Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kunci Upaya Dekarbonisasi Indonesia – Utusan

Mayoritas populasi bisnis Indonesia – 99,9 persen – ​​adalah usaha kecil, kecil, dan menengah (UMKM) dan mempekerjakan 96,9 persen dari total tenaga kerjanya. Mereka adalah pendorong penting pertumbuhan ekonomi, tetapi pada saat yang sama merupakan kontributor utama emisi gas rumah kaca negara. Hal ini diperparah dengan pesatnya pertumbuhan ekonomi digital Indonesia.

Setelah pandemi COVID-19, investasi ekonomi digital Itu mencapai level tertinggi empat tahun, dengan total $4,7 miliar pada kuartal pertama tahun 2021, yang sebagian besar berasal dari UMKM yang mengalihkan operasinya ke platform online. Karena preferensi masyarakat untuk ritel online dan pesatnya ekspansi perbankan digital, pertumbuhan ekonomi digital diperkirakan akan tumbuh Delapan kali pada tahun 2030.

Namun, pertumbuhan ekonomi digital ini telah menimbulkan biaya lingkungan yang tinggi. Secara global, ini telah menciptakan lebih banyak permintaan 42 juta MWh Menimbulkan kekhawatiran tentang listrik tambahan dan pengelolaan limbah digital. Semakin banyak konsumen Indonesia yang memilih transaksi online, sulit bagi pemerintah untuk mengontrol penggunaan plastik dan pembuangan limbah, apalagi jika pemerintah masih ada. 11 juta ton Sampah yang tidak dikelola.

Selama KTT G-20 tahun lalu di Italia, Presiden Joko “Jokowi” Widodo ditekankan Pemberdayaan UMKM merupakan landasan kebijakan hijau Indonesia. UMKM adalah bagian integral dari ekonomi kita, sehingga mendukung proses dekarbonisasi mereka sangat penting untuk transisi energi terbarukan di Indonesia.

Kondisi pasar saat ini menghadirkan peluang besar bagi UMKM untuk mengembangkan opsi yang lebih berkelanjutan. Sebuah survei global baru-baru ini menemukan bahwa 85 persen dari populasi Selama lima tahun terakhir telah mengubah perilaku pembelian mereka ke arah produk yang lebih berkelanjutan. Hal yang sama dapat dilihat di Indonesia, di mana lebih banyak konsumen yang mengaktifkan opsi “go-green” pada aplikasi transportasi online seperti Gojek dan Grab dan memilih kendaraan listrik, yang menunjukkan bahwa mereka bersedia membayar ekstra untuk berkontribusi. Untuk keberlanjutan.

READ  Anggota parlemen Indonesia mengisi modal $ 522 juta untuk maskapai Garuda

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Pengalaman negara seperti Britania Raya, DenmarkDan Swiss Tunjukkan kepatuhan terhadap praktik hijau dapat membawa manfaat bagi UMKM, Meningkatkan daya saing dan fleksibilitas mereka, membuka pasar baru, mengurangi biaya dan meningkatkan keuntungan mereka. Transformasi hijau UMKM ini mungkin memiliki implikasi kualitatif pada kualitas dan kepuasan kerja. Dengan meningkatkan keterampilan dan pengetahuan karyawannya, UMKM juga dapat berkontribusi pada pertumbuhan inklusif.

Di Deklarasi Pemimpin G-20 Dirilis usai KTT di Bali bulan lalu, Jokowi menekankan perlunya pemulihan di berbagai sektor. Dia menggambarkan ini sebagai inisiatif yang diperlukan untuk memastikan tidak ada yang tertinggal dalam transisi energi terbarukan global.

Seiring momentum menuju keberlanjutan global yang terus meningkat, kita harus mendukung UMKM dalam menjadikan keberlanjutan sebagai norma, bukan pengecualian.

Membuka kunci dana berkelanjutan untuk UMKM

Namun, karbonisasi UMKM melibatkan investasi intensif di bidang infrastruktur, sumber daya manusia, teknologi, serta penelitian dan pengembangan. Semua upaya ini membebani UMKM. Sumber daya organisasi yang terbebani dan terbatas ini menghambat UMKM dalam menyeimbangkan kinerja bisnis dan tujuan lingkungan mereka.

Akses terhadap pembiayaan merupakan faktor penting dalam memfasilitasi transisi hijau UMKM. Indonesia memiliki sumber keuangan yang sangat terbatas untuk proyek hijau skala kecil, tetapi keuangan gabungan dapat menjadi solusi yang inovatif. Bank dan investor swasta menghindari pembiayaan proyek UMKM karena ukuran proyek yang kecil dan risiko investasi terkait. Dana campuran menggunakan dana publik, dana abadi konsesional, dan dana investasi berdampak untuk menyeimbangkan kembali persamaan risiko-imbalan untuk investasi perintis di UMKM. Contoh bagus dari skema dana campuran yang sukses Obligasi Keberlanjutan Perusahaan untuk Produksi Karet AlamDidirikan pada tahun 2018 oleh The Tropical Landscapes Finance Facility, kemitraan multi-stakeholder dari Program Lingkungan PBB, Pusat Agroforestri Global, BNP Paribas dan ADM Capital. $95 juta Obligasi berkelanjutan jangka panjang untuk membiayai produksi karet alam di area konsesi yang sangat terdegradasi di provinsi Jambi dan Kalimantan Timur. Proyek tersebut telah bermitra dengan produsen ban global sebagai pembeli produksi masa depan.

