Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kuil Dewa Kandy Banon, Indonesia

Selama banyak kunjungan saya ke pulau Jawa, Indonesia, saya terkesan dengan koleksi pahatan, prasasti, dan benda-benda etnografi Hindu-Budha yang kaya di Museum Indonesia di Jakarta.

Museum ini berada di gedung kolonial Belanda di sebelah barat Lapangan Merdeka dekat Air Mancur Arjuna Wijaya di Jakarta Pusat.

Di aula depan museum, patung pertama dari salah satu dewa Hindu-Budha yang tak terhitung jumlahnya adalah patung Ganesha duduk dari abad kedelapan Masehi.

Patung yang terbuat dari batu andesit ini pernah dipahat di candi kuno Kandi Panon di Jawa Tengah dekat Borobudur. Kandy dalam bahasa Indonesia berarti candi dan Banon berarti batu bata. Arca-arca tersebut ditemukan kembali dari Jawa Tengah pada tahun 1904 dan kemudian dipindahkan ke Museum Jakarta.

Kandi Panan menampung sedikit lebih besar dari patung kehidupan empat dewa Hindu: Brahma, Wisnu, Shiva Mahadeva dan Agastya. Gambar Dewa Ganesha dan Wisnu dapat dilihat pada prangko Indonesia.

Kaki patung Ganesha yang sedang duduk saling bersentuhan, menunjukkan unsur Jawa. Jubah dan ikat pinggang pada patung Wisnu menyerupai gaya Pallava-Early Chola di India Selatan.

Koleksi digital Universitas Leiden menampilkan patung Garuda berukir indah yang dipasang di belakang patung Wisnu yang hilang. Tidak seperti berhala lainnya, pangkal berhala Brahma juga hilang. Wajah patung Siwa sebagian rusak, tetapi banteng di bawah mengidentifikasi dia sebagai Siwa. Patung bijak Hindu Agasthya memiliki janggut runcing dan perut buncit, mencerminkan gaya yang berakar di India Selatan..

Catatan awal penggalian di situs Kandy Panan pada tahun 1904 menunjukkan bahwa itu terletak dua kilometer di sebelah timur Borobudur di Jawa Tengah. Itu adalah kuil yang menghadap ke barat.

READ  Supreme Charit memenangkan gelar Asian Tour pertama di Indonesia

Hilangnya struktur utama candi Candi Panon dilaporkan pada awal tahun 1923 oleh sejarawan Belanda NJ Grom.

Dalam sebuah publikasi tahun 1976, mendiang arkeolog Indonesia R. Sokmono menempatkan reruntuhan candi lebih tepatnya di sebelah barat laut Candi Baoon di tepi barat Sungai Brogo di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Setelah perjalanan saya ke lingkungan ini di Jawa Tengah, R. Saya menemukan gambar langka dari reruntuhan yang digali dalam publikasi Sokmono tahun 1987. Mungkin gambar ini diambil jauh lebih awal, di awal 1900-an. Hanya struktur seperti pondasi bata candi, alas dan fragmen arsitektur yang terlihat dalam gambar ini.

Sejarawan seni percaya bahwa Candi Banon terbuat dari bahan organik yang mudah rusak seperti kayu dan terbuka di semua sisi. Bentobo Atau pentapa (Korespondensi dengan bahasa Sansekerta Aula) pada dasarnya konstruksi seperti paviliun, dengan pilar kayu menopang atap dengan alas persegi atau persegi panjang yang terbuat dari batu bata. Hilangnya Candi Kandy Banon diyakini karena erosi bahan-bahan yang mudah rusak yang digunakan dalam pembangunan candi dan pencurian batu bata oleh masyarakat setempat.

Penggalian untuk proyek konstruksi di Jawa selama dekade terakhir telah menemukan banyak dewa Hindu dan benda-benda ritual. Sebuah penemuan penting pada tahun 2009 adalah abad kesembilan M Kuil Siwa dengan Ganesha dan Lingga Di halaman perpustakaan (Toko bukuUniversitas Islam Indonesia di Yogyakarta.

Itu berganti nama dari Kuil Bustakasala ke Kuil Kimbulan setelah desa terdekat Kimbulan.

Berbeda dengan candi Kandy Banon, peninggalan candi Siwa ini telah disimpan di lokasi aslinya dan benda-benda ritual dipajang di museum terdekat.

(Penulis adalah penulis yang tinggal di New York dengan minat mendalam pada seni, arsitektur, dan budaya Asia Jalur Sutra Maritim dan Darat)