah ke sektor pertanian, perikanan, bahkan hilirisasi digital. AMIN dan kelompok Ganjar-Mahfud telah menyatakan bahwa mereka berupaya melakukan “re-industrialisasi” lebih dari itu.

Terkait rencana pemindahan ibu kota baru, Prabowo-Kibran dan Kanjar-Mahfut menyatakan akan melanjutkan warisan Jokowi tersebut.

Prabowo-Kibran sangat mendukung Nusantara, senada dengan retorika Jokowi yang menekankan perlunya mengembangkan daerah di luar Jawa. Meski mendapat kritik dari akademisi dan masyarakat sipil, mereka berjanji untuk menjunjung tinggi keberlanjutan dan tanggung jawab lingkungan dalam pembangunan ibu kota baru.

Istana kepresidenan masa depan Indonesia di Nusantara, Kalimantan Timur, terlihat dalam gambar selebaran yang dihasilkan komputer ini. Foto: Manual melalui Neoman Noorta / AFP

Kanjar-Mahfoud telah menyatakan keprihatinannya atas potensi dampaknya terhadap lingkungan lokal dan mata pencaharian masyarakat yang terkena dampak dan mengatakan mereka akan mempelajari proyek tersebut lebih lanjut. Dalam kampanyenya, mereka menawarkan “langkah-langkah perbaikan” untuk bagian-bagian proses yang terabaikan, seperti dampak terhadap kelompok suku dan mitigasi masalah lingkungan.

Tim AMIN sangat kritis dan menghindari pembahasan mengenai Nusantara dalam dokumen visi dan misinya. Mereka mempertanyakan kelayakan dan biayanya yang tinggi, dengan alasan bahwa pemerintah harus fokus pada penanganan masalah lain seperti kemiskinan dan kesenjangan. Namun, bahkan jika mereka memenangkan pemilu – sebuah peluang yang kecil mengingat tingginya peringkat jajak pendapat yang dimiliki oleh Prabowo-Kibran – kelompok ini tidak mungkin akan sepenuhnya menghentikan proyek AMIN, bahkan ketika penolakan dari masyarakat dan pegawai negeri sipil terhadap langkah tersebut semakin meningkat. Paling-paling, pemindahan mungkin tertunda karena status ibu kota baru sudah ditentukan dalam undang-undang nasional.

Pemilu Indonesia: 'bias' Jokowi terhadap Prabowo adalah pedang bermata dua?

Presiden baru Indonesia dan pemerintahannya akan menentukan jalur pembangunan negara untuk lima atau 10 tahun ke depan. Sejauh mana pemerintahan selanjutnya bisa mewujudkan hal itu Visi “Emas”. Indonesia terbuka untuk bereksplorasi menjadi bangsa yang berdaulat, maju, adil dan makmur pada usianya yang ke 100 tahun 2045.

Siapa pun yang menang, jelas bahwa Indonesia harus siap mengadopsi prioritas kebijakan pembangunan yang berbeda dan kreatif. Secara keseluruhan, kebijakan-kebijakan yang diajukan para calon presiden belum cukup berpandangan jauh ke depan untuk menjawab berbagai tantangan yang menanti Indonesia, apalagi Indonesia mempunyai cita-cita untuk mencapai tahap yang lebih maju. Keterampilan teknis yang lebih baik dan dukungan politik yang lebih kuat harus menopang dan melampaui pencapaian Jokowi.

Yanuar Nugroho, ISEAS – Visiting Senior Fellow, Yusuf Ishaq Institute. Ia merupakan mantan Wakil Panglima Presiden Indonesia 2015-2019. Artikel ini pertama kali diterbitkan di ISEAS – situs blog Yusof Ishak Institute titik tumpu.sg.
READ  PT. Animus Bersama Cermerlang dan Virtual Internet Pte. Singapura mengimplementasikan proyek 5G virtual untuk mendukung PT. BUM BANGSA Indonesia