READ  Collins Aerospace akan mengupgrade pesawat C-130 Indonesia ke sistem Flight2

Penyediaan modal untuk dekarbonisasi UMKM akan memerlukan upaya sistematis yang terkoordinasi oleh pemerintah, investor, dan UMKM penerima manfaat. Jenis dana campuran dan mekanisme alokasi dana harus dirancang sesuai dengan karakteristik UMKM Indonesia. Menurut Konvergensi Database kontrak historis, Indonesia adalah pemimpin dalam transaksi keuangan hibrida di Asia Tenggara. Baru-baru ini, Indonesia meluncurkan platform pembiayaan terintegrasi pertama yang bernama SDG Indonesia One. Panggung sudah tiba Kewajiban $3,03 miliar dari donor dan investor. Dengan pendekatan yang tepat, platform ini dapat menutup kesenjangan pendanaan dalam perjalanan dekarbonisasi Indonesia.

Lembaga perantara akan membantu menerapkan struktur keuangan hibrida, bertindak sebagai instrumen pasar modal untuk menyalurkan investor dan UMKM, mengumpulkan dana, dan memobilisasi modal swasta. Organisasi perantara dapat memainkan peran memfasilitasi transaksi strategis antara UMKM dan investor, memfasilitasi proses dalam “bahasa yang dimengerti” oleh kedua belah pihak.

Saham perusahaan induk

Mekanisme peluang hijau lainnya adalah melalui “perusahaan induk”, perusahaan besar yang merupakan UMKM yang menyediakan produk dan/atau layanannya. Penelitian baru-baru ini Ditemukan bahwa 100 perusahaan bertanggung jawab atas 71 persen emisi global. Beberapa dari perusahaan tersebut memiliki fasilitas manufaktur di Indonesia dan memasok sebagian besar produk pasar Indonesia. Bagi perusahaan besar ini, tekanan untuk mengambil langkah-langkah keberlanjutan sangatlah penting, sehingga mereka lebih berkomitmen untuk mendekarbonisasi siklus hidup produk mereka.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Contoh komitmen tersebut ditunjukkan dalam Acara P-20 diadakan Bergabung dengan G-20 di Bali pada bulan November, perusahaan multinasional besar dan perusahaan lokal yang merupakan bagian dari kawasan industri Japabeka di Cikarang, Jawa Barat, berjanji untuk bekerja sama sebagai klaster industri net-zero pertama di Asia Tenggara.

Dengan dukungan dari perusahaan induk ini, UMKM dapat meningkatkan kesadaran akan masalah lingkungan dan mengurangi hambatan keuangan atau informasi untuk bertindak. Karena fragmentasi proses produksi, perusahaan besar harus mempertimbangkan bahwa tujuan lingkungan mereka seringkali bergantung pada kehijauan seluruh rantai pasokan mereka.

Menciptakan lingkungan yang mendukung

READ  Carsom Indonesia telah menunjuk CEO baru untuk ekspansi pasar

Baru baru ini laporan OECD Pengadaan publik ramah lingkungan dapat membantu menciptakan permintaan akan produk dan layanan ramah lingkungan ketika permintaan swasta tidak mencukupi, mengurangi kontrol pasar oleh UMKM. Namun, program insentif semacam itu harus direncanakan dengan hati-hati untuk memastikan kesinambungan jangka panjang tanpa meningkatkan subsidi yang telah diberikan kepada sektor energi. Tanpa adanya kebijakan yang dirancang dengan baik dan inklusif, langkah-langkah mitigasi perubahan iklim pasti akan membebani UMKM.

Contoh pendukung hukum Indonesia Tindakan strategisItu terus datang Peta Jalan tentang Tanggung Jawab Produsen yang Diperluas. Diperkenalkan sebagai alat untuk memperluas tanggung jawab produsen di sepanjang siklus hidup produk dan mempromosikan ekonomi yang lebih sirkular, kebijakan tersebut bertujuan untuk mengurangi total biaya lingkungan dari suatu produk dengan melibatkan perusahaan untuk merampingkan produksi dan limbah produk akhir.

Lingkungan yang kondusif sangat penting bagi UMKM untuk berhasil terlibat dalam bisnis hijau. Perusahaan-perusahaan ini seringkali memiliki lebih banyak fleksibilitas daripada perusahaan besar dan terkadang dapat mengadopsi teknologi baru dengan lebih cepat. Kebijakan, kerangka pasar, dan standar yang tepat untuk UMKM, yang disesuaikan dengan kebutuhan dan spesifikasinya, akan membantu mereka berkontribusi dan menuai manfaat dari pertumbuhan hijau. Kebijakan dan standar yang ramah UMKM harus disesuaikan dengan langkah-langkah pendidikan umum yang sesuai.

Jalan ke depan

Penggunaan strategis blended finance untuk menutup kesenjangan pembiayaan dalam proyek hijau, bantuan dari lembaga perantara dan memastikan kolaborasi pemangku kepentingan yang efektif, dukungan komprehensif dari perusahaan besar dalam dekarbonisasi siklus hidup produk dan kebijakan yang tidak sportif, UMKM berperan aktif dalam membantu Indonesia mencapai tujuan iklim yang ambisius.

UMKM telah mendukung upaya pemulihan Indonesia dari pandemi Covid-19, dan perannya dapat diperluas ke upaya transisi energi negara, sebuah proses yang menguntungkan semua pihak. Upaya kolaboratif antara pemerintah, sektor swasta, dan UMKM penerima manfaat sangat penting dalam bersama-sama memecahkan tantangan iklim kita di masa depan